Locatelli memimpin Italia setelah Swiss ke babak sistem gugur Euro 2020 | Euro 2020

Ini bukan manuver. Enam hari memasuki Euro 2020, Italia menjadi tim pertama yang lolos ke babak sistem gugur berkat dua gol luar biasa dari Manuel Locatelli dan satu lagi dari Ciro Immobile, dan penampilan kekuatan kolektif yang seharusnya menjaga seluruh lapangan tetap terkendali. Antusias dan bersatu, cepat menguasai bola dan predator tanpanya, efisien dan menghibur, tim Italia ini telah membuka kejuaraan sejauh ini, dan ini dia. Swiss Dia tidak punya jawaban.

Ada sesuatu tentang pemenang gelar Liverpool 2019-20 dalam diri Roberto Mancini Italia sisi, formasi 4-3-3 yang benar-benar modern dengan penampilan profil tinggi yang berani, sayap kompak yang bagus dan kemampuan untuk mengontrol menikung tanpa fetishnya sama sekali. Di tengah suasana karnaval Stadio Olimpico, Italia Menempatkan permainan ke tempat tidur dalam waktu satu jam, memperpanjang rekor tak terkalahkan mereka menjadi 29 pertandingan, di mana 10 pertandingan terakhir adalah kemenangan clean sheet.

Kemenangan 3-0 atas Turki pada hari Jumat sangat mengesankan. Pertanyaan sebenarnya, dalam konteks kehancuran internal Turki melawan Wales pada hari sebelumnya, adalah apakah mereka dapat menawarkan perlakuan yang sama kepada lawan yang lebih unggul. Itu banyak dijawab dalam setengah jam pertama yang merajalela di mana Italia mendorong tim Swiss dengan serangan cepat khasnya dan permainan menekan yang terkoordinasi, yang layak untuk dipimpin oleh Locatelli.

Mancini memiliki kemewahan untuk menunjuk tim yang hampir tidak berubah, dengan Giovanni Di Lorenzo menggantikan Alessandro Florenzi yang cedera di bek kanan, dan Francesco Acerbi dari Lazio menjadi pemain pengganti pada babak pertama untuk kapten Giorgio Chiellini yang cedera. Terlepas dari itu, itu cukup banyak bisnis seperti biasa.

Jorginho, Locatelli dan Nicolo Parilla mendominasi lini tengah. Leonardo Spinazzola sekali lagi menjadi bahan bakar kehadiran bek kiri ke depan. Immobile seharusnya membuat Italia unggul setelah 10 menit putaran dan umpan indah untuk Spinazzola.

Ciro Immobile mencetak gol ketiga untuk Italia
Ciro Immobile mencetak gol ketiga untuk Italia terlambat. Foto: Alessandra Tarantino/Reuters

Gol yang dianulir oleh Chiellini – dia menyentuh bola sesaat sebelum melepaskan tendangan sudut Lorenzo Insigne dari jarak dekat – hanya memberikan jeda sementara. Pada menit ke-26, Locatelli naik untuk memainkan bola yang bagus dengan kaki kirinya, untuk pertama kalinya, di depan Domenico Berardi di sayap kanan. Alih-alih mengagumi hasil karyanya, dia terus berlari. Saat Berardi berbelok, berbelok, dan menyilang, Locatelli berada dalam posisi sempurna untuk memanfaatkan bola, setelah berlari sejauh 50 yard penuh untuk menyelesaikan gerakan yang telah dimulainya.

Swiss tidak buruk, seperti itu: tidak seperti Turki, Anda setidaknya dapat melihat kerangka rencana, mengolah bola di samping sebelum melepaskan Haris Seferovic dan Brill Embolo di depan. Tetapi ketika mereka dengan tidak sabar mencoba membangun, mereka mendapati diri mereka disergap oleh gelombang biru yang berurutan. Dengan Acerbi dan Leonardo Bonucci melahap segala sesuatu di udara, bola panjang juga bukan pilihan. Jadi, karena kehabisan ide, mereka hanya duduk: penonton di pertandingan kejuaraan mereka.

Babak kedua dimulai setidaknya dengan lebih adil, saat Swiss sedikit maju dan menikmati beberapa penguasaan bola. Ini juga ternyata merupakan delusi yang kejam. Faktanya, ini hanya Italia yang memainkan tanda waktu, mengatur napas, mengundang tekanan untuk menciptakan ruang bagi diri mereka sendiri. Enam menit memasuki babak pertama, Locatelli bergegas kembali ke ruang itu, mengambil umpan Parilla yang tidak terkompresi, dan melihat untuk melihat para pemain bertahan Swiss berdiri di depannya.

Penggemar Italia di zona penggemar di Piazza del Popolo di Roma
Fans Italia yang ceria di zona penggemar di Piazza del Popolo di Roma. Foto: Filippo Monteforte/AFP/Getty Images

Jadi dia membiarkan Locatelli terbang dari jarak 22 yard. Itu adalah jenis kontak lembut, jenis penerbangan bola, jenis pukulan yang memuaskan terhadap jaring, yang akan memberi sinyal kepada Locatelli bahwa ini adalah salah satu dari malam-malam itu: ketika planet-planet sejajar dan panjang gelombangnya tepat dan semuanya berfungsi dengan baik. . Yan Somer tidak repot-repot bergerak.

Jadi, dengan kemenangan yang dicapai, bagian informal malam itu bisa dimulai. Insigne dan Berardi diberi waktu istirahat 20 menit terakhir; Di Lorenzo menempatkan kedewasaannya di garis gawang untuk memblokir tembakan dari Xherdan Shaqiri yang mengecewakan; Gianluigi Donnarumma, yang baru-baru ini bergabung dengan Paris Saint-Germain, menyelamatkan dengan baik dari pemain pengganti Steven Zuber.

The Fiver: Berlangganan dan dapatkan email sepakbola harian kami

Dengan dua menit tersisa, Immobile akhirnya mencetak gol, mencetak gol dari jarak jauh setelah Rafael Tolói merebut bola ke atas lapangan. Dua pertandingan di Italia terlihat seperti tim tanpa kelemahan serius.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

Deteksimalut