Prancis Terbuka 2021: Roger Federer melaju ke Roland Garros

Federer membuat 63 kesalahan sendiri menjadi 51 kemenangan dan mematahkan servisnya dalam empat pertandingan

Roger Federer telah menemukan cara untuk mengalahkan Dominic Kupfer dari Jerman di Prancis Terbuka, meskipun jauh dari yang terbaik dalam pertandingan putaran ketiga yang berombak.

Federer, 39, kurang lancar dan percaya diri dalam permainannya sebelum lolos untuk menang 7-6 (7-5) 6-7 (3-7) 7-6 (7-4) 7-5 dalam pertandingan yang nyaris bebas di Roland Garro. .

Juara 20 kali Swiss itu meraih kemenangan setelah tiga jam 35 menit pada 00:43 waktu setempat.

Dia akan bermain melawan Italia Matteo Berrettini, unggulan kesembilan, di babak 16 besar.

Berrettini, 25, mencapai putaran keempat di Roland Garros untuk pertama kalinya dengan kemenangan 7-6 (8-6), 6-3, 6-4 atas Korea Selatan Kwon Sun-Woo.

Dengan kemenangan 52 gol melawan Kwon untuk melanjutkan musim lapangan tanah liat yang mengesankan, runner-up Madrid Berrettini akan secara luas dianggap sebagai favorit melawan juara 2009 Federer.

Unggulan kedelapan Federer hanya bermain di turnamen ketiganya sejak Januari 2020 setelah dua operasi lutut dan mengatakan dia menggunakan Roland Garros untuk meningkatkan kebugarannya di Wimbledon, yang dimulai di lapangan rumput favoritnya pada akhir bulan ini.

Federer semakin berjuang melawan Kupfer, peringkat 59 dunia, dalam kompetisi melelahkan yang kurang berkualitas dan dimainkan dalam suasana tanpa jiwa tanpa penggemar.

Pada set pembukaan yang panjang, Federer tidak mampu merebut satu pun dari lima break point – termasuk satu set point pada game ke-10 – sebelum kesalahan ganda yang mengejutkan dari Kupfer membantu petenis Swiss itu mematahkan skor.

Tepian yang keras, akhirnya, muncul pada set pembuka kedua ketika Federer melepaskan pukulan forehand melewati lapangan melewati Kupfer untuk mengonversi break point ketiganya.

Sedikit yang tersisa dari pasangan ini, yang memperdagangkan tiga break lagi berturut-turut, selama penutupan lainnya dan satu set yang melelahkan. Kupfer yang kuat berhasil melakukan kesalahan yang tidak disengaja dari Federer yang bergejolak, yang juga berjuang dengan servisnya yang biasanya dapat diandalkan.

Perilaku Federer menjadi semakin putus asa setelah Kupfer mematahkan servis pada game pertama set ketiga dan tampak melemah secara fisik saat petenis Jerman itu tetap memegang kendali.

Entah bagaimana, Swiss mengubah momentum yang menguntungkannya entah dari mana dengan break di inning kedelapan, dan setelah kehilangan satu set point di inning kedua belas, ia mengambil yang ketiga.

Tampaknya set keempat ditakdirkan untuk mematahkan pertandingan lain sebelum Federer melangkah lebih dalam untuk meningkatkan levelnya dan memenangkan tiga pertandingan terakhir untuk meraih kemenangan.

Tetapi tidak ada penggemar yang merayakan momen itu, yang tampak sangat mencolok ketika dia adalah pemain yang telah menikmati stadion yang ramai selama bertahun-tahun.

“Masih ada beberapa orang di sini, dan saya tidak tahu siapa mereka: sponsor, jurnalis, dan tim saya juga,” kata Federer.

“Saya suka tenis, saya suka bermain. Saya mungkin akan lebih gugup jika lapangannya penuh.”

‘Pertandingan malam mulai terlambat’ – apakah Roland Garros perlu memikirkan kembali awal yang terlambat?

Untuk pertama kalinya, French Open memperkenalkan sesi malam satu pertandingan setiap hari mulai pukul 9 malam waktu setempat di bawah lampu sorot di Stade Philippe Chatrier.

Itu berarti set ketiga baru dimulai tepat setelah pukul 11 ​​malam, pertandingan akhirnya berakhir sesaat sebelum pukul 01:00, dan membuat banyak penggemar tenis di media sosial bertanya-tanya siapa yang sebenarnya diuntungkan dari tanggal tersebut.

Tidak ada penggemar yang menghadiri pengadilan karena jam malam pemerintah Prancis pada pukul 9 malam sebagai bagian dari pembatasan virus corona.

“Saya pikir pertandingan malam ini di
mulai terlalu terlambat,” kata mantan unggulan teratas Inggris Laura Robson kepada BBC 5 Live.

“Mereka mendapatkan perubahan haluan yang sangat cepat sebelum pertandingan berikutnya, mereka mungkin akan kembali ke hotel antara jam 2 pagi dan 3 pagi dan kemudian mereka harus mengatur ulang.

“Ini tidak mudah, terutama ketika lawan Anda berikutnya sudah lama pergi.

“Saya tidak bisa membayangkan itu yang diharapkan Federer ketika dia pergi ke lapangan, berada di sana terlambat. Ini adalah hal lain yang perlu dikhawatirkan. Lebih sedikit waktu untuk pulih dan lebih sedikit tidur, dengan kedatangan Brittini.”

Hanya satu dari enam pertandingan sejauh ini yang merupakan pertandingan putri – pembuka Serena Williams melawan Irina Camelia Bejo pada hari Senin – dan akan sangat optimis untuk berpikir bahwa permainan putra hanya akan berlangsung dua jam, membuat penyelesaian akhir tak terhindarkan.

“Federer tidak seharusnya bermain seperti ini” – Analisis

Koresponden tenis BBC Russell Fuller

Itu adalah pertandingan yang akan bertahan lama dalam ingatan, meskipun tidak selalu untuk alasan yang tepat.

Roger Federer tidak seharusnya bermain seperti ini – meskipun ini baru pertandingan keenamnya dalam 16 bulan terakhir.

Ada sedikit kelancaran dan beberapa kesalahan yang mengerikan. Namun di tahun ke-40, dan hampir seperempat ke satu pada Minggu pagi di stadion kosong dan kosong, Federer masih menemukan kunci kemenangan.

Sesi malam ada di sini untuk tinggal. Mereka akan terdengar hebat di tahun-tahun mendatang – selama mereka tidak mulai sampai jam 9 malam.

Tapi itu tidak menyenangkan sama sekali ketika ada jam malam di kota.

Membaca gambar logo tentang BBC - birufooter - biru

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

Deteksimalut