Deteksimalut

Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News di Indonesia diperbarui dan diterbitkan

Turki diganggu oleh penyebaran “cairan laut” terbesar yang pernah ada, dengan lendir yang bertabrakan dengan pantai Laut Marmara | berita Dunia

Lapisan tebal “lendir laut” diyakini sebagai yang terbesar yang pernah menghantam pantai Turki, membahayakan kehidupan laut dan perdagangan ikan.

Gum laut adalah lapisan lengket lumpur abu-abu yang terbentuk ketika ganggang menjadi kewalahan dengan nutrisi akibat cuaca panas dan polusi air.

Ini pertama kali ditemukan di Turki Pada tahun 2007 tetapi juga ditemukan di Laut Aegea di dekatnya Yunani.

Wabah baru-baru ini di Turki di sepanjang pantai Laut Marmara diyakini sebagai yang terbesar dalam sejarah dan menyebabkan kekacauan bagi masyarakat setempat.

gambar:
Foto bawah air menunjukkan bagaimana ‘lendir’ terbentuk

Studi menunjukkan bahwa lendir memanjang sedalam 100 kaki (30 meter), mengancam untuk meracuni kerang, kepiting, dan kerang lainnya.

Para ahli menyalahkan polusi dari limbah rumah tangga, Laut Hitam yang berdekatan dan Danube, serta suhu air yang lebih tinggi dari biasanya karena perubahan iklim.

Sutradara lokal Tahsin Gilan sedang membuat film dokumenter tentang lendir laut.

Dengarkan dan ikuti di ClimateCast spotifyDan Podcast Apple, atau Pengeras suara

“Penderitaan Laut Marmara adalah akibat dari apa yang telah dilakukan manusia. Ini akibat limbah dan polusi rumah tangga,” ujarnya.

“Satu-satunya hal yang harus dilakukan adalah tidak membuang sampah Anda ke laut. Saya pikir alam tidak pantas mendapatkannya.”

Feri dan kapal lain yang bepergian di sepanjang Laut Marmara, yang membentang antara Bosphorus dan Aegea, harus menavigasi lumpur abu-abu.

'  ingus & # 39;  Mempengaruhi Laut Marmara di Turki
gambar:
Lendir membanjiri pelabuhan selatan Istanbul

Pantai, selatan Istanbul, padat penduduk dan rumah bagi banyak lokasi industri yang juga telah rusak.

Menteri Lingkungan Turki Murat Kurum mengakui masalah tersebut dan mengirim tim yang terdiri dari 300 orang untuk menilai kerusakan.

READ  Sebuah misi PBB di Mali menyerukan pembebasan segera presiden dan perdana menteri yang ditahan | Keuangan

Tapi para pemimpin oposisi mengklaim Presiden Recep Erdogan Tidak menganggap masalah ini cukup serius dan mendesaknya untuk menyetujui agree Perjanjian Iklim Paris untuk memfasilitasi perubahan.