Deteksimalut

Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News di Indonesia diperbarui dan diterbitkan

Sebuah rudal China diluncurkan: Peluncuran misi negara adidaya untuk membangun stasiun ruang angkasa tetap pertama | Dunia | Berita

Unit Tianhe, atau “Harmoni Surgawi” didorong ke orbit oleh misil Long March 5B dari Pusat Peluncuran Wenchang di pulau selatan Hainan. Ini adalah yang pertama dari 11 misi yang akan dilakukan Beijing untuk membangun stasiun luar angkasa permanen pertamanya, yang akan diawaki oleh tiga awak. 10 peluncuran lainnya akan mengirimkan dua unit lagi, empat pengiriman kargo dan empat misi dengan awak.

Peluncuran tersebut disaksikan oleh Perdana Menteri Li Keqiang dan para pemimpin sipil dan militer senior lainnya.

Unit utama akan berada di Tianhe yang awalnya seukuran stasiun luar angkasa Skylab AS pada tahun 1970-an.

Stasiun ini dirancang untuk bertahan lebih dari 10 tahun dan akan jauh lebih kecil daripada Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS).

“Kami tidak berniat bersaing dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional dalam hal ukuran,” kata Gu Yedong, kepala ilmuwan program luar angkasa berawak China, kepada wartawan.

China memutuskan untuk membangun stasiun luar angkasa sendiri setelah dikeluarkan dari partisipasi di Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Ini sebagian besar disebabkan oleh kekhawatiran AS tentang sifat rahasia program China dan hubungan militer yang erat.

Baca lebih lanjut: Polling: Haruskah orang-orang dengan pukulan Rusia atau China diterima di Inggris?

Penyelidikan China juga akan mendarat di Mars dalam beberapa minggu ke depan.

Ini akan membuat China menjadi negara kedua setelah Amerika Serikat yang memenuhi misi semacam itu.

Pesawat luar angkasa Tianwen-1 telah mengorbit Mars sejak Februari dan bersiap untuk mendarat di permukaan Planet Merah, tempat penjelajahnya, Zhurong, akan mengumpulkan sampel untuk mencari kehidupan.