Deteksimalut

Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News di Indonesia diperbarui dan diterbitkan

Merupakan kesalahan fatal untuk menerima Ukraina sebagai anggota NATO

Dengan perkiraan 85.000 tentara Rusia ditempatkan di perbatasan timur Ukraina, Kiev hanya diharapkan untuk menghidupkan kembali minat negara itu untuk bergabung dengan NATO. Dalam panggilan telepon dengan Jens Stoltenberg, Sekretaris Jenderal NATO dan komedian Ukraina Volodymyr Zelensky berpendapat bahwa deklarasi dukungan NATO untuk negaranya akan mengirimkan “sinyal” ke Kremlin untuk menghentikan taktiknya. .

Sayangnya, jika sejarah wilayah baru-baru ini mengalami sesuatu, langkah seperti itu oleh para pemimpin NATO kemungkinan besar akan berdampak sebaliknya Presiden Rusia Vladimir PutinDan pimpin dia ke Dapatkan postur yang lebih agresif, Ini dapat dengan mudah menyebabkan konflik terbuka. Bagaimanapun, itu adalah keprihatinan mendalam Kremlin tentang pacaran Ukraina dengan NATO yang menyebabkan hal ini Invasi Rusia dan aneksasi ilegal Di Krimea, rumah bagi Armada Moskow di Laut Hitam, pada 2014, serta dukungan bagi pemberontak separatis di wilayah Donbas.

Sejauh menyangkut Rusia, prospek negara seperti Ukraina, bekas negara Soviet yang telah lama dianggap Moskow sebagai “Rusia kecil”, hanyalah satu langkah terlalu jauh. Setelah melihat NATO menelan sebagian besar bekas negara Soviet di Eropa, Kremlin yakin pihaknya memiliki kesepahaman dengan aliansi untuk tidak memperluas ke timur ke perbatasan Rusia.

Untuk alasan ini, Rusia bereaksi dengan marah atas inisiatif mantan Presiden AS George W. Bush untuk mencoba memasukkan Georgia dan Ukraina ke dalam aliansi, sebuah langkah yang mendorong intervensi militer Rusia di wilayah Georgia Ossetia Selatan dan Abkhazia pada tahun 2008, yang menyebabkan campur tangan Kremlin yang terus berlanjut dalam wacana politik Ukraina.

Namun, dengan para pemimpin Barat mengadopsi sikap yang semakin bermusuhan terhadapnya Tindakan agresi militer terbaru PutinKesulitan Ukraina secara alami telah memicu pernyataan dukungan.

READ  India mencatat rekor peningkatan harian lain dalam kasus COVID-19, Coronavirus Pandemic News

Setelah sebelumnya mencela Putin sebagai “pembunuh,” Joe Biden mengirim dua kapal perang Amerika ke Laut Hitam sebagai pencegah tindakan intimidasi Rusia lebih lanjut. Inggris, yang tahun lalu menandatangani kemitraan strategis baru dengan Ukraina, terus melatih dan melakukan latihan bersama dengan pasukannya. Para menteri luar negeri G7 – Inggris, Kanada, Prancis, Jerman, Italia, Jepang, dan Amerika Serikat – mengeluarkan pernyataan minggu ini yang mengecam “terus bertambahnya pasukan militer Rusia di perbatasan Ukraina dan di wilayah ilegal. negara-negara yang dianeksasi. Krimea. “

Dalam keadaan seperti itu, Tn. Zelensky memiliki banyak alasan untuk mengharapkan bahwa tawaran Kiev untuk keanggotaan NATO mungkin mendapat penerimaan yang baik, terutama di Eropa. Namun, meski tidak diragukan lagi ada gelombang simpati atas penderitaan Kiev, ada tanggapan yang lebih diam terhadap seruan Zelensky agar NATO mendukung Rencana Aksi Keanggotaan Ukraina – langkah resmi pertama untuk bergabung dengan aliansi.

Sebagian dari reservasi jatuh tempo Perpecahan yang dalam Yang terus merongrong upaya para pemimpin Eropa untuk membentuk front persatuan dalam menghadapi permusuhan Rusia yang terus berlanjut. Kanselir Jerman Angela Merkel dan Presiden Prancis Emmanuel Macron menanggapi dengan berbicara langsung dengan Putin untuk menyelesaikan krisis, sebuah langkah yang tidak akan menginspirasi Kiev dengan percaya diri.

Pertimbangan penting lainnya untuk resistensi Keinginan Ukraina untuk mengejar keanggotaan NATO Meskipun upaya Zelensky baru-baru ini untuk mengatasi sistem politik yang korup di Kiev, negara itu tetap – setelah Rusia – negara paling korup kedua di Eropa.

Keputusan Zelensky bulan lalu untuk menarik tiga stasiun TV terkemuka dari oligarki pro-Rusia adalah salah satu alasan mengapa Putin, yang mengandalkan stasiun-stasiun tersebut untuk menyampaikan propaganda pro-Kremlin, memulai pembangunan militer terakhirnya. .

READ  Amerika menyebarkan pesawat tempur tambahan untuk melindungi pasukannya yang mundur dari Afghanistan | Afganistan

Namun, Ukraina masih memiliki jalan panjang sebelum dapat mengembangkan kedalaman dan luasnya institusi demokrasi yang akan membenarkan penerimaannya ke dalam NATO.

Kesediaan NATO di masa lalu untuk mentolerir anggota dengan kredensial demokrasi yang dipertanyakan telah menyebabkan kesulitan besar bagi Aliansi. Ini berarti bahwa negara-negara seperti Turki, yang di bawah Presiden Recep Tayyip Erdogan berperan penting dalam membantu munculnya kelompok teroris Islam, menikmati status yang sama dengan demokrasi Barat yang berfungsi penuh.

Jika NATO benar-benar ingin menunjukkan pentingnya abad kedua puluh satu, maka kepentingannya akan jauh lebih baik dilayani dengan mencari aliansi dengan negara demokrasi lain yang berpikiran sama di seluruh dunia daripada dengan negara-negara yang hampir gagal seperti Ukraina.

Mematuhi integritas teritorial Ukraina dalam menghadapi agresi Rusia merupakan prinsip penting, terutama ketika China mengerahkan kekuatannya di Laut China Selatan dan mengancam Taiwan.

Demikian pula, penting bahwa para pemimpin NATO tidak membiarkan komitmen mereka untuk membela hukum internasional mengarah pada pemberian keanggotaan ke negara lain dengan catatan demokrasi yang meragukan.