Memperkuat demokrasi Indonesia yang memburuk | Forum Asia Timur

Penulis: SD Fatila Fitri, Bandung

Para Ekonom Jadwal Demokrat Demokrasi Indonesia akan menurun pada tahun 2020. Laporan tersebut memberikan negara ini skor terendah yang pernah ada, menimbulkan keraguan tentang prospek Indonesia untuk integrasi demokrasi. Akademisi dan aktivis telah memberikan suara Kekhawatiran Demokrasi Indonesia akan semakin tersandung di masa depan Tren global COVID-19 dari pemerintah yang membatasi kebebasan politik selama epidemi.

dari pemerintah Indonesia Respon segera Rilis laporan tersebut menguraikan komitmennya saat ini untuk memperkuat demokrasi. Klaim seperti itu bukanlah hal baru – Integrasi demokratis Sudah menjadi agenda pemerintah sejak 2005 Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional (Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional Atau RPJPN) Dan keturunannya Program Pembangunan Jangka Menengah Nasional Terbaru (Rencana Pembangunan Sementara Nasional).

Seiring dengan agenda tersebut, Kementerian Dalam Negeri dan Kementerian Perencanaan Pembangunan memiliki badan khusus untuk merencanakan dan memantau kemajuan pembangunan demokrasi negara. Pemerintah melanjutkan Mengevaluasi Ia memiliki kode demokrasinya sendiri dan menetapkan tujuan untuk dicapai di tahun-tahun mendatang.

Sepintas, komitmen Indonesia terhadap integrasi demokrasi tampak kuat. Misalnya pemerintah Berkolaborasi Bersama Panwaslu dan Polri untuk mencegah terjadinya jual beli suara dan intimidasi menjelang pemilu. Kode kerentanan regional Dirancang untuk memantau tanda-tanda kecurangan pemilu dan mempromosikan kampanye pemerintah Pemungutan suara Dan Memantau Keadilan pemilu adalah hal biasa.

Sayangnya, pendekatan pemerintah Indonesia terhadap praktik demokrasi sangat sempit. Ini membutuhkan lebih dari sekadar fokus pada pemilihan Reformasi Birokrasi Untuk memperkuat demokrasi. Mendirikan demokrasi dalam jangka panjang berarti membangun sistem yang formal dan informal – yang dapat memperkuat dan mempertahankan diri dari ancaman. Praktik demokrasi harus melampaui batas-batas tempat pemungutan suara dan gedung parlemen, dan secara aktif melibatkan masyarakat setempat.

Publik Indonesia seringkali dikecualikan dari proses pembuatan kebijakan. Misalnya yang terbaru Penciptaan Dari Semua Tagihan Pekerjaan diciptakan tanpa konsultasi publik yang signifikan, dan dengan Polri Misi Memantau kontroversi dan secara aktif mencegah penentangan terhadap RUU tersebut. Protes mengikuti pengesahan RUU tersebut Penindasan. Juga Pembubaran Front Pembela Islam (Pembola Islam terkemuka) Menyoroti masalah yang terkait dengan kebebasan berbicara Intimidasi Terhadap mereka yang memiliki pandangan berbeda.

Anehnya, peristiwa semacam itu telah mempengaruhi keinginan rakyat untuk terlibat dalam politik di luar pemilu dan mengkritik pemerintah – ciri utama demokrasi yang kuat. Pada akhir September 2020, polling Indikator Politik Indonesia Ditemukan 69,6 persen responden setuju bahwa orang terlalu takut untuk mengungkapkan pendapat mereka.

Metode pendidikan politik, meskipun klaim yang bertentangan, lebih mencerminkan keinginan pemerintah untuk bentuk demokrasi minimal. Program pendidikan politik sering ditekankan menjelang hari-hari pemilihan dan terutama diperebutkan dalam pemungutan suara dan pemilihan umum. Prioritas rendah diberikan pada cara-cara di mana publik dapat mengakses perwakilan atau terlibat dalam perumusan kebijakan dan sosialisasi RUU.

Itu diwakili oleh pemerintah Lebih tahu, Dan ketidaksepakatan itu penting Karena kurangnya informasi Atas nama publik. Ini paradoks karena banyak lembaga pemerintah ditemukan berdiri Ujung tengah dan bawah Skala saat mengukur keterbukaan untuk berbagi informasi.

Untuk membiasakan masyarakat Indonesia berpartisipasi dalam demokrasi yang makmur, informasi harus lebih mudah diakses publik dan pemerintah harus menerima kritik serius. Pemerintah Indonesia telah menunjukkan kesiapannya untuk bekerja dengan organisasi masyarakat sipil yang mendukung posisi kebijakannya. Ini menunjukkan bahwa pemerintah hanya tertarik untuk mencari verifikasi dan menggunakan saran sebagai kedok untuk keterlibatan dan dukungan publik formal.

Misalnya, serikat pekerja terlibat secara signifikan dalam pembahasan RUU Omnibus, sementara kekhawatiran yang diangkat oleh serikat pekerja dan pembela hak asasi manusia Sebagian besar diskon – Terlepas dari klaim pemerintah bahwa mereka terlibat dalam kegiatan ini. Pemerintah juga telah memanfaatkan pembuatan bir Polarisasi Lebih lanjut menghasut ketidakpercayaan antara bagian masyarakat sipil dan di antara kubu yang berbeda, P
embingkaian
Sebagai suara yang adil.

Secara formal, pemerintah Indonesia mengakui pentingnya masyarakat sipil yang berkomitmen terhadap demokrasi negara – RBJP secara eksplisit menyatakan tujuannya untuk meningkatkan organisasi masyarakat sipil dan memastikan perlindungan kebebasan berbicara. Pertanyaannya adalah apakah pemerintah bersedia memperluas saluran dialog kebijakan bagi mereka yang memiliki perspektif politik berbeda dan meninggalkan posisi ‘dukung kami atau Anda lawan kami’.

Sudah saatnya pemerintah Indonesia mulai menerapkan rencana etis yang dituangkan dalam dokumen dan pernyataan resmi untuk menunjukkan komitmennya terhadap integrasi demokrasi, terutama terkait dengan ruang demokrasi yang lebih luas di luar pemilu. Jika ini tidak dilakukan, pemerintah Indonesia akan mengembangkan demokrasi yang kosong, sekaligus memberikan lip service kepada mereka yang mengharapkan kemajuan demokrasi.

Fatila Fitri adalah peneliti independen yang berbasis di Primandari Bandung dan asisten peneliti senior di Coronet Research Project.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

Deteksimalut