Olimpiade Tokyo 2020: Seberapa siap Jepang dan Tim GB?

Hitungan mundur hingga akhir Olimpiade Tokyo dimulai 100 hari sebelumnya untuk menuju upacara pembukaan pada 23 Juli. Tapi seberapa siapkah Jepang dan tim Inggris dan seperti apa Olimpiade di tengah pandemi global?

Seberapa siap Tokyo menjadi tuan rumah pertandingan?

Untuk mengatakan bahwa Panitia Penyelenggara Tokyo 2020 menghadapi tantangan minimal. Terlepas dari pandemi global dan penundaan satu tahun, Tokyo 2020 harus menggantikan presidennya setelah itu Mengundurkan diri Di tengah kemarahan publik atas komentar seksis. Mereka juga menerima pengunduran diri direktur upacara pembukaan karena komentar tidak pantas yang ditujukan kepada seorang aktris.

Namun, dari sisi panitia, mereka tampaknya telah mengatasi kesulitan tersebut. Mereka menunjuk ketua di Seiko Hashimoto dan menambahkan 12 direktur baru ke dalam jajaran direksi, yang berarti bahwa perempuan sekarang menjadi 42% dari komite yang sebelumnya didominasi oleh laki-laki.

Seperti yang diharapkan dari ekonomi terbesar ketiga di dunia, stadion dan stadion sudah siap. Namun, beberapa acara pra-tes tradisional telah dipengaruhi oleh kekhawatiran akan Covid.

Penyelaman Piala Dunia dibatalkan pada bulan April sebelum waktunya Itu dinegosiasikan ulang pada awal Mei. Di antara acara lain yang dijadwalkan pada Mei, kualifikasi maraton renang Olimpiade telah dipindahkan ke Portugal, dan acara uji senam artistik telah dibatalkan karena pembatasan pada pelancong internasional.

Adapun rencana bagaimana Olimpiade akan muncul, Komite Olimpiade Internasional (IOC) telah merilis draf pertama dari “panduan permainan” yang menjelaskan banyak aturan yang harus diikuti untuk memastikan acara “aman dan sukses” musim panas ini. .

Di antara langkah-langkah tersebut, penonton diminta menahan diri untuk tidak bernyanyi atau bernyanyi dan hanya bertepuk tangan kepada para peserta. Kontak fisik antar atlet, seperti berpelukan dan berjabat tangan, juga dilarang.

Tim telah diminta untuk mengurangi jumlah staf mereka seminimal mungkin dan harus mematuhi pedoman ketat tentang kebersihan, jarak sosial, dan pengujian. Perjalanan di Jepang akan dibatasi untuk semua peserta yang disetujui dan akan dibatasi untuk transportasi resmi, dan hanya antara tempat akomodasi, pelatihan dan kompetisi mereka.

Kunjungan ke lokasi wisata, toko dan restoran dilarang.

Upacara pembukaan Olimpiade Tokyo yang ditunda akan diadakan di Stadion Olimpiade pada 23 Juli

Akankah permainan berlanjut?

Pada bulan Maret, Presiden IOC Thomas Bach berkata: “Pertanyaannya bukanlah apakah pertanyaannya adalah bagaimana Olimpiade ini akan diadakan.”

Sampai saat itu, komentar dari beberapa pejabat daerah dan pemangku kepentingan terkemuka lainnya sepertinya membuka pintu keraguan. Meskipun demikian, pemerintah Jepang mengatakan laporan bahwa mereka secara pribadi mengakui kebutuhan untuk membatalkan Olimpiade “secara kategoris tidak benar”.

Penggemar di Jepang juga tampaknya memiliki keraguan tentang game yang akan datang. Berbagai jajak pendapat yang dilakukan selama setahun terakhir secara konsisten mengungkapkan bahwa mayoritas warga Jepang tidak mendukung – meskipun suara yang menentang turun dari sekitar 80% menjadi kurang dari 60% dalam jajak pendapat terakhir.

Adapun kasus COVID-19 di Jepang, jauh lebih ringan daripada di banyak negara lain di dunia, termasuk Inggris Raya. Jumlah total kematian terkait Covid yang tercatat di negara itu pada awal April sekitar 9.300.

Namun, tingkat infeksi di wilayah metropolitan Tokyo meningkat, mencapai tingkat tertinggi sejak awal Februari, dengan jumlah infeksi yang dilaporkan mencapai sekitar 500 kasus per hari.

Hal ini menyebabkan pihak berwenang memberlakukan kembali pembatasan darurat pada jam kerja restoran dan bar, dengan Gubernur Tokyo Yuriko Koike mengatakan “mendesak” untuk mengambil tindakan seperti itu, “atau bahwa kita berkewajiban untuk meli
hat situasi di mana infeksi menyebar dan menjadi lebih berbahaya. “

Namun, dengan penerbitan pedoman, serta langkah-langkah keamanan lainnya, tampaknya permainan akan berlangsung pada tanggal 23 Juli, meskipun dalam format yang sama sekali berbeda.

Dari sekian banyak protokol yang telah dibuat untuk mengelola risiko infeksi, keputusan terbesar adalah keputusannya Larang penonton internasional Dan sukarelawan yang melakukan perjalanan ke Jepang untuk berpartisipasi dalam permainan.

Penyelenggara bahkan bisa membatasi jumlah penonton lokal. Estafet obor Olimpiade dimulai pada 26 Maret di Jepang, tetapi untuk mengurangi keramaian, nama-nama selebritas yang membawa obor tidak dirilis hingga 30 menit sebelum kaki mereka dimulai.

Di Osaka, kota kedua Jepang dan pusat COVID-19 negara saat ini, estafet dipindahkan untuk berlangsung di taman yang benar-benar tertutup untuk umum.

Terlepas dari langkah-langkah keamanan dan jaminan, satu negara sejauh ini mengumumkan bahwa mereka tidak akan berpartisipasi, karena Korea Utara mengatakan keputusannya diambil untuk melindungi atlet agar tidak tertular virus Covid.

Bagaimana persiapan Team GB berlangsung?

Situasi kesiapsiagaan Tim GB telah digambarkan sebagai “berkembang sangat baik” oleh kepala misi, Mark England, terlepas dari tantangan yang dihadirkan oleh pandemi.

Inggris berkata: “Dipahami bahwa kami harus beradaptasi dengan perubahan iklim dan membuat beberapa perubahan pada rencana kami.” “Kami beruntung fasilitas seperti Preparation Camp dan Performance Inn akan aman, terlindungi, dan berfungsi penuh berkat semua pemangku kepentingan kami di Jepang.

“Kami memiliki keyakinan penuh bahwa kami akan membawa tim yang sangat kuat ke Olimpiade, yang saya yakin akan menjadi kesempatan unik dan istimewa untuk merayakan olahraga dan kemanusiaan secara global.”

Tapi, seperti kebanyakan aspek kehidupan sejak awal 2020, pandemi berdampak besar pada olahraga dan kualifikasi Olimpiade.

Banyak atlet di Inggris, terutama olahraga dalam ruangan, terpaksa menangguhkan atau mengubah jadwal latihan mereka hingga musim panas lalu, ketika mereka diizinkan untuk melanjutkan aktivitas di stadion. Masih harus dilihat apakah dan bagaimana hal ini, selain mengurangi penerbangan kompetitif, dapat memengaruhi hasil di Tokyo.

Petinju Inggris berharap untuk mengamankan sebagian besar tempat mereka di Tokyo tahun lalu pada bulan Maret, tetapi acara kualifikasi Eropa di London ditangguhkan di tengah acara karena pandemi menyebar dan hanya Jalal Yafai dan Peter McGrill yang mampu melakukannya. Tempat kelas yang aman Sebelum prosedur berhenti.

Dimulainya kembali acara tersebut juga telah ditunda setelah satu tahun dan jalur kualifikasi kini telah dimodifikasi untuk memasukkan sistem peringkat serta turnamen kualifikasi lainnya.

Alistair Brownlee, diapit oleh Johnny dan pemenang perunggu Henry Schumann
Alistair Brownlee (tengah) memenangkan emas triathlon di London 2012 dan Rio 2016, dan berharap untuk mempertahankan gelar Olimpiade di Tokyo musim panas ini.

Dalam triathlon, juara Olimpiade dua kali putra Alistair Brownlee memiliki waktu tiga bulan untuk membuktikan bahwa dia layak dipilih. Yorkshire telah menghindar dari kompetisi jarak jauh Olimpiade dalam beberapa tahun terakhir untuk fokus pada acara seperti Iron Man, dan setelah kalah satu tahun dalam kompetisi untuk membatalkan Covid, dia perlu menggunakan tiga atau empat pertandingan secara global untuk meyakinkan para peserta terpilih bahwa dia harus melakukannya lagi. waktu bergabung dengan saudaranya Johnny di Olimpiade di Tokyo.

Sementara banyak atlet harus mengikuti jadwal kualifikasi yang terlambat atau cut-off, yang lain yang berharap untuk tampil di pertandingan tahun lalu memutuskan mereka tidak bisa melanjutkan hidup mereka setelah kompetisi lagi.

Orang-orang seperti peraih medali perunggu Olimpiade Rio Sally Conway, yang mengatakan setelah pensiun pada Februari bahwa dia “akan bersaing 100%” musim panas lalu, sekarang merasa waktu yang tepat untuk beralih ke hal-hal lain.

Boxer Sandy Ryan juga memilikinya Saya memutuskan untuk beralih ke pro Karena turnamen kualifikasi tambahan yang diharapkan digunakan untuk kualifikasi telah dibatalkan demi sistem peringkat, itu menempatkannya terlalu rendah untuk mengurangi permainan.

Namun, sementara untuk beberapa tahun tambahan adalah waktu yang sangat lama, bagi yang lain itu membantu mereka mengklaim daftar. Juara pasangan Olimpiade Helen Glover telah pensiun dua kali setelah Rio 2016, tetapi telah berhasil kembali ke tim dayung Inggris setelah menemukan kembali kecintaannya pada olahraga dan tingkat kebugarannya selama penguncian.

Menarik untuk melihat seberapa besar satu tahun persiapan ekstra dapat membantu beberapa harapan medali Inggris. Pengendara sepeda di Inggris Raya telah mengejar ketertinggalan dengan pengendara Belanda di beberapa acara musim panas lalu – dapatkah lembur membantu mereka menjembatani kesenjangan tersebut?

Siapa GB yang harus ditonton?

Dina Asher Smith balapan
Dina Asher Smith (tengah) adalah pelari tercepat dalam sejarah Inggris

Mengingat konsistensi dan kesuksesannya selama dua tahun terakhir, Dina Asher-Smith adalah salah satu atlet utama yang sangat diharapkan oleh penggemar Inggris untuk mencapai podium di Tokyo.

Sebagai juara dunia dan Eropa di nomor 200m saat ini, dia akan berusaha untuk menjadi yang terbaik di bidang ini. Namun petenis berusia 25 tahun itu juga akan melihat peluang di nomor 100 meter serta lomba estafet 4×100 meter, di mana Medali juga diklaim Di kejuaraan dunia masa lalu.

Tetap di arena atletik, mungkinkah ini tahun Katarina Johnson-Thompson?

Setelah awalnya berjuang untuk mengenakan mahkota hept yang disampaikan oleh Jess Ennis Hill, dengan beberapa kekecewaan global dan Olimpiade yang terbukti, Johnson-Thompson sekarang pergi ke Olimpiade Tokyo sebagai juara dunia – dan penantang sejati untuk emas.

Di lintasan bersepeda, Kenny, Laura dan Jason bisa dinobatkan sebagai Raja dan Ratu lintasan. Jason bercita-cita menjadi atlet Olimpiade paling sukses di Inggris sepanjang masa, jika dia menambah satu medali emas lagi untuk perolehan enam medali saat ini. Sementara itu, Laura juga mencari medali emas untuk meningkatkan keempat gelarnya, yang dapat menyamai atau bahkan melampaui pencapaian suaminya.

Dan sementara tidak ada medali emas yang terbukti, Adam Beatty harus mendekat. Juara gaya dada Olimpiade yang memecahkan rekor dunia tidak hanya mendominasi podium 50m dan 100m sejak Olimpiade terakhir, tetapi ia juga sendirian dalam memecahkan rekor dunia dalam prosesnya.

Di antara atlet yang kurang dikenal yang layak diikuti adalah Shauna CoxieMemang, juara dunia multi-rock yang akan bersaing di ajang Olimpiade baru olahraga panjat tebing, serta Tom Bedcock, pengendara sepeda dewasa sebelum waktunya yang sudah menikmati kesuksesan tingkat usia dalam berbagai bentuk, bertujuan untuk berlaga di sepeda gunung. .

Yang paling progresif adalah Sky Brown dan Bombette Martin, masing-masing berusia 12 dan 14 tahun, yang bisa menjadi harapan terbaik GB untuk meraih medali di acara skating Olimpiade pertama mereka.

Di tempat lain, di judo, Chelsea Giles menunjukkan bahwa dia bisa memadukannya dengan yang terbaik tahun ini dengan serangkaian medali emas dan perak di sirkuit Grand Slam, dan di angkat besi, Emily Muskett dan Emily Campbell memenangkan gelar Eropa bersejarah untuk Inggris Raya.

Tentang Spanduk BBC iPlayerTentang footer BBC iPlayer

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

Deteksimalut