Deteksimalut

Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News di Indonesia diperbarui dan diterbitkan

Pengguna iPhone mungkin mengantre £ 750 dari Google untuk melacak data “ilegal”

Lebih dari empat juta pengguna iPhone mungkin mengantri untuk masing-masing £ 750 sebagai kompensasi dari Google karena perusahaan tersebut minggu ini membela diri terhadap gugatan class action atas pelacakan data di Mahkamah Agung.

Raksasa teknologi itu akan melawan tuduhan, berpotensi bernilai total £ 3 miliar, bahwa ia mengumpulkan data pribadi “secara ilegal” dari pengguna iPhone Inggris yang menggunakan Safari antara 2011 dan 2012.

Richard Lloyd, mantan direktur yang mana? , Gugatan class action pada tahun 2018. Kasus tersebut kemudian dibatalkan setelah hakim memutuskan bahwa para terdakwa tidak dapat menetapkan dasar gugatan kompensasi mereka terhadap Google.

Namun, pada 2019, tiga hakim pengadilan banding membatalkan putusan sebelumnya.

Menurut keputusan tahun 2019, ketika Apple meluncurkan Safari untuk pertama kalinya, itu memblokir cookie pihak ketiga, yang dapat digunakan untuk melacak pengguna Internet di seluruh web saat mereka menelusuri ponsel mereka.

Google dapat merancang cara untuk menghindari larangan ini, yang memungkinkannya mengumpulkan data tentang ras, kesehatan fisik dan mental, preferensi politik, jenis kelamin, kelas sosial, kebiasaan keuangan, belanja, dan lokasi.

“Setelah aspek teknisnya dilucuti, efeknya memungkinkan Google untuk menyetel cookie Iklan DoubleClick di perangkat, tanpa sepengetahuan atau persetujuan pengguna,” bunyi keputusan itu.

Kampanye Lloyd didukung oleh firma pembiayaan litigasi Therium, yang telah mengumpulkan $ 1 miliar dalam pembiayaan sengketa. Anda mengajukan £ 15,5 juta untuk gugatan hukum.

Pada 2012, Google menghadapi denda $ 22,5 juta dari Komisi Perdagangan Federal AS untuk pengumpulan data dan pada 2013 setuju untuk membayar $ 17 juta untuk menyelesaikan tindakan konsumen di 37 negara bagian.

Tn. Lloyd, yang memimpin kampanye bernama Google You Owe Us, berkata: “Kasus ini tentang akuntansi untuk salah satu perusahaan paling kuat di dunia. Kami mengatakan bahwa Google secara ilegal menyalahgunakan data jutaan pengguna iPhone di Inggris 2011-2012, melewati setelan privasi ponsel. Untuk melacak riwayat penjelajahan mereka.

READ  Bos Sony PlayStation Jim Ryan telah melampaui perang konsol

“Data kami sangat berharga, dan sidang Mahkamah Agung dapat memberi konsumen cara yang layak untuk mendapatkan kompensasi yang adil ketika raksasa teknologi menyalahgunakan data kami.”

Namun, pengacara Google berpendapat bahwa itu tidak boleh melakukan pembayaran jika tidak menyebabkan “kerugian atau kesusahan” bagi penggugat melalui pelanggaran privasi. Dia menambahkan bahwa gugatan seharusnya tidak menjadi class action, karena banyak dari mereka yang terkena pelanggaran belum mengajukan diri.

Seorang juru bicara Google mengatakan: “Tuduhan ini terkait dengan peristiwa yang terjadi satu dekade lalu dan yang kami tangani saat itu. Kami berharap untuk membawa kasus kami ke pengadilan.”

Kasusnya dimulai pada hari Rabu.