Mitch McConnell menyebut pidato Biden ‘tidak koheren’ dan ‘di bawah kantornya’

“Betapa sangat – sangat – tidak presidensial,” kata Republikan Kentucky itu pada Rabu di Capitol Hill. “Saya sudah mengenal, menyukai, dan secara pribadi menghormati Joe Biden selama bertahun-tahun. Saya tidak mengenali pria di podium kemarin.”

“Pada momen-momen penting dalam sejarah, mereka menghadirkan pilihan,” kata Biden dalam pidatonya. “Apakah Anda ingin berada di sisi Dr. King atau George Wallace? Apakah Anda ingin berada di sisi John Lewis atau Bull Connor? Apakah Anda ingin berada di sisi Abraham Lincoln atau Jefferson Davis?”

Terlepas dari tekanan Biden, Senat Demokrat tidak mungkin meloloskan undang-undang pemungutan suara, karena sentris berpengaruh seperti Joe Manchin dari Virginia Barat dan Kyrsten Sinema dari Arizona, yang tidak mungkin mendukung perubahan aturan yang diperlukan.

McConnell tampaknya menyadari bahwa Demokrat tidak memiliki cukup suara untuk menghilangkan filibuster, yang membutuhkan 60 suara untuk memajukan sebagian besar undang-undang, dengan mengatakan Biden telah membandingkan “mayoritas senator bipartisan dengan pengkhianat literal.”

“Anda tidak dapat menciptakan iklan yang lebih baik untuk filibuster legislatif daripada apa yang baru saja kita lihat, seorang Presiden yang mengabaikan persuasi rasional untuk murni, murni, penghasutan,” kata McConnell. “Seorang presiden yang meneriakkan bahwa 52 senator dan jutaan orang Amerika adalah rasis kecuali dia mendapatkan apa pun yang dia inginkan, membuktikan dengan tepat mengapa para pembuat undang-undang membangun Senat untuk memeriksa kekuasaannya.”

Menanggapi kritik tajam McConnell, Biden mengatakan kepada wartawan bahwa dia menyukai pemimpin GOP Senat dan menyebut McConnell “seorang teman.”

Banyak senator Demokrat ingin mengubah aturan filibuster untuk meloloskan undang-undang yang memperluas akses ke kotak suara atas blokade Partai Republik di Senat. Pada tahun lalu, 19 negara bagian mengesahkan 34 undang-undang yang membatasi pemungutan suara dalam beberapa cara, menurut an analisis oleh Pusat Keadilan Brennan yang berhaluan liberal.
Di antara RUU yang ingin disetujui Senat Demokrat adalah Freedom to Vote Act, John Lewis Voting Rights Advancement Act dan Electoral Count Act.

RUU pertama akan membuat perubahan luas, termasuk menetapkan Hari Pemilihan sebagai hari libur umum, mengamanatkan pendaftaran pemilih pada hari yang sama, menjamin bahwa semua pemilih dapat meminta surat suara dan memulihkan hak suara federal untuk mantan penjahat setelah mereka dibebaskan dari penjara. Langkah kedua akan memulihkan kekuasaan pemerintah federal untuk mengawasi undang-undang pemungutan suara negara bagian untuk mencegah diskriminasi terhadap pemilih minoritas. RUU ketiga akan lebih memperjelas proses sertifikasi pemilihan presiden setelah Presiden Donald Trump dan para penasihatnya mendesak Wakil Presiden Mike Pence untuk membuang daftar pemilih Biden pada 6 Januari 2021.

Juru bicara Komite Nasional Demokrat Ammar Moussa menyebut pidato McConnell pada hari Rabu sebagai “amukan” munafik, mencatat bahwa senator telah mengubah aturan Senat untuk menyingkirkan filibuster untuk calon Mahkamah Agung Trump. McConnell melakukannya setelah Demokrat mengubah aturan untuk calon hakim tingkat rendah di bawah Presiden Barack Obama, yang menyalahkan McConnell karena memblokir atau menunda banyak calonnya.

“Sementara McConnell memimpin Partai Republik dalam perang tanpa henti melawan perlindungan hak untuk memilih dan pembelaan munafik terhadap aturan Senat, Presiden Biden dan Demokrat terus berjuang untuk melindungi hak-hak dasar orang Amerika,” kata Moussa. “Mitch McConnell dapat menyelamatkan air mata buayanya — orang-orang Amerika melihatnya dengan jelas.”

McConnell juga mengklaim pada hari Rabu bahwa Demokrat merusak pemilihan 2022 karena jajak pendapat menunjukkan peringkat persetujuan Biden di bawah air.

“Orang-orang yang menghabiskan November 2020 hingga 21 Januari untuk berkhotbah tentang kekuatan dan kesucian demokrasi kita sekarang berusaha untuk mendelegitimasi pemilihan berikutnya jika mereka kalah,” kata McConnell.

Cerita ini telah diperbarui dengan perkembangan tambahan pada hari Rabu.

Fredreka Schouten dari CNN, Ali Zaslav, Ted Barrett dan Lauren Fox berkontribusi pada laporan ini.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

Deteksimalut