Prospek pertumbuhan Inggris telah membaik, tetapi "bekas luka" pandemi ekonomi akan menjadi yang terburuk di antara semua negara G7, menurut Organisasi untuk Kerja Sama Ekonomi dan Pembangunan | Berita bisnis

Organisasi untuk Kerja Sama Ekonomi dan Pembangunan (OECD) telah memperingatkan bahwa ekonomi Inggris akan tumbuh lebih cepat dari yang diharapkan tahun ini dan tahun depan, namun tetap diperkirakan akan menderita kerusakan ekonomi jangka panjang terbesar di negara-negara G7 setelah terjadinya gempa. pandemi.

Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (OECD), dalam penilaian komprehensif enam bulannya tentang keadaan ekonomi global, telah secara signifikan memperbarui prospeknya untuk pertumbuhan ekonomi Inggris tahun ini dan tahun depan, dari 5,1% menjadi 7,2%. Tahun ini, dari 4,7% menjadi 5,5% tahun depan.

Yayasan yang berbasis di Paris itu mengatakan perbaikan, yang tercermin di beberapa negara ekonomi utama, adalah produk dari penyebaran vaksin di sebagian besar negara maju.

Tetapi kepala ekonom Lawrence Boone memperingatkan bahwa ada kesenjangan besar antara si kaya dan si miskin.

“Perekonomian global saat ini sedang menuju pemulihan, dengan banyak gesekan,” katanya.

“Risiko tidak mencapai pertumbuhan pasca-pandemi yang memadai atau membagikannya secara luas adalah tinggi. Ini akan sangat bergantung pada penerapan kerangka kebijakan yang fleksibel dan berkelanjutan, dan kualitas kerja sama internasional.”

gambar:
Organisasi untuk Kerja Sama Ekonomi dan Pembangunan mengatakan ekonomi AS mungkin akan menguat karena pandemi

Namun, Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi juga menghitung potensi perubahan dalam proyeksi pertumbuhan jangka panjang berbagai ekonomi, dengan membandingkan proyeksi terbaru tingkat pendapatan nasional pada tahun 2025 dengan prakiraan epidemi sebelumnya.

Perbandingan ini memberikan gambaran tentang dampak ekonomi jangka panjang dari peristiwa baru-baru ini – yang oleh para ekonom didefinisikan sebagai “bekas luka”.

Meskipun ditemukan bahwa Amerika Serikat tampaknya memiliki pendapatan nasional yang lebih besar daripada yang diperkirakan sebelumnya – dengan kata lain bahwa periode pandemi meningkatkannya alih-alih melukainya – sebagian besar negara lain tidak seberuntung itu.

Dia mengatakan dengan output ekonomi turun rata-rata 0,5% setiap tahun selama empat tahun ke depan, Inggris akan menghadapi luka terbesar dari ekonomi G7 mana pun.

G7 mencakup Amerika Serikat, Jepang, Jerman, Inggris Raya, Prancis, Italia, dan Kanada.

Outlook Ekonomi OECD menunjukkan bahwa ini lebih merupakan akibat dari keluarnya Inggris dari Uni Eropa daripada COVID itu sendiri: “Inggris dapat mengalami penurunan terbesar di antara negara-negara G7 (penurunan 0,5 poin persentase setiap tahun), sebagian mencerminkan dampak negatif tambahan Efek samping dari penawaran mulai 2021 setelah Brexit. “

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

Deteksimalut