Kepercayaan Eropa terhadap Uni Eropa Terkena Respons Virus Corona | Uni Eropa

Sebuah jajak pendapat besar menunjukkan bahwa kepercayaan pada kemampuan UE untuk menangani krisis telah terpukul dari Covid-19, tetapi ketidakpuasan dengan sistem politik nasional bahkan lebih tinggi, dan kebanyakan orang masih mendukung keanggotaan UE dan menginginkan blok yang lebih kuat dan lebih kooperatif.

Penulis laporan menyarankan bahwa pemungutan suara harus menjadi peringatan untuk Brussels, memperingatkan bahwa sementara dukungan publik untuk proyek Eropa yang lebih luas tetap tinggi di banyak negara, itu rapuh dan tidak akan mudah lepas dari kekecewaan.

Mereka mengatakan Eropa “membedakan antara perlunya kerja sama dan solidaritas di tingkat Eropa, dan kepercayaan mereka pada UE untuk menyediakannya”, dan tidak senang bahwa blok itu “melewatkan kesempatan untuk membuktikan nilainya”.

Voting juga disarankan Brixi Ini telah mengubah pandangan orang Eropa tentang Inggris, dengan pandangan yang berlaku sekarang melihat Inggris – seperti AS – sebagai “mitra yang diperlukan” untuk “bekerja sama secara strategis” daripada sekutu, dan satu dari empat orang Jerman dan satu dari lima responden Prancis Orang-orang Spanyol menganggapnya sebagai saingan atau lawan.

Laporan yang diterbitkan oleh Dewan Eropa untuk Hubungan Luar Negeri (ECFR) Pada hari Rabu, dia menyarankan respons awal blok yang lemah terhadap pandemi dan Peluncuran vaksin awal yang lambat Dia telah memberikan pukulan berat untuk kepercayaan pada kemampuannya.

Di setengah negara yang disurvei, sebagian besar responden memiliki sedikit kepercayaan pada UE atau mengatakan kepercayaan mereka telah memburuk, dengan mayoritas di Prancis (62%), Italia (57%), Jerman (55%), Spanyol (52%) dan Austria (51%) mengatakan proyek UE “dinonaktifkan”.

Namun, kekecewaan terhadap politik nasional lebih tinggi, dengan 80% responden di Italia dan Spanyol, 66% di Prancis, 60% di Portugal, 55% di Polandia, dan 54% di Hungaria mengatakan sistem politik domestik mereka “terganggu”.

Selain itu, di semua kecuali satu negara, mayoritas responden masih merasa bahwa keanggotaan UE adalah “hal yang baik” untuk negara mereka (kecuali Prancis, di mana jumlah responden terbesar mengatakan keanggotaan adalah “tidak baik atau buruk”) .

Survei mengungkapkan perasaan luas bahwa 27 anggota harus bekerja sama lebih banyak, dengan mayoritas di semua 12 negara yang disurvei kecuali Prancis dan Jerman – di mana ada minoritas yang signifikan di masing-masing 47% dan 45% – mengatakan pandemi virus corona menunjukkan perlunya Lebih. kerja sama.

Meski frustrasi, peserta di delapan dari 12 negara masih melihat Uni Eropa sebagai kunci pemulihan negara mereka dari krisis virus corona.

Di setiap negara yang disurvei, mayoritas responden – dipimpin oleh Portugal dengan 91%, Spanyol 80%, Italia 77% dan Polandia 68% – mengatakan mereka ingin melihat Uni Eropa mengadopsi tanggapan yang lebih terpadu di masa depan terhadap krisis global. dan tantangan.

Multilateralis juga mengatakan ingin melihat UE memainkan peran yang lebih tegas di panggung dunia, misalnya dengan membela hak asasi manusia dan supremasi hukum ketika dilanggar di negara-negara seperti Turki dan China, dengan mengutamakan nilai-nilai demokrasi dan tata kelola. hukum di dalam blok.

Penulis laporan, Susie Denison dan Jana Puglierin, rekan kebijakan di ECFR, mengatakan masih ada konsensus umum yang luas untuk kerja sama dan kolaborasi Eropa yang lebih besar pada tantangan internasional utama, tetapi masih goyah.

“Fakta bahwa dua negara terbesar dan paling berpengaruh di UE – Prancis dan Jerman – kurang yakin akan perlunya kerja sama Eropa menggarisbawahi urgensi bahwa UE perlu meningkatkan permainannya,” tulis para penulis.

Kedua negara memiliki pemilihan nasional penting yang akan datang tahun depan, yang dapat menimbulkan tantangan bagi para pemimpin UE. Data survei kami menunjukkan bahwa UE telah kehabisan peluang kedua.”

Mereka mengatakan para pemimpin UE memiliki kesempatan di KTT G7, NATO, UE dan AS musim panas ini untuk “memulai kembali konsensus permisif proyek Eropa”, tetapi mereka harus menghindari “melewati lembaga atau terlalu menjanjikan”.

Sebaliknya, kata mereka, mereka harus fokus pada “memainkan peran di mana mereka dapat benar-benar memajukan upaya pemerintah nasional, dan di mana publik Eropa ingin melihat mereka berpartisipasi”, seperti hak asasi manusia, supremasi hukum, dan nilai-nilai demokrasi. .

Mereka mengatakan bahwa pemulihan pascapandemi akan sangat penting. “Komisi tidak dapat membuat kesalahan yang sama karena mengorganisir pemulihan ekonomi blok itu,” kata Denison. “Dana pemulihan, dengan mengantarkan pertumbuhan hijau inklusif, bisa menjadi kisah sukses UE berikutnya.”

Puglierin menambahkan bahwa data menunjukkan bahwa orang Eropa menginginkan “kepemimpinan yang tegas yang memprioritaskan multilateralisme, dan memperjuangkan dan mempertahankan nilai dan kepentingan mereka di panggung dunia”. Lebih baik bagi VIP di UE untuk mendengarkan dan bertindak sesuai dengan itu. Mereka mungkin tidak mendapatkan kesempatan lagi.”

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

Deteksimalut