Kami bertanya kepada para ilmuwan apa yang akan dilakukan varian omicron ke Amerika Serikat

Jika Anda ingin memahami dengan baik bagaimana varian omicron dari COVID-19 akan menyebar di Amerika Serikat, lihat saja ke seberang lautan. Dalam Inggris Raya dan Afrika Selatan — dua negara di mana varian omicron dengan cepat menjadi lebih dominan daripada delta, atau sudah — tingkat infeksi melonjak, sebagian besar karena variannya jauh lebih mudah menular. Sementara bukti saat ini menunjukkan pasien yang terkena omicron cenderung tidak memerlukan rawat inap atau meninggal, tingkat infeksi yang besar telah memberikan tekanan besar pada infrastruktur kedua negara.

Sekarang omicron telah menghiasi pantai Amerika Serikat, kita tampaknya berada di fase awal dari apa yang dialami negara-negara tersebut sekarang. Di Kota New York, persentase orang yang dites positif COVID-19 berlipat ganda dalam tiga hari minggu ini, dengan penasihat Walikota Bill de Blasio mengaitkan lonjakan tersebut dengan varian omicron. Selama briefing hari Selasa untuk Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), pejabat tinggi kesehatan federal mengatakan kepada wartawan bahwa telah terjadi lonjakan tujuh kali lipat dalam prevalensi varian omicron selama satu minggu.

Meskipun lonjakan dapat mereda setelah musim semi, mereka menambahkan bahwa jika tren saat ini bertahan, mungkin juga ada krisis kesehatan masyarakat. Hal ini terutama terjadi jika varian delta terus mendatangkan malapetaka, dan epidemi influenza memperburuk masalah yang disebabkan oleh pasangan galur COVID-19. Skenario pertama sudah terjadi dan yang terakhir semakin masuk akal, setidaknya berdasarkan jadwal yang telah ditetapkan para ilmuwan ketika varian omicron kemungkinan akan melonjak di Amerika Serikat.

“Berdasarkan data dari Afrika Selatan dan Eropa, kami dapat memperkirakan peningkatan yang signifikan dalam jumlah kasus di AS dalam beberapa minggu ke depan,” kata Dr. Stephen Goldstein, profesor di Eccles Institute of Human Genetics di University of Utah, kepada Salon melalui email. “Ada kemungkinan bahwa jumlah kasus puncak akan melebihi puncak musim dingin lalu.”

Dr. Georges Benjamin, direktur eksekutif American Public Health Association, memperkirakan bahwa omicron akan menjadi varian dominan di Amerika Serikat dalam tiga hingga enam bulan.

“Ini didasarkan pada tingkat penularannya yang tinggi, jumlah signifikan orang yang tidak divaksinasi, dan tingkat infeksi terobosan untuk orang yang divaksinasi lengkap tetapi tidak divaksinasi,” Benjamin menjelaskan secara tertulis. “Terobosan infeksi pada orang yang sepenuhnya divaksinasi dan dikuatkan memang terjadi, tetapi pada tingkat yang lebih rendah.”

Masalah mendasarnya adalah bahwa varian omicron lebih menular daripada sebelumnya. Ketika datang untuk menghentikan pandemi, ada beberapa hal yang ditakuti oleh para ahli epidemiologi selain bug yang sangat menular.

Memang, Dr. Russell Medford, ketua Pusat Inovasi Kesehatan Global dan Pusat Koordinasi Krisis Kesehatan Global, mengatakan kepada Salon melalui email bahwa ia mengharapkan varian omicron mendominasi di Amerika Serikat, seperti yang terjadi di Inggris saat ini, karena “varian omicron secara signifikan lebih menular daripada delta.”

Dr. Monica Gandhi, dokter penyakit menular dan profesor kedokteran di University of California–San Francisco, juga mengatakan bahwa varian omicron “lebih menular dan akan menyebabkan gelombang infeksi baru,” tetapi menambahkan bahwa “sekarang ada bukti bahwa Omicron kurang parah dari strain sebelumnya.” Apa yang belum diketahui para ilmuwan, tambahnya, adalah “apakah ini karena peningkatan imunitas seluler pada populasi pada Desember 2022 versus sifat bawaan dari strain yang membuatnya kurang ganas.”


Ingin lebih banyak cerita kesehatan dan sains di kotak masuk Anda? Berlangganan buletin mingguan Salon Ilmuwan Vulgar.


Di luar penularan, kekhawatiran terbesar berikutnya dengan omicron adalah pertanyaan tentang resistensi vaksin. Dalam enam bulan terakhir, penyebaran varian delta ditumpulkan oleh jumlah orang Amerika yang divaksinasi — dan sementara delta agak resisten terhadap vaksin, sebagian besar rawat inap dan kematian COVID-19 di Amerika Serikat termasuk di antara yang tidak divaksinasi, mendorong kepala CDC untuk menjuluki situasi “pandemi orang yang tidak divaksinasi.”

Namun omicron mungkin bahkan lebih resisten terhadap vaksin daripada delta, terutama karena alasan yang berkaitan dengan mutasi pada protein spike. B.1.1.529 (nama resmi varian omicron) memiliki 30 mutasi yang terletak di dekat protein lonjakan — yang mengkhawatirkan terutama karena vaksin mRNA yang diproduksi untuk COVID-19 secara khusus menargetkan protein itu. Protein lonjakan terdiri dari paku yang menonjol dari sekitar bola pusat virus SARS-CoV-2 seperti duri pada bulu babi. Virus menggunakan duri-duri itu untuk memasuki sel-sel tubuh, seperti penusuk yang digunakan untuk membuka gembok, sementara vaksin yang ada membantu sel-sel seseorang memproduksi protein seperti yang ada pada duri-duri yang dilawan oleh sistem kekebalan tubuh. Jika mutasi cukup mengubah protein lonjakan, sistem kekebalan tubuh mungkin kurang mahir mengenali virus, karena telah dipersiapkan untuk melawan versi lonjakan yang berbeda.

“Dua vaksinasi, biasanya dari vaksin mana pun, hampir tidak menawarkan perlindungan terhadap infeksi dan penularan,” Dr. William Haseltine, pendiri dan mantan CEO Human Genome Sciences dan saat ini ketua dan presiden think tank kesehatan global Access Health International , kepada Salon. “Tiga vaksinasi hanya menawarkan perlindungan yang sangat sementara setelah tiga bulan.”

William Haseltine, pendiri dan mantan CEO Human Genome Sciences dan saat ini ketua dan presiden think tank kesehatan global Access Health International, mencatat bahwa vaksin mahir mengurangi rawat inap dan kematian, bahkan mungkin sebanyak sepuluh kali lipat, tetapi “akan tidak menghilangkannya.” Dan, dia menambahkan, vaksin “tidak akan menghindarkan mereka yang terinfeksi dari Anda yang tidak terlindungi dari konsekuensi penyakit, yang bisa sangat serius.” Itu karena vaksinnya bersifat defensif, kata Haseltine: vaksin itu tidak menghentikan virus masuk ke dalam tubuh, hanya melawannya begitu masuk ke dalam tubuh.


Ingin lebih banyak cerita kesehatan dan sains di kotak masuk Anda? Berlangganan buletin mingguan Salon Ilmuwan Vulgar.


Goldstein menarik perhatian pada peringatan yang berbeda terhadap keuntungan tak terbantahkan dari kekebalan yang sudah ada sebelumnya (baik melalui vaksinasi atau infeksi).

“Sementara mendorong secara individu, lonjakan yang akan datang ini hampir pasti akan menghasilkan infeksi yang cukup parah untuk membanjiri sumber daya perawatan kesehatan yang sudah terbengkalai,” kata Goldstein. “Vaksinasi ganda atau infeksi sebelumnya, meskipun kemungkinannya menumpulkan tingkat keparahan, tidak akan memberikan perlindungan substansial dari infeksi dan penularan omicron selanjutnya. Sangat penting bagi orang untuk divaksinasi dan/atau ditingkatkan sesegera mungkin untuk melindungi diri mereka dari lonjakan omicron yang akan segera terjadi. “

Medford tampak lebih optimis dalam penilaiannya. Setelah menulis kepada Salon bahwa tampak jelas bahwa varian omicron memiliki “jauh lebih tahan daripada delta terhadap antibodi penetral yang dihasilkan oleh vaksin mRNA lini pertama kami, dan terlebih lagi dengan jenis vaksin lain,” ia menambahkan bahwa “untungnya, dosis ketiga dari vaksin mRNA, atau booster, tampaknya sebagian besar mengoreksi resistensi vaksin ini.” Dia mengatakan dia berpikir kemungkinan bahwa vaksin mRNA tetap efektif, “terutama dengan booster dosis ketiga,” ketika datang untuk mencegah rawat inap dan kematian akibat infeksi varian omicron yang serius, meskipun dia menambahkan ini belum didokumentasikan secara resmi.

Ketika datang ke konsekuensi jangka panjang dari varian omicron dalam hal pandemi COVID-19, dua ahli yang berbicara dengan Salon menggunakan kata yang sama – “endemik.”

“Pandemi sedang menuju fase endemik,” kata Benjamin kepada Salon. “Ini berarti akan ada wabah episodik yang akan dikelola dengan balapan kontak, karantina individu, penutupan kegiatan atau acara yang ditargetkan dan vaksinasi/vaksinasi ulang untuk orang yang membutuhkannya. Akhirnya ketika penyakit menjadi kurang parah/mematikan, beberapa tindakan kesehatan kemaluan ini mungkin akan terjadi. santailah.”

Medford memiliki pengamatan serupa.

“Varian COVID-19 seperti omicron dan lainnya di masa depan akan menjadi ciri endemik penyakit ini seperti influenza musiman,” jelas Medford. “Data hari ini dengan vaksin saat ini menjanjikan bahwa vaksinasi penuh (3 dosis) tetap efektif bahkan dalam menghadapi varian virus baru dan berbeda secara struktural.”

Jika COVID-19 benar-benar akan menjadi endemik, maka mungkin pembuat kebijakan perlu mempertimbangkannya. Ke depan, Gandhi (yang tidak menggunakan kata “endemik” dalam emailnya) menyarankan bahwa mungkin bijaksana bagi pejabat kesehatan masyarakat untuk mendasarkan kebijakan mereka pada rawat inap daripada infeksi, mengingat varian omicron dapat menyebabkan lonjakan kasus ringan.

“Kami cenderung mendapatkan banyak kasus dengan omicron di seluruh dunia tetapi – karena tingkat keparahan penyakit berkurang – dampak varian ini (dan pembatasan seperti mandat masker dan batas kapasitas) harus didasarkan pada metrik rawat inap untuk COVID-19,” Gandhi menunjukkan. “Jika varian omicron dapat menular tetapi menyebabkan penyakit yang tidak terlalu parah, kemungkinan besar akan ditemukan individu yang tidak divaksinasi, yang menyebabkan lebih banyak kekebalan pada populasi tersebut, dan menginfeksi bahkan individu yang divaksinasi, meningkatkan kekebalan mereka lebih jauh — yang akan mempercepat lebih banyak kekebalan dan mudah-mudahan membuat pandemi tenang sendiri di seluruh dunia.”

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

Deteksimalut