Pemeliharaan perdamaian dan hubungan sipil-militer Indonesia: pedang bermata dua

Masa jabatan dua tahun Indonesia di Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (2019–2020) tidak hanya akan meningkatkan operasi pemeliharaan perdamaian negara, Meningkatkan peran penjaga perdamaian wanita female Resolusi Pendanaan Indonesia 2538 disahkan.

Ini pertama sejak Pengerahan penjaga perdamaian pertama Dengan 559 personel infanteri ke Sinai pada tahun 1957, komitmen Indonesia terhadap pemeliharaan perdamaian PBB telah melayani banyak tujuan kebijakan luar negeri dan keamanan serta kepentingan dalam negeri.

Yang terpenting, langkah-langkah ini telah memperkuat kewajiban Indonesia yang secara konstitusional memaksa untuk menjadi kontributor ‘independen dan aktif’ bagi perdamaian dan stabilitas global. Keikutsertaannya telah menghasilkan dividen yang terhormat bagi militernya, Dendora Nasional Indonesia (DNI) dan kepolisian, dan Republik Kopolean Indonesia (Polri).

Di dalam negeri, pemeliharaan perdamaian Indonesia didorong oleh harapan bahwa ia akan meningkatkan kemampuan militernya dengan meningkatkan platform dan keterampilannya. Namun, pemeliharaan perdamaian bisa menjadi pedang bermata dua: apa yang berhasil dalam jangka pendek bagi kemampuan militer Indonesia dapat menimbulkan tantangan bagi hubungan sipil-militer dalam jangka panjang. Meskipun banyak faktor seperti sistem tuan rumah dan nostalgia Strongman yang mempengaruhi keseimbangan sipil-militer di nusantara, dampak pemeliharaan perdamaian PBB adalah bidang analisis intelektual dan kebijakan yang relatif terbelakang.

Sejak tahun 1998, baik masyarakat maupun para pemimpin berseragam telah mengadvokasi reformasi TNI, dimulai dengan meninggalkan politik formal dan memisahkan diri dari kepolisian. Para pembuat kebijakan berusaha membangun reputasi militer menjadi kekuatan tempur yang mampu memusatkan perhatian pada dunia luar, meninggalkan kenangan pelanggaran hak asasi manusia dan hasrat untuk keamanan internal.

Secara umum, ketika pengaruh publik atas militer tumbuh, termasuk kebijakan pertahanan, anggaran, dan pengadaan, anggota berseragam masih memiliki kendali yang cukup besar atas urusan negara. Bertindak jenderal aktif dan pensiunan Menteri Senior, Konsultan Dan ini Pemimpin kelompok kerja penting, Dan militer tersebar luas di seluruh nusantara karena struktur komando daerahnya.

Pemeliharaan perdamaian mempengaruhi hubungan sipil-militer di tiga bidang. Yang pertama adalah budaya militer, yang sering didefinisikan sebagai keyakinan organisasi, praktik, sikap dan preferensi tentara. Ini penting untuk identifikasi dan koordinasi angkatan bersenjata, dan Dapat mengambil materi ‘Cara perang’ tentara atau cara berperang. Ada pemimpin Indonesia Mencoba untuk berubah Budaya DNI telah bergeser dari pola pikir yang terfokus secara internal dan berbasis lahan ke perspektif yang lebih fokus secara eksternal dan berbasis kelautan.

Namun, seperti yang ditunjukkan oleh banyak penelitian, perubahan budaya membutuhkan waktu. Karena peran singa penjaga perdamaian Indonesia adalah operasi berbasis darat, ada banyak pembenaran bagi militer untuk mendapatkan dana tambahan, sumber daya dan pelatihan karena memperoleh pengalaman internasional.

Sejak tahun 2009, Jakarta telah Kontribusi aset angkatan laut PBB di Lebanon untuk mendukung angkatan laut Lebanon Kepada Kelompok Kerja Maritim; Namun, ini menunjukkan rendahnya proporsi pasukan penjaga perdamaian Indonesia. Misalnya, dari 1.300 karyawan yang dipekerjakan pada tahun 2018, Hanya sekitar 100 yang berasal dari Angkatan Laut. Dividen yang terkenal sering diberikan kepada pasukan darat, memberikan konsesi kepada perwira militer. Ini memperkuat rasa superioritas militer dalam layanan ekspresi internasional dan lebih jauh mempromosikan budaya dan pengaruh berbasis darat di dalam militer. Seperti yang ditunjukkan pada masa kepresidenan Joko Widodo, Perwira militer aktif dan pensiunan Seringkali pilihan pertama untuk peran penting.

Kewajiban penjaga perdamaian membenarkan struktur regional DNI yang komprehensif dalam 15 Perintah Daerah (atau kodon), yang memberikan konsesi kepada kekuatan berbasis lahan. Karena kondisi geografis dan lintasan sejarahnya, Indonesia mempertahankan kehadiran militer di seluruh nusantara, yang mencerminkan administrasi sipil dari tingkat provinsi hingga tingkat desa.

Pendidik Indonesia Muhammad Harib menyebutkan Buku terbaru Tentang operasi militer non-tempur negara dipertahankan oleh TNI bahwa keterampilan keterlibatan sosial yang dipelajari tentara di daerah terpencil pulau dapat berguna dalam pelatihan untuk operasi pemeliharaan perdamaian. Dia berpendapat bahwa logika ini memungkinkan organisasi regional untuk berargumen bahwa itu adalah sumber daya yang sama seperti sumber daya tambahannya untuk memenuhi kepentingan kebijakan luar negeri Indonesia.

Meskipun sistem regional dikatakan sebagai wilayah yang layak untuk direformasi setelah tahun 1998, sistem ini bertahan. Bukan saja tidak ada kemauan politik untuk mereformasinya, itu tetap efektif. Kehadiran militer yang luas memungkinkan komunitas terpencil untuk terlibat, dan dalam banyak kasus, satu-satunya kekuatan dengan lift strategis, logistik, dan kemampuan komando dan kontrol untuk secara akurat menanggapi bencana alam yang sering terjadi di negara ini adalah DNI.

Keterpencilan militer telah menyebabkan keterlibatannya di bidang-bidang seperti pendidikan, kontra-intensif dan kesehatan, membingungkan kelas pekerja antara pasukan keamanan dan penduduk sipil.

Adapun Australia, ada banyak manfaat dari kepentingan pemeliharaan perdamaian Indonesia. Pertama, kedua pemerintah telah berjanji untuk bertindak dengan tujuan Penempatan bersama pejuang mereka Di masa depan misi penjaga perdamaian PBB, a ‘Bab Baru’ Kemitraan strategis komprehensif mereka.

Namun, dalam konteks keterbatasan sumber daya Covit-19, harapan peningkatan co-deployment ini perlu dikelola. Australia juga berkepentingan untuk lebih memajukan militer dan polisi Indonesia melalui pengalaman internasional. Dari perspektif strategis Canberra, sementara pasukan darat penting untuk berbagai jenis operasi diabetes yang harus disiapkan Indonesia untuk mempertahankan Kepulauan Natsuna, penjaga perdamaian mencerminkan peluang yang tidak digunakan bagi Jakarta untuk meningkatkan kekuatan angkatan laut untuk mempertahankan zona ekonomi eksklusifnya.

Jelas bahwa Indonesia dan masyarakat internasional memiliki banyak manfaat penting untuk menjaga perdamaian. Menjadi aktor akses dan keamanan global Indonesia harus disambut dan Jakarta harus bangga dengan kewajibannya. Di tengahnya 10 negara penyumbang teratas Untuk operasi penjaga perdamaian PBB sejak 2017.

Namun, masalah dalam hubungan sipil-militer dalam negeri adalah akibat dari keterlibatan militer dan polisi Indonesia dalam operasi ini. Industrialisasi angkatan bersenjata yang berkelanjutan harus diimbangi dengan kebutuhan akan budaya maritim yang kuat. Mempertahankan pembagian kelas pekerja yang jelas antara kekuatan sipil dan militer sambil memperkuat kekuatan bukanlah tugas yang mudah.

Dengan mengenali beberapa ketegangan dan hubungan antara tujuan kebijakan luar negeri dan motif domestik, dan membuat perubahan yang diperlukan, Indonesia dapat terus meningkatkan nilai kontribusinya terhadap keamanan internasional sambil mempertahankan keseimbangan sipil-militer di dalam negeri.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

DETEKSIMALUT.COM PARTICIPE AU PROGRAMME ASSOCIÉ D'AMAZON SERVICES LLC, UN PROGRAMME DE PUBLICITÉ AFFILIÉ CONÇU POUR FOURNIR AUX SITES UN MOYEN POUR GAGNER DES FRAIS DE PUBLICITÉ DANS ET EN RELATION AVEC AMAZON.IT. AMAZON, LE LOGO AMAZON, AMAZONSUPPLY ET LE LOGO AMAZONSUPPLY SONT DES MARQUES COMMERCIALES D'AMAZON.IT, INC. OU SES FILIALES. EN TANT QU'ASSOCIÉ D'AMAZON, NOUS OBTENONS DES COMMISSIONS D'AFFILIATION SUR LES ACHATS ÉLIGIBLES. MERCI AMAZON DE NOUS AIDER À PAYER LES FRAIS DE NOTRE SITE ! TOUTES LES IMAGES DE PRODUITS SONT LA PROPRIÉTÉ D'AMAZON.IT ET DE SES VENDEURS.
Deteksimalut