Partai Merkel memenangkan suara kunci negara bagian: exit poll | berita Jerman

Jajak pendapat menunjukkan Demokrat Kristen Jerman menghadapi tantangan AfD sayap kanan, dengan 36 persen suara.

Konservatif Kanselir Angela Merkel mencetak kemenangan gemilang dalam pemilihan negara bagian Jerman timur pada hari Minggu, dalam dorongan untuk Armin Laschet, yang berharap untuk menggantikannya dalam pemilihan nasional pada bulan September.

Demokrat Kristen (CDU) memiliki 36 persen dalam jajak pendapat pada akhir pemilihan radio publik (MDR) Saxony-Anhalt, naik lebih dari enam poin dari lima tahun lalu, dan jauh di depan itu dari Alternatif sayap kanan untuk Jerman (AfD) yang sebesar 22,5 persen, turun tipis dari pemilu sebelumnya.

Laschet, seorang sentris, dipandang telah membuat awal yang tidak pasti untuk kampanyenya dan menghadapi seruan untuk memetakan arah yang lebih sayap kanan untuk memenangkan kembali pemilih yang frustrasi dengan konsesi selama 16 tahun di bawah Merkel.

“Kami memenangkan pemilihan,” kata Perdana Menteri negara bagian Saxony Anhalt Rainer Hasseloff setelah jajak pendapat diumumkan. “Sebagian besar rekan kami mengatakan bahwa kami tidak ingin dikaitkan dengan AfD. Untuk ini saya berterima kasih.

Dia dan kaum konservatif lainnya memuji hasil itu sebagai penarik mereka menjelang pemilihan federal.

“Ini akan memberi kami dorongan untuk Berlin,” kata Ralph Brinkhaus, pemimpin Majelis Nasional yang konservatif. “Ini adalah kemenangan bagi Armin Laschet.”

Armin Laschet berharap untuk menggantikan Kanselir Jerman Angela Merkel dalam pemilihan nasional September [Marcel Kusch/Pool via Reuters]

AfD telah bergerak terus ke kanan dalam beberapa tahun terakhir, dan cabangnya di Saxony-Anhalt telah mendapat sorotan yang meningkat dari dinas intelijen domestik Jerman karena hubungannya dengan kelompok-kelompok ekstremis.

Sementara pemilihan di 16 negara bagian Jerman sering dipengaruhi oleh isu-isu lokal dan sentimen pemungutan suara, mereka juga dipandang sebagai faktor penarik penting bagi suasana nasional.

Kemenangan solid CDU dapat dilihat sebagai tanda bahwa Laschet, pemimpin baru partai, dapat berharap untuk memenangkan dukungan dari Konservatif dan Centrists pada 26 September, ketika ia bertujuan untuk mempertahankan kekuasaan di tingkat federal meskipun Kanselir Merkel selama empat tahun. periode. Jangan bekerja lagi.

Sementara itu, hasil pemilu, jika prediksi berbasis sensus parsial dikonfirmasi, akan menjadi dukungan kuat dari Haslov, yang kini merasa nyaman bisa memilih di antara tiga koalisi potensial dengan partai-partai kecil.

Pria berusia 67 tahun, yang popularitasnya di negara bagian itu telah menjadi magnet utama bagi pemilih, telah mengesampingkan kerja sama apa pun dengan Alternatif untuk Jerman atau mantan partai Kiri Komunis, yang diperkirakan akan mendapatkan 10,9 persen suara – sebuah rekor. rendah di negara bagian. . .

Sosial Demokrat kiri-tengah, mitra junior dalam koalisi berkuasa Merkel, juga bernasib lebih buruk daripada lima tahun lalu dan diperkirakan akan memperoleh 8,4 persen, sementara Partai Hijau memperoleh sedikit keuntungan untuk memperoleh 6,2 persen.

Bagi pemimpin Partai Hijau Annalena Barbock, keberhasilan CDU adalah karena para pemilih berusaha untuk memblokir AfD. Dia mengatakan banyak orang memilih CDU karena “mereka tidak ingin ekstremis sayap kanan di pemerintahan”.

Namun dia mengakui bahwa kinerja Partai Hijau lebih lemah dari yang diharapkan, menyalahkan lanskap pemilihan “menentukan” Saxony-Anhalt untuk kinerja tersebut.

Hijau secara tradisional dianggap lebih lemah di Jerman Timur yang kurang urban, yang lebih bergantung pada industri padat karbon yang ingin dihilangkan oleh Partai Hijau.

Proyeksi juga menunjukkan bahwa Demokrat Liberal yang pro-bisnis masuk kembali ke majelis negara bagian setelah absen dalam pemilihan lima tahun lalu, dengan 6,5 persen.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

Deteksimalut