Deteksimalut

Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News di Indonesia diperbarui dan diterbitkan

Penembakan Durday atas Paspor Haji yang Dikeluarkan untuk Warga Negara Indonesia – Berita Benar

Presiden Rodrigo Duterte telah memecat seorang pejabat kementerian luar negeri terkait dengan 177 paspor yang dikeluarkan secara paksa untuk warga Indonesia yang melakukan ziarah ke Arab Saudi melalui Filipina empat tahun lalu.

Sementara itu, selama akhir pekan, Departemen Tenaga Kerja Filipina mencabut larangan deportasi ke Arab Saudi, memberlakukannya dua hari kemudian karena kekhawatiran bahwa imigran harus membayar tindakan kesehatan dan keselamatan COVID-19 yang diperlukan untuk bekerja di kerajaan. .

Dalam pidato mingguannya pada Senin malam, Presiden Durday mengumumkan pemecatan Khalid Ali Mabandi, seorang pejabat senior Kementerian Luar Negeri yang telah diselidiki sejak 2016 karena diduga mengatur paspor bagi warga Indonesia yang hendak menunaikan ibadah haji ke Mekkah. .

“Orang Indonesia yang tidak bisa pergi ke sana pergi ke Filipina dan diberi paspor sebagai Filipina. Khalid Mabandi melakukan ini. Dia dipecat,” kata Durde, merujuk pada bagaimana orang Indonesia meninggalkan kuota nasional mereka untuk negara-negara yang ingin menunaikan ibadah haji. kota suci Islam.

“Mabandi dipecat karena tindakannya yang tidak memihak demi kepentingan layanan dan karena melanggar syarat dan ketentuan yang masuk akal untuk mengeluarkan paspor haji Filipina secara ilegal kepada 177 orang Indonesia,” kata Durde.

Mabandi dipindahkan selama persidangan, yang dimulai pada November 2016, tetapi diizinkan untuk terus bekerja. Pejabat tidak mengatakan mengapa penyelidikan memakan waktu lama.

Karyawan jangka panjang

Mabandi adalah karyawan kontrak lama DFA dan tokoh kunci di departemen paspor, kata para pejabat.

177 WNI ditahan pada Agustus 2016 setelah mencoba menyamar sebagai warga Filipina dalam perjalanan ziarah ke Arab Saudi, tetapi petugas imigrasi diduga tidak menanggapi dalam bahasa Filipina. Mereka ditahan dan kemudian dibebaskan, tetapi departemen tersebut untuk sementara berhenti mengeluarkan paspor haji.

READ  Muslim Indonesia protes di kedutaan AS atas serangan Israel | Suara Amerika

Perjalanan ke Mekah sangat dibatasi oleh pejabat urusan luar negeri, kata Durde.

Haji adalah salah satu rukun Islam. Setiap Muslim harus menunaikan haji setidaknya sekali dalam hidupnya.

Tidak semua Muslim Filipina bisa menunaikan haji dengan menggunakan paspor biasa karena banyak dari mereka, terutama lansia, tidak memiliki akta kelahiran. Pemerintah Filipina memberikan dokumen perjalanan khusus dan paspor haji bagi umat Islam yang hendak berpergian ke Mekkah.

Larangan perjalanan dicabut

Dalam berita lain terkait Arab Saudi, Sekretaris Tenaga Kerja Filipina Sylvester Bello III pada Sabtu mencabut larangan penggunaan tenaga kerja asing (OFW) bepergian ke Riyadh setelah menerima “komunikasi resmi” dari Riyadh bahwa majikan pekerja Filipina akan membatalkan tagihan mereka.

Dia memerintahkan larangan pada hari Kamis karena kurangnya pedoman yang jelas dan eksplisit dari Arab Saudi tentang siapa yang akan menanggung biaya tersebut. Sekitar 280 pekerja Filipina yang pergi ke Timur Tengah setelah larangan diumumkan tidak diizinkan meninggalkan bandara.

Micrant International, sebuah kelompok buruh yang mewakili pekerja asing Filipina di negara itu, memprotes bahwa larangan Bellows tidak dapat diterima.

Itu tidak membantu, melainkan menghukum warga Filipina yang ingin bekerja di KSA, terutama mereka yang telah memproses dokumen mereka, menggunakan akronim Arab Saudi.

Lebih dari 1 juta orang Filipina bekerja di Arab Saudi. Menurut angka pemerintah, tahun lalu, para pekerja tersebut mengirimkan hampir $ 2 miliar (95,5 miliar peso). Para pekerja tersebut dipandang sebagai bagian penting dari angkatan kerja Filipina dan berperan dalam menjaga agar perekonomian tetap bertahan.