Deteksimalut

Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News di Indonesia diperbarui dan diterbitkan

Kritikus Kremlin Alexei Navalny “bisa mati kapan saja”: Dokter | Berita Vladimir Putin

Seorang dokter mengatakan pemimpin oposisi Rusia yang dipenjara berisiko terkena serangan jantung dan kerusakan ginjal beberapa minggu setelah mogok makan.

Seorang dokter mengatakan kepada pemimpin oposisi Rusia yang dipenjara Alexei Navalny, yang telah memasuki minggu ketiga aksi mogok makan, bahwa kesehatannya memburuk dengan cepat dan bahwa kritikus Kremlin berusia 44 tahun itu mungkin di ambang kematian.

Dokter Yaroslav Ashikmen mengatakan, pada hari Sabtu, bahwa hasil tes yang dia terima dari keluarga Navalny menunjukkan bahwa dia memiliki kadar kalium yang sangat tinggi, yang dapat menyebabkan serangan jantung, dan peningkatan kadar kreatinin mengindikasikan gangguan ginjal.

“Pasien kami bisa meninggal kapan saja,” katanya di Facebook.

Anastasia Vasilieva, presiden Persatuan Aliansi Dokter yang didukung Navalny, mengatakan di Twitter bahwa “tindakan harus segera diambil.”

Navalny adalah lawan paling menonjol dan gigih Presiden Rusia Vladimir Putin.

Dokter pribadinya tidak diizinkan untuk melihatnya di penjara. Dia melakukan mogok makan untuk memprotes penolakan untuk mengizinkan mereka mengunjungi mereka, karena dia mulai menderita sakit punggung yang parah dan kehilangan sensasi di kakinya.

Pada hari Jumat, Navalny mengatakan otoritas penjara mengancam akan memasukkannya ke dalam jaket terikat untuk memberinya makan secara paksa kecuali dia berhenti melakukan mogok makan.

Layanan Penjara Rusia mengatakan Navalny menerima semua bantuan medis yang dia butuhkan.

Navalny ditangkap pada 17 Januari ketika dia kembali ke Rusia dari Jerman, di mana dia menghabiskan lima bulan untuk memulihkan diri dari keracunan gas saraf yang dia tuduhkan di Kremlin.

Pejabat Rusia membantah terlibat dan bahkan mempertanyakan apakah Navalny telah diracuni, yang dikonfirmasi oleh beberapa laboratorium Eropa.

Dia dijatuhi hukuman dua setengah tahun penjara dengan alasan bahwa pemulihannya yang lama di Jerman melanggar hukuman percobaan yang dijatuhkan atas tuduhan penipuan dalam kasus yang menurut Navalny bermotif politik.

READ  Anthony Fauci mendesak China untuk merilis catatan medis pekerja laboratorium Wuhan