Deteksimalut

Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News di Indonesia diperbarui dan diterbitkan

Pemeriksa mayat mengatakan “ tidak ada bukti langsung ” bahwa vaksin COVID-19 mengakibatkan kematian mahasiswa UCSD tersebut.

Koroner Hamilton County Lakshmi Samarko mengatakan tidak ada bukti langsung bahwa vaksin COVID-19 membunuh seorang mahasiswa berusia 21 tahun di Universitas Cincinnati. Berbicara kepada media pada Jumat sore, Samarco mengatakan bahwa John Francis Foley, 21, meninggal hari Minggu, satu hari setelah dia diberi vaksin Johnson & Johnson, dan polisi Cincinnati menanggapi perumahan warga Columbus di luar kampus setelah pukul 9 malam. Minggu. Samarco berkata Foley meninggal di rumah, dan penyebab kematiannya belum ditentukan; Namun, laporan otopsi awal yang diserahkan ke Kantor Otopsi Kabupaten Hamilton tampaknya condong ke masalah jantung atau pernapasan. Dia diberi vaksin pada hari Sabtu, dan dia meninggal keesokan harinya. “Dari hasil otopsi awal, kami tidak melihat adanya hubungan langsung antara keduanya,” kata Samarco. “Ada beberapa informasi yang salah tentang stroke atau emboli paru, dan lagi tentang otopsi, kami tidak menemukan bukti apa pun untuk itu.” Samarco menambahkan, penyelidikan masih dalam tahap awal. Foley dikenang karena sikap positifnya dan menjadi teman yang murah hati, perhatian, dan penyayang. Dia belajar ilmu kedokteran di universitas. Dia ada di daftar Dekan setiap semester. Keluarga Foley mengeluarkan pernyataan yang mengatakan: “Putra kami yang terkasih John Francis Foley telah pergi, dan keluarga kami berduka atas kehilangan kegembiraan yang luar biasa dan menakjubkan ini dalam hidup kami. Meskipun faktanya masih belum jelas bagaimana dia meninggal, kami bersukacita atas bagaimana dia hidup. : merawat orang lain, diterangi oleh kasih karunia Tuhan, Dan murah hati kepada semua orang. Kami tahu bahwa para dokter yang bersangkutan melakukan yang terbaik. Kami harus bersabar, dan kami meminta semua orang untuk bersabar juga. John akan menjadi dokter , jadi inilah yang dia inginkan. “Kami memahami bahwa banyak yang ingin tahu lebih banyak tentang kematiannya – dan kami juga melakukannya – tetapi kami melakukannya. Kami meminta orang-orang untuk memahami bahwa ini adalah saat yang tepat bagi keluarga kami untuk berduka secara pribadi. Terima kasih. University of Cincinnati mengeluarkan pernyataan berikut: “Meskipun kami tidak selalu dapat membahas detail tentang setiap siswa, kami selalu sedih dengan kematian siswa mana pun. Sebagai kampus perguruan tinggi, kami berduka atas kehilangan dalam komunitas kami, dan yang terpenting, menjaga keluarga dan teman-teman dalam pikiran kami dan menawarkan simpati tulus kami. Kami meminta semua anggota komunitas kami untuk melakukan hal yang sama. ”

READ  Pesawat ruang angkasa NASA mendengar "dengungan" aneh di luar tata surya kita

Koroner Hamilton County Lakshmi Samarko mengatakan tidak ada bukti langsung bahwa vaksin COVID-19 membunuh seorang mahasiswa berusia 21 tahun di Universitas Cincinnati.

Berbicara kepada media pada Jumat sore, Samarco mengatakan bahwa John Francis Foley, 21, meninggal hari Minggu, satu hari setelah dia diberi vaksin Johnson & Johnson.

Polisi Cincinnati menanggapi perumahan di luar kampus warga Columbus setelah jam 9 malam Minggu. Samarco mengatakan Foley meninggal di rumah.

Penyebab kematiannya belum ditentukan. Namun, laporan otopsi awal yang diserahkan ke Kantor Otopsi Kabupaten Hamilton tampaknya condong ke masalah jantung atau pernapasan.

Kematiannya dipertanyakan karena kedekatannya dengan Foley yang diberi satu suntikan vaksin Johnson & Johnson. Dia divaksinasi pada hari Sabtu dan meninggal keesokan harinya.

“Dari hasil otopsi awal, kami tidak melihat adanya hubungan langsung antara keduanya,” kata Samarco.

Samarco menambahkan, penyelidikan masih dalam tahap awal.

Foley dikenang karena sikap positifnya dan sebagai teman yang murah hati, perhatian, dan penyayang. Dia belajar ilmu kedokteran di universitas. Dia ada di daftar Dekan setiap semester.

Keluarga Foley merilis pernyataan yang menyatakan:

“Putra terkasih kami John Francis Foley telah tiada, dan keluarga kami berduka atas kehilangan kegembiraan yang luar biasa dan menakjubkan ini dalam hidup kami. Meskipun fakta tentang bagaimana dia meninggal masih belum jelas, kami bersukacita dalam cara dia hidup: merawat orang lain, diterangi oleh kasih karunia Tuhan, dan kemurahan hati untuk semua. Kita tahu bahwa dokter yang terlibat melakukan yang terbaik. Kita harus bersabar, dan meminta semua orang untuk bersabar juga. John akan menjadi dokter, jadi itulah yang dia ingin.

“Kami memahami bahwa banyak yang ingin tahu lebih banyak tentang kematiannya – dan kami juga – tetapi kami meminta orang-orang untuk memahami bahwa ini saat yang tepat bagi keluarga kami untuk berduka secara pribadi. Terima kasih.”

University of Cincinnati mengeluarkan pernyataan berikut:

READ  Hubble menangkap bintang raksasa panas di ambang kehancuran - bersinar dengan kecemerlangan sejuta matahari

“Meskipun kami tidak selalu dapat memproses detail tentang setiap siswa, kami selalu merasa sangat sedih mendengar kematian siswa mana pun. Sebagai kampus, kami berduka atas kehilangan dalam komunitas kami, dan yang terpenting, kami berduka untuk keluarga dan teman-teman di lingkungan kami. pikiran dan kemajuan Simpati tulus kami Kami meminta semua anggota komunitas kami untuk melakukan hal yang sama