Mengapa beberapa wanita Yahudi ortodoks tidak divaksinasi

Kota New York Anda akan menghabiskan hingga $60 jutaMenurut salah satu penilaian oleh pejabat kesehatan, tentang program kesadaran vaksin untuk memerangi masalah frekuensi dan akses. Tetapi di banyak lingkungan Ortodoks, pesan-pesan dari para rabi yang dihormati bahkan lebih bergema.

Di Israel, di mana pembatasan virus corona kini telah berhenti setelah mayoritas penduduk telah divaksinasi, pejabat negara menghadapi kesulitan yang sama dengan komunitas ultra-Ortodoks. Namun, perwakilan dari dalam komunitas meluncurkan kampanye pesan balasan yang efektif.

Tetapi surat-surat ini tidak berhasil di New York.

Dalam kode pos untuk Borough Park di Brooklyn, yang memiliki komunitas Ortodoks yang besar, 28,5 persen dari seluruh populasi telah divaksinasi, dibandingkan dengan 45,7 persen untuk semua penduduk kota. Dalam kode pos South Williamsburg, di mana banyak denominasi Hasid terkemuka ditempatkan, 35 persen dari populasi divaksinasi sepenuhnya. Di East Crown Heights, di mana sekte Chabad-Lubavitch Hasidic bermarkas, angka itu adalah 30,5 persen.

Patrick Galaho, juru bicara departemen kesehatan kota, mengatakan bahwa agensi tersebut telah menjalankan iklan di media Ortodoks lokal, bekerja dengan organisasi masyarakat untuk menjadi tuan rumah situs vaksinasi tambahan, dan telah bermitra dengan organisasi tepercaya seperti Hatzalah, yang merupakan Ortodoks. Ambulance Corps dijalankan oleh relawan untuk mendidik anggota masyarakat.

Organisasi lain di kawasan ini telah melakukan upaya serupa.

John Lyons, juru bicara Departemen Kesehatan Kabupaten Rockland, mengatakan kesuburan telah menjadi perhatian utama di antara populasi ultra-Ortodoks dalam hal menerima vaksin virus corona. Rockland County, rumah bagi 90.000 orang Yahudi ultra-Ortodoks, dibom sangat sulit virus tahun lalu.

Lyon mengatakan departemen “bekerja melalui proses yang teliti dan pribadi” untuk menjawab pertanyaan tentang kesuburan dengan bermitra dengan penyedia layanan kesehatan setempat dan mengirim utusan ke rabi komunitas, yang memiliki peluang terbaik untuk memengaruhi hasil komunitas.

Pada bulan April, Asosiasi Medis Wanita Ortodoks menyelenggarakan tiga webinar tentang vaksin virus corona yang menargetkan wanita Ortodoks, doula, konselor pranikah, dan petugas mandi ritual atau jamuan makan, dengan hampir 5.000 peserta.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

Deteksimalut