Sektor logistik memperingatkan kekurangan pangan di Inggris selama musim panas | Angkutan

Organisasi logistik telah memperingatkan bahwa makanan berpendingin akan sulit untuk mencapai beberapa toko di Inggris musim panas ini, karena kekurangan pengemudi dan pekerja produksi.

Kekurangan kronis pengemudi truk berat, yang diperparah oleh Brixi Dan Covid, mereka sekarang menghadapi permintaan yang luar biasa tinggi di musim panas karena berakhirnya penguncian dan pembukaan perhotelan bertemu dengan akomodasi wajib Inggris.

Toko serba ada telah terpengaruh, dengan keterlambatan pengiriman yang berarti kehilangan penjualan dan pemborosan barang-barang berpendingin yang lebih besar, menurut laporan di surat kabar perdagangan Grocer.

“Krisis pasokan makanan yang sebenarnya dimulai sekarang,” kata Shane Brennan, CEO Cold Chain Consortium, yang mewakili perusahaan transportasi dan pergudangan berpendingin dan beku. “Ini terlihat sangat berbeda dari krisis sebelumnya yang kita alami – penguncian dan Persiapan keluarnya Inggris dari Uni Eropa. Kali ini kami mencoba melakukan pekerjaan tanpa kerja dan itu tantangan yang sangat berbeda.”

Brennan mengatakan, kekurangan tenaga kerja juga dirasakan di bagian pengemasan, fasilitas produksi dan gudang. Dengan banyaknya pekerja asing yang pulang ke rumah selama pandemi, dan Brexit menghambat pendatang baru, persaingan untuk tenaga kerja rumah tangga menjadi semakin ketat, dan banyak majikan tidak dapat mengisi pekerjaan.

“Ini akan menjadi masalah yang berkelanjutan – akan ada gangguan hari demi hari. Rantai pasokan menderita,” kata Brennan.

Berlangganan email harian Business Today

Asosiasi Produsen Daging Inggris mengatakan minggu ini “menuju tembok bata” karena kekurangan tenaga kerja. Dia mengatakan kapasitas produksi telah turun 10% karena kurangnya orang dan keterampilan di Inggris. Nick Allen, Chief Executive Officer mengatakan: “Masalah kami dengan Brexit dan Covid mulai memburuk. Pembukaan bar dan hotel telah meningkatkan permintaan tenaga kerja. Seluruh industri makanan benar-benar berjuang saat ini.”

Konsorsium Ritel Inggris (BRC) menepis kekhawatiran tentang rak kosong, meskipun dikatakan ada “gangguan kecil” di beberapa rantai pasokan, menambahkan: “Supermarket bekerja sama dengan pemasok mereka untuk memastikan konsumen terus memiliki akses ke berbagai macam produk yang sama. barang dagangan..”

“Saat ini ada permintaan yang sangat tinggi untuk personel di gudang dan logistik, terutama pengemudi truk berat dan pusat pemrosesan makanan, yang menyebabkan beberapa kekurangan di area ini,” kata Tamara Hill, penasihat kebijakan ketenagakerjaan di BRC.

Hill mengatakan bahwa banyak dari peran ini secara tradisional diisi oleh pekerja terampil non-Inggris.

Organisasi telah melobi untuk akses jangka pendek ke tenaga kerja UE sehingga lebih banyak pengemudi dapat ditemukan di Inggris.

Pertemuan puncak diadakan dengan perusahaan logistik dan menteri transportasi pada hari Rabu untuk membahas kekurangan pengemudi. Asosiasi Transportasi Jalan mengatakan “memberikan bukti kuat bahwa kekurangan itu semakin parah. Situasinya harus ditangani sekarang.”

Perusahaan logistik Inggris mengatakan hampir 30% dari perusahaan anggotanya mencari pengemudi dengan sia-sia. Setidaknya 30.000 tes mengemudi telah ditunda karena pandemi dan sekarang harus dilacak dengan cepat, kata Alex Fitch, direktur jenderal kebijakan publik. “Ini telah membuat ribuan calon pengemudi truk tugas berat menunggu di sayap ketika Inggris sangat membutuhkan mereka.”

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

Deteksimalut