Deteksimalut

Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News di Indonesia diperbarui dan diterbitkan

SpaceX memenangkan kontrak NASA untuk pendarat bulan

Dengan memenangkan kontrak senilai $ 2,9 miliar, SpaceX mengalahkan Jeff Bezos Blue Origin, yang membentuk apa yang disebut “tim nasional” dengan bermitra dengan raksasa luar angkasa Lockheed Martin, Northrop Grumman, dan Draper. SpaceX juga memenangkan Dynetics, sebuah perusahaan kontraktor pertahanan yang berbasis di Huntsville, ALA (Bezos memiliki Washington Post).

NASA awalnya memilih ketiga perusahaan untuk tahap awal dekade ini, dan diharapkan memilih dua di antaranya untuk membangun pendarat bulan. Dalam program besar lainnya, NASA telah memilih beberapa penyedia layanan untuk meningkatkan persaingan dan untuk memastikan adanya surplus jika salah satu dari mereka tidak dapat memberikan layanan.

Dalam sebuah dokumen yang menjelaskan alasan pemilihan SpaceX oleh NASA yang diperoleh The Washington Post, NASA mengatakan ingin “mempertahankan lingkungan yang kompetitif pada saat ini dalam program HLS.” Namun dia menambahkan, “Anggaran tahun fiskal NASA saat ini tidak mendukung bahkan satu anggaran pun [contract] Award. “Akibatnya, SpaceX telah memperbarui jadwal pembayarannya sehingga sekarang sesuai” dengan anggaran NASA saat ini. “

Namun dalam bergerak maju hanya dengan SpaceX, mereka telah mengirimkan pesan bahwa mereka sepenuhnya mempercayai perusahaan yang sedang berkembang untuk mengangkut astronotnya untuk program eksplorasi manusia utamanya – ArtemisIni adalah kampanye untuk mengembalikan astronot ke bulan untuk pertama kalinya sejak 1972.

“Sebagai pendarat manusia pertama di bulan dalam 50 tahun, sistem pendaratan manusia yang inovatif ini akan menjadi ciri khas dari sejarah eksplorasi ruang angkasa,” kata Lisa Watson Morgan, direktur Program Pengorbit Bulan di NASA, selama konferensi pers mengumumkan menghadiahkan. “Program Apollo NASA telah menarik perhatian dunia, dan telah mendemonstrasikan kekuatan visi dan teknologi Amerika, serta semangat kapasitas kerja. Kami berharap Artemis juga menginspirasi pencapaian, inovasi, dan penemuan ilmiah yang luar biasa. Kami yakin bahwa NASA akan bermitra dengan SpaceX untuk membantu kami mencapai misi Artemis. “

Video tersebut menunjukkan keberhasilan peluncuran prototipe Starship SN10 dari SpaceX dan kembali ke soft landing pada 3 Maret (SpaceX).

Selama beberapa tahun terakhir, SpaceX, yang didirikan Musk pada 2002 dengan tujuan membawa manusia ke Mars, telah secara radikal mengubah industri luar angkasa, bergerak melalui kampanye uji coba yang cepat, dan terkadang berapi-api, yang mengecewakan pejabat industri tradisional tetapi memicu gelombang antusiasme tidak terlihat sejak awal Zaman Antariksa.

READ  Kreativitas helikopter Mars NASA menyelesaikan penerbangan kedua yang "lebih keras, lebih berani".

Ketika Musk pertama kali memulai perusahaan, dia bahkan tidak berpikir itu akan berhasil. Pada tahun 2008, setelah tiga uji terbang rudal Falcon 1 gagal mencapai orbit, hampir kehabisan uang. Tetapi tes berikutnya berhasil, dan NASA memberikan kontrak sederhana kepada perusahaan itu.

Pada tahun-tahun setelah itu, SpaceX telah memindahkan kargo dan pasokan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, kemudian astronot, mengalahkan para skeptis yang berpendapat bahwa penerbangan luar angkasa manusia tidak boleh dialihkan ke sektor swasta, dan tentu saja bukan untuk perusahaan yang hijau – dan berisik – seperti SpaceX.

Pada 2015, salah satu rudal Falcon 9-nya meledak dalam misi NASA untuk mengangkut kargo ke stasiun tersebut. Satu lagi meledak di landasan peluncuran sebelum uji mesin pada 2016. Setelah Musk merokok mangkuk di podcast Internet, kemudian Administrator NASA Jim Bridenstein memerintahkan tinjauan keamanan seluruh perusahaan.

Namun terlepas dari kemunduran, SpaceX sukses besar – terbang dengan aman dan mendominasi pasar peluncuran, sambil memangkas biaya dan meningkatkan jumlah penerbangan secara dramatis.

Untuk program Artemis, SpaceX mendemonstrasikan pesawat ruang angkasa yang dapat digunakan kembali, yang dirancang untuk mengangkut banyak orang ke luar angkasa dan mendarat dengan benda langit serta kembali ke Bumi.

Di Kata perusahaan itu di Twitter Dia “dengan rendah hati membantu.” Sematkan Tweet Awal dari era baru penjelajahan ruang angkasa manusia. “Dalam sebuah pernyataan, Blue Origin mengatakan,” Tim nasionalnya belum memiliki banyak informasi. Kami berharap dapat mempelajari lebih lanjut tentang pilihan tersebut. ”Dynetics tidak menanggapi permintaan komentar.

Perusahaan itu memposisikan pesawat luar angkasa Starship melalui kampanye pengujian cepat di fasilitasnya di Texas Selatan, meluncurkan prototipe tanpa ada orang yang naik beberapa mil di udara, kemudian membawanya ke lokasi pendaratan.

Sampai saat ini, semua kendaraan eksperimental telah mendarat di serangkaian bola api yang mengarah ke penyelidikan yang diawasi oleh Administrasi Penerbangan Federal. Namun perusahaan tersebut diharapkan segera mencoba lagi, dengan mobil uji yang menurut Musk telah dilengkapi dengan beberapa peningkatan. Ia berharap bisa menerbangkan pesawat ruang angkasa ke orbit tahun ini.

READ  Negara bagian Victoria di Australia mencatat peningkatan terbesar dalam kasus virus corona dalam seminggu

SpaceX adalah salah satu penyedia layanan yang disewa oleh NASA untuk membawa astronot ke Stasiun Luar Angkasa Internasional. Ini melakukan dua misi dengan astronot tahun lalu dan misi berikutnya dijadwalkan diluncurkan pada hari Kamis. Boeing, perusahaan lain yang disewa untuk mengangkut awak ke stasiun dan kembali, telah tersendat parah dan belum melakukan misi uji coba dengan para astronot.

Para pejabat mengatakan pengalaman ini menggambarkan mengapa NASA paling baik dilayani dengan memiliki setidaknya dua penyedia layanan di program utama, dan itu akan menjadi tekanan pada SpaceX untuk tampil. Menurut dokumen yang menjelaskan keputusan tersebut, tawaran SpaceX adalah “yang terendah di antara peserta pameran dengan selisih yang besar.” NASA juga terkesan dengan kemampuan Starship untuk mengangkut banyak kargo ke dan dari permukaan Bulan, yang dikatakan “memiliki potensi untuk sangat meningkatkan proses ilmiah.”

Sementara kontrak akan mencakup pendaratan manusia pertama, Watson Morgan mengatakan NASA juga akan “segera mulai mengerjakan kompetisi lanjutan” untuk “menyediakan layanan berulang secara teratur ke permukaan Bulan yang akan memungkinkan misi berawak ini secara berkelanjutan. “

Program Artemis dimulai di bawah pemerintahan mantan Presiden Donald Trump tetapi diadopsi oleh pemerintahan Biden, meskipun Gedung Putih sedang merevisi jadwal. Trump telah memerintahkan astronot untuk mendarat di permukaan bulan pada tahun 2024, sebuah jadwal yang menurut Gedung Putih sedang ditinjau saat NASA bekerja untuk mengembangkan roket dan pesawat ruang angkasa. Ia juga bekerja dengan Kongres untuk mendapatkan dana yang Anda butuhkan.

Tahun fiskal ini, Kongres telah mengalokasikan $ 850 juta untuk upaya tersebut – jauh lebih sedikit dari $ 3,3 miliar yang menurut NASA diperlukan untuk memenuhi garis waktu 2024.

Awal bulan ini, Biden A. $ 24,7 miliar anggaran NASA, Peningkatan 6,3 persen yang termasuk tambahan $ 325 juta untuk program Artemis.

Steve Gurchik, Penjabat Administrator NASA, memuji permintaan tersebut dan mengatakan itu “mendukung pengembangan kemampuan untuk eksplorasi manusia yang berkelanjutan dan berjangka panjang di luar Bumi, dan akhirnya ke Mars.”

READ  Para astronom menemukan apa yang bisa menjadi salah satu bintang tertua di alam semesta yang diketahui

NASA sebelumnya berjanji akan mendarat di bulan sebagai bagian dari pendaratan bulan pertama di Artemis. Namun dalam pernyataannya, Gurchik mengatakan agensi tersebut juga akan memasukkan:Orang pertama berwarnaSebagai bagian dari program.

Gedung Putih baru-baru ini Menominasikan mantan Senator Florida Bill Nelson (D) Untuk memimpin agensi. Sidang konfirmasinya dijadwalkan minggu depan, dan diharapkan mendapat konfirmasi dengan mudah. Selama waktunya di Kongres, Nelson adalah pendukung setia eksplorasi ruang angkasa, dan dia terbang di pesawat ulang-alik pada tahun 1986 sebagai anggota Dewan Perwakilan Rakyat. Jika dikonfirmasi, Dia bilang dia akan membayar Untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan program Artemis, pihaknya mengevaluasi kembali jadwal kembalinya astronot ke bulan.

Juga pada hari Jumat, Gedung Putih mengatakan akan mencalonkan mantan astronot NASA Pamela Millroy, pensiunan kolonel Angkatan Udara, untuk posisi wakil direktur badan antariksa.

Ketika kontrak diberikan, NASA mengatakan Blue Origin dan timnya berada paling jauh dan mendapatkan kontrak terbesar, senilai $ 579 juta. Dynetics, yang bermitra dengan Sierra Nevada Corp. , Memenangkan $ 253 juta, dan SpaceX memenangkan $ 135 juta.

Kekalahan itu merupakan pukulan besar bagi Blue Origin, dan bagi Bezos, yang telah lama terpesona oleh Bulan dan ingin bertahun-tahun menjadi bagian dari upaya untuk kembali ke sana. Dia mengatakan bahwa menonton Neil Armstrong dan Buzz Aldrin berjalan di permukaan bulan ketika dia berusia lima tahun adalah “momen yang menentukan” baginya.

Blue Origin Cannes Pasang sistem pendaratan, Dikenal sebagai Blue Moon, sejak 2017, dan Bezos mengatakan dia akan berinvestasi besar di dalamnya sendiri. Di tahun 2019, Bezos mengatakan bahwa program tersebut “Sangat ambisius sehingga harus dilakukan dengan mitra. Ini satu-satunya cara untuk kembali ke bulan dengan cepat. Kami tidak akan kembali ke bulan untuk mengunjunginya. Kami akan kembali ke bulan untuk tinggal.”