Mantan Presiden Afrika Selatan Jacob Zuma menyerah kepada polisi | Jacob Zuma

Mantan Presiden Afrika Selatan Jacob Zuma ditahan polisi setelah menyerahkan diri untuk bertugas 15 bulan penjara untuk penghinaan pengadilan.

Juru bicara Kementerian Kepolisian Lirandzo Themba membenarkan bahwa Zuma, 79, berada dalam perawatan polisi, sesuai dengan putusan Mahkamah Konstitusi, pada Rabu malam. Zuma sebelumnya Yayasan mengatakan Dia akan menyerahkan dirinya.

Mahkamah Konstitusi Zuma dijatuhi hukuman minggu lalu karena menentang instruksi awal tahun ini untuk bersaksi dalam penyelidikan korupsi selama sembilan tahun berkuasa hingga 2018.

Polisi telah diinstruksikan untuk menangkapnya pada akhir Rabu jika dia gagal menyerahkan diri. Stasiun televisi Afrika Selatan menerbitkan gambar iring-iringan mobil Zuma meninggalkan rumahnya.

Sebuah pernyataan dari Zuma Foundation berbunyi: “Orang-orang Afrika Selatan dan dunia yang terhormat. Mohon diperhatikan bahwa Presiden Zuma telah memutuskan untuk mematuhi perintah pengurungan. Dia sedang dalam perjalanan untuk menyerahkan diri ke fasilitas layanan pemasyarakatan di KZN.” Dia menambahkan bahwa pernyataan lain akan menyusul di lain waktu.

Keputusan Zuma untuk mematuhi perintah Mahkamah Konstitusi muncul setelah seminggu ketegangan meningkat atas hukuman penjaranya.

Zuma dijatuhi hukuman 15 bulan penjara karena penghinaan karena dia menentang perintah pengadilan untuk bersaksi di depan panel yudisial yang menyelidiki tuduhan korupsi yang meluas selama masa kepresidenannya, dari 2009 hingga 2018.

Pendukung mantan Presiden Afrika Selatan Zuma berkumpul di Nkandla
Foto: Rogan Ward/Reuters

Dalam permohonan di menit-menit terakhir untuk menghindari masuk penjara, pengacara Zuma menulis surat kepada penjabat kepala pengadilan meminta penahanannya ditangguhkan sampai Jumat, ketika pengadilan regional memutuskan permintaannya untuk menunda penangkapan.

Pengacaranya meminta penjabat kepala pengadilan untuk mengeluarkan arahan yang mencegah polisi menangkapnya, mengklaim akan ada “kerusakan dalam hidupnya.”

Mahkamah Agung bertemu Rabu malam, menurut laporan lokal, tetapi tampaknya menolak permintaan tersebut. Zuma juga memulai dua proses pengadilan untuk menghindari penangkapan setelah dijatuhi hukuman pekan lalu.

Ketegangan politik meningkat di provinsi KwaZulu-Natal sebagai akibat dari hukuman penjara Zuma. Ratusan pendukungnya berkumpul di rumahnya selama akhir pekan dan bersumpah untuk mencegah penangkapannya, tetapi mereka pergi pada hari Minggu.

Meskipun skandal itu kini telah ternoda, Zuma telah mendapatkan reputasi sebagai penentang keras apartheid, bekas rezim di Afrika Selatan yang memerintah minoritas kulit putih yang kejam. Dia dipenjara selama 10 tahun di Penjara Pulau Robben di mana tahanan politik termasuk Nelson Mandela dan Walter Sisulu ditahan.

Reuters dan The Associated Press berkontribusi pada laporan ini

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

Deteksimalut