Warga Inggris menghadapi tenggat waktu untuk mempertahankan hak mereka di lima negara Uni Eropa | Brexit

Puluhan ribu warga negara Inggris di lima negara anggota UE, termasuk Prancis dan Belanda, belum mengajukan izin tinggal setelah Brexit dan berisiko kehilangan hak untuk tinggal dan bekerja di sana kecuali jika mereka mengajukan klaim dalam waktu 30 hari.

Michaela Benson, profesor sosiologi umum di Lancaster University, yang mengkhususkan diri dalam: Pelajari penduduk Inggris di Uni Eropa.

“Kami sangat membutuhkan lebih banyak kontak – dari Inggris, Uni Eropa dan negara-negara anggota – untuk menjangkau, terutama dengan warga Inggris yang rentan dan sulit dijangkau yang berisiko kehilangan breakpoint penting.”

Berdasarkan ketentuan Perjanjian Penarikan, warga negara Inggris yang secara sah tinggal di salah satu dari 27 negara anggota Uni Eropa pada akhir periode transisi pada tanggal 31 Desember memenuhi syarat untuk tempat tinggal permanen, dan perlindungan hak-hak dasar mereka.

Empat belas negara, termasuk Spanyol, Jerman, Portugal, dan Italia, telah memilih sistem yang secara otomatis memberikan status kependudukan baru setelah Brexit kepada penduduk sah Inggris, tanpa risiko kehilangan hak jika tidak ada tenggat waktu administratif yang ditaati.

Namun, 13 sistem lainnya beroperasi di mana warga negara Inggris harus secara resmi mengajukan permohonan untuk status kependudukan baru mereka. Lima di antaranya – Prancis, Belanda, Malta, Luksemburg, dan Latvia – sebelumnya menetapkan 30 Juni sebagai tenggat waktu untuk melakukannya.

Orang yang berisiko “jatuh melalui celah” seringkali paling berisiko, kata Benson. “Mereka yang menghilang dari radar untuk alasan apa pun – mungkin karena mereka tidak dapat membuktikan bahwa mereka secara sah tetap tinggal ketika mereka harus melakukannya,” katanya.

“Orang-orang yang perlu dikhawatirkan hanyalah mereka yang membuang sampah sembarangan, mungkin di daerah terpencil. Mereka tidak mungkin maju sendiri. Akan ada juga orang Inggris tunawisma, orang Inggris yang sakit, anak-anak Inggris yang dirawat.”

Menurut Komisi Bersama antara Uni Eropa dan Inggris tentang Hak Warga, yang laporan terbarunya dirilis pada 28 April Dirilis pada hari Jumat, Diperkirakan 298.000 warga Inggris tinggal di 13 negara dengan apa yang disebut sistem konstituen. Hanya 190.000 yang telah melamar status baru mereka.

Di lima negara dengan tenggat waktu yang ditetapkan pada akhir Juni, 25.500 penduduk Inggris di Prancis yang diperkirakan berjumlah 148.000, menurut data terbaru, belum mendaftar, serta 8.300 dari 45.000 di Belanda diperkirakan mencapai 45.000.

Hampir 800 orang masih harus mendaftar di Latvia, 1.700 di Luksemburg dan 5.300 di Malta, bersama dengan 12.000 di Finlandia dan Swedia, yang memiliki tenggat waktu pada 30 September. Batas waktu di Belgia, Denmark, Austria, Hongaria, dan Slovenia adalah 31 Desember.

Benson mengatakan angka-angka tersebut merupakan perkiraan karena sebagian besar didasarkan pada data dari 2018 dan beberapa negara Uni Eropa, seperti Prancis, tidak mewajibkan penduduk UE untuk mendaftar ke pihak berwenang agar memenuhi syarat untuk mendapatkan layanan publik, jadi mungkin ini merupakan pernyataan yang meremehkan. .

“Ini berarti mungkin ada lebih banyak penduduk Inggris daripada yang dapat Anda bayangkan, sama seperti Inggris memiliki lebih banyak penduduk di Uni Eropa daripada yang diperkirakan,” katanya. “Itu juga membuat mereka lebih sulit dijangkau daripada di tempat-tempat seperti Belanda dengan rekor terbaru.”

Menurut arahan UE pasca-Brexit, “kegagalan untuk mengajukan permohonan tepat waktu… dapat mengakibatkan hilangnya hak apa pun berdasarkan Perjanjian Penarikan” di negara-negara dengan peraturan konstituen, termasuk hak untuk terus hidup di dalamnya.

Menurut laporan komisi, diperkirakan 762.000 warga Inggris tinggal di negara-negara Uni Eropa dengan sistem otomatis – atau “ilustrasi” – status kependudukan pasca-Brexit, dan hampir 165.000 warga negara telah terdaftar sejauh ini.

Banyak dari 14 negara ini juga memiliki tenggat waktu bagi penduduk Inggris untuk mendaftarkan status baru mereka, tetapi mereka yang tidak menghadapi denda bukannya kehilangan hak.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

Deteksimalut