Deteksimalut

Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News di Indonesia diperbarui dan diterbitkan

Vaksin COVID dosis tunggal tidak cukup untuk individu dengan kasus virus ringan – NBC Chicago

Para peneliti di Institut Riset Kebijakan Universitas Northwestern mengatakan bahwa studi baru menunjukkan bahwa satu dari dua dosis vaksin COVID-19 tidak memberikan perlindungan yang memadai terhadap virus pada individu yang sebelumnya memiliki kasus penyakit ringan atau asimtomatik, yang berarti bahwa itu adalah masih disarankan Individu menerima dua dosis vaksin.

Menurut siaran pers yang dikeluarkan oleh para peneliti, penelitian tersebut meneliti apakah individu yang sebelumnya memiliki kasus virus korona ringan atau asimtomatik dapat mencapai tingkat kekebalan yang tinggi hanya dengan satu dosis vaksin Pfizer atau Moderna, daripada dua dosis yang direkomendasikan. .

Studi tersebut tidak menyelidiki perbedaan antara kasus COVID ringan dan vaksin Johnson & Johnson dalam hal kekuatan tanggapan kekebalan.

Para peneliti mengatakan bahwa studi tersebut menunjukkan pentingnya mendapatkan vaksin virus corona, karena perawatan bertindak sebagai cara terbaik untuk maju menuju kekebalan kawanan dan membuat kemajuan untuk mengakhiri epidemi.

Profesor Thomas McDaid, yang merupakan salah satu individu yang membantu penelitian ini, berkata, “Data kami menunjukkan bahwa jalur menuju kekebalan kawanan benar-benar melalui vaksinasi.”

Studi tersebut menemukan bahwa dosis tunggal “tidak memberikan perlindungan yang memadai bagi kebanyakan orang dengan kasus COVID-19 ringan atau tanpa gejala,” dan bahwa orang-orang ini harus menerima dua dosis pengobatan.

Dengan lebih banyak klinik vaksinasi sementara di Illinois, pejabat kesehatan berharap kemajuan tambahan akan dibuat dalam memberikan dosis dan menurunkan angka kasus. Laporan oleh Gene DeSalvo dari NBC 5.

Studi tersebut melibatkan hampir 10.000 orang di seluruh wilayah Chicagoland, menurut siaran pers. Para peneliti menggunakan dua jenis tes antibodi untuk penelitian tersebut, satu yang memberikan ukuran akurat dari paparan sebelumnya terhadap Coronavirus untuk membantu mengidentifikasi mereka dengan kasus COVID yang tidak terlalu parah, dan yang lainnya memberikan ukuran tingkat kekebalan pelindung. Melawan virus.

READ  Negara bagian Victoria di Australia mencatat peningkatan terbesar dalam kasus virus corona dalam seminggu

Studi tersebut menemukan bahwa kasus COVID yang ringan atau tidak bergejala “menghasilkan tingkat kekebalan pelindung yang lebih rendah” daripada yang disebabkan oleh kedua dosis vaksin virus corona.

“Kasus ringan dan kasus asimtomatik tidak menghasilkan banyak perlindungan, dan ini akan memperlambat perkembangan kekebalan kawanan (tanpa vaksin),” kata McDade.

Menurut para peneliti, individu yang selamat dari kondisi yang lebih parah, termasuk mereka yang membutuhkan rawat inap, menghasilkan respon imun yang lebih kuat dengan dosis tunggal.

“Kami menemukan bahwa orang dengan kasus COVID parah yang dikonfirmasi secara klinis merespons dosis pertama vaksin dengan tanggapan yang sangat kuat terhadap antivirus dan, sekali lagi, memiliki banyak kekebalan pelindung,” kata McDade.

Para peneliti mengatakan bahwa mendapatkan dua dosis vaksin COVID adalah cara terbaik untuk memastikan perlindungan dari virus itu sendiri, dan untuk mendapatkan hasil yang lebih serius pada mereka yang tertular virus, dan bahwa penelitian tersebut adalah lebih banyak bukti dari argumen ini.

“Sangat penting bahwa orang mencapai tingkat perlindungan tertinggi sehingga mereka hanya bisa mendapatkan dua dosis vaksin untuk sebagian besar orang,” kata McDade.