Deteksimalut

Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News di Indonesia diperbarui dan diterbitkan

Krisis Covid yang meningkat di India siap menelan daerah-daerah yang lebih padat penduduknya

Namun, secara nasional, rasa krisis meningkat, karena mayat dibakar di krematorium darurat di daerah yang paling parah terkena dampak, dan rumah sakit memasang pemberitahuan yang mengatakan bahwa mereka kewalahan.

Seorang juru bicara Rumah Sakit Sir Ganga Ram di ibukota, New Delhi, mengatakan: “Rumah sakit saat ini dalam situasi mengemis dan meminjam, yang merupakan krisis parah.”

Di negara bagian Bihar timur, Senin, muncul rekaman petugas kesehatan yang menyeret mayat di tanah ke lokasi kremasi karena kekurangan tandu. Di Uttar Pradesh, polisi telah menangkap seorang pria karena meninggalkan ibunya dengan Covid di pinggir jalan. Dia meninggal setelah dibawa ke rumah sakit.

Perasaan krisis yang akan datang di Kolkata telah dikonfirmasi oleh laporan di The Times of India, yang mengutip petugas medis yang mengatakan bahwa 45-55 persen orang yang menjalani tes COVID-19 dinyatakan positif, dibandingkan dengan hanya sekitar lima persen pada awal April.

Pakar medis mengatakan layanan kesehatan di kota-kota provinsi seperti Kolkata kurang siap untuk menangani gelombang kedua dibandingkan Delhi dan Mumbai. Sementara di pedesaan India, bantuan yang diberikan kepada pasien Covid hampir tidak ada.

Seorang penduduk distrik Aurangabad di Bihar – negara bagian termiskin di India – mengatakan kepada The Telegraph: “Daerah saya berpenduduk 5.000 tetapi tidak ada pusat kesehatan dan tidak ada tim medis yang berkunjung ke sini.

“ Ratusan orang termasuk saya sakit dan gejala Covid, tapi tidak ada fasilitas tes [are] Tersedia. Orang-orang mati tanpa mengetahui bahwa mereka mengidap Covid. “

READ  Negosiator Iran: Sanksi AS terhadap minyak, dia mengharapkan bank mengangkat berita Iran