Deteksimalut

Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News di Indonesia diperbarui dan diterbitkan

Joy, Memang: Reuni yang membahagiakan memenuhi bandara Auckland saat gelembung dimulai melalui Tasman | Selandia Baru

Lisa Titai memperingatkan putranya tentang sakit ketika dia menjemputnya dari bandara Auckland. “Saya pikir mungkin ada media,” jelasnya.

Dia tidak salah.

Ketika saya memasuki aula kedatangan pada Senin sore, Titai, seperti ratusan orang lainnya yang telah terbang ke Selandia Baru pada hari pertama saya menelepon. Bepergian melalui “gelembung” Tasman Dengan Australia, kewalahan; Kilatan kamera, para jurnalis berbondong-bondong mengantisipasi, dan kemudian, mendorong kerumunan, orang-orang yang sudah dia temui. Air mata kepang.

“Saya seharusnya berada di sini untuk menghadiri pemakaman,” katanya. “Paman saya dirawat di rumah sakit dan memesan tiket terdekat yang bisa saya dapatkan. Tidak berhasil. Mereka melakukan pemakaman minggu lalu, tetapi saya ingin melihat putra dan cucu saya.”

Saya memiliki keluarga di seluruh North Island dan sebelum pandemi, saya sering kembali empat atau lima kali setahun. Itu sangat, sangat, sulit. “

Keluarga dan orang terkasih berpelukan setelah kedatangan mereka dengan penerbangan pendaratan perdananya di Air New Zealand saat perjalanan bebas karantina dimulai antara Australia dan Selandia Baru. Foto: Reuters

Itu terjadi berulang kali. Steve Wood sudah menangis ketika dia menjadi hiruk-pikuk. Begitu pula ibunya, Nareli. Wood berharap untuk kembali pada Natal tahun lalu, tetapi wabah virus Covid di kota asalnya, Sydney, telah menunda dimulainya pembebasan karantina yang telah lama ditunggu-tunggu untuk kedatangan di Australia.

Ketika akhirnya diumumkan dua minggu lalu, Anda tidak membuang waktu.

“Seolah-olah saya harus berada di sini secepat mungkin,” katanya. “Saya belum kembali sejak 2019, hari-hari telah kembali.”

Narelli tidak bisa berkata-kata: “Senang sekali bisa mendapatkan dia kembali”

Jadi saya pergi setiap sore. Aliran adegan emosional bandara yang tak ada habisnya, seolah-olah seseorang telah mengatur pemeragaan montase perdana Love Actually secara berkelompok. Sulit untuk tidak bergerak. Tidak hanya melalui reunifikasi tetapi juga melalui hubungan mendalam yang dimiliki oleh kedua negara pulau ini.

Berlangganan untuk menerima berita terpenting dari Guardian Australia setiap pagi

Berlangganan untuk menerima berita terpenting dari Guardian Australia setiap pagi

Awak malam tidak tidur pada malam sebelum penerbangan, dan di ruang tunggu keberangkatan di Bandara Sydney, dia menjelaskan bahwa dia tidak menyadari bahwa pesawat itu adalah pesawat “bebas karantina” pertama yang meninggalkan Australia demi Selandia Baru Sejak epidemi memaksa penutupan perbatasan antara kedua negara ini lebih dari setahun yang lalu.

Dia hanya ingin melihat teman-temannya. Di Oakland, dia dan teman dekat Lily Sixmith gemetar saat mereka berpelukan.

“Begitu saya melihat Oakland dari pesawat, saya mulai menangis,” katanya. “Aku berantakan.”

‘Risiko yang sebanding dengan risikonya’

Bandara Auckland dan maskapai penerbangan yang menyuplai penerbangan telah bekerja keras untuk menciptakan momen media ini – sebuah pita suara yang memainkan lagu Dave Dobbyn yang sama berulang-ulang sepanjang sore (Selamat Datang di Rumah / Selamat Datang / Selamat Datang Anda) dan Sampanye Jetstar disajikan di ruang tunggu keberangkatan – mungkin maskapai penerbangan hemat pertama di dunia – sebelum penerbangan pertama yang berangkat dari Sydney.

Dan dengan alasan yang bagus. Senin mungkin hari reuni tapi ada banyak perjalanan gelembung. Epidemi telah memusnahkan maskapai penerbangan dan industri pariwisata. Menurut Tourism Australia, 8.000 pengunjung internasional datang di bulan Januari – turun 99% dari tahun sebelumnya.

Bagi kedua negara, menarik pengunjung dari seberang parit adalah jalur kehidupan yang penting, terutama karena penundaan peluncuran vaksin telah memaksa politisi untuk memperingatkan perjalanan internasional lainnya yang mungkin memerlukan waktu istirahat.

Orang-orang tersayang disambut dari pelayaran kedua Transit Tasman yang bebas karantina
Orang-orang tersayang disambut dari pelayaran kedua Transit Tasman yang bebas karantina. Foto: Fiona Goodall / Getty Images

Sementara Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern mengatakan pada hari Senin bahwa pemerintahnya sedang menjajaki opsi untuk gelembung perjalanan dengan negara-negara bebas Covid lainnya di Pasifik, itu tidak akan terlihat lagi. Demikian pula, Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengatakan Minggu bahwa Australia “tidak terburu-buru untuk membuka perbatasan itu” ke negara lain.

Pertanyaannya sekarang adalah apakah gelembung antara kedua negara ini akan memberikan keuntungan ekonomi nyata bagi industri pariwisata yang hancur, setelah gelombang reunifikasi pertama.

Pada periode sebelum Covid, Australia merupakan sekitar 40% dari pengunjung internasional ke Selandia Baru dan menghabiskan $ 2,7 miliar pada 2019. Orang Selandia Baru menghabiskan jumlah yang kurang lebih sama – $ 2,6 miliar pada 2019, meskipun pasar pariwisata Australia yang lebih besar berarti mereka menghasilkan uang. naik sekitar 15% Hanya pengunjung yang ada.

Tetapi pejabat pariwisata memiliki pandangan yang jelas tentang disinsentif.

Mungkin dia memahami risiko politik menyambut warga Australia jika ada wabah – jajak pendapat baru Oleh Research New Zealand untuk RNZ Menemukan bahwa 22% penduduk Selandia Baru bersikap netral tentang gelembung dan 28% menentang pembukaan – Ardern telah memperingatkan kemungkinan tinggi wabah Covid-19 baru yang berarti gelembung perjalanan dapat meledak kapan saja.

Faktanya, para pendatang baru diperingatkan pada hari Senin bahwa mereka dapat dikarantina jika terjadi wabah.

Tetapi terlepas dari sikap hawkish, Ardern tampak tersiram antusias pada hari Senin, mengatakan dia secara pribadi mengalami beberapa kegembiraan yang menyambut gelembung perjalanan. “Saya, seperti banyak orang Selandia Baru, punya teman dan keluarga di Australia,” katanya, termasuk beberapa yang “sangat ingin kembali ke Selandia Baru.”

“Saya tahu betapa antusiasnya hal itu disambut, dan saya sangat senang tentang itu,” katanya. “Sangat menyenangkan bisa menyambut sepupu Tasman kita yang tidak dikarantina ke Aotearoa.”

Namun, tingkat ketidakpastian ini dapat berarti bahwa banyak wisatawan akan menunda perjalanan sambil menunggu untuk melihat perkembangannya. Pariwisata Selandia Baru menerima ini, mengatakan model skenarionya menunjukkan dibutuhkan waktu hingga Januari 2022 bagi Australia untuk mencapai pemulihan 80% ke level sebelum Covid 19.

Dan sementara penerbangan awal Jetstar pada hari Senin sibuk, permintaan turun di kemudian hari.

Namun, ada tanda-tanda yang menggembirakan. Emmanuel Samaras, 16, menjelaskan bahwa dia dan orang tuanya pergi ke Selandia Baru “karena orang tuaku ingin liburan.” Ibunya, Stella, memilih perjalanan pertama “karena kami benar-benar ingin pergi”.

“Kami telah membicarakan tentang melakukan itu sejak mereka berbicara tentang gelembung dan kami hanya berpikir untuk tidak melakukannya,” kata Stella. “Ini risiko, tapi kami pikir itu sepadan dengan risikonya.”

Susu bandara $ 8,60

Penerbangan itu sendiri bukannya tanpa masalah. Sementara Jetstar berhasil mendarat di Auckland dari Sydney terlebih dahulu, itu menjadi lebih cepat ketika penerbangan ditunda selama satu jam 20 menit, sebagian berkat, kapten penerbangan memberi tahu penumpang, yang menyebabkan kebingungan dalam proses check-in. Lagipula, ini sudah lama.

Itu bukan satu-satunya penerbangan yang terlambat, dan dalam beberapa hal awal yang terlambat terasa agak meyakinkan. Setelah 13 bulan menutup perbatasan dengan pemberlakuan pandemi, ada baiknya mengetahui bahwa beberapa hal tidak pernah berubah. Antrean panjang, kursi sempit, kopi $ 8,60 di ruang tunggu keberangkatan; Semuanya masih ada, menunggumu.

Tapi, tentu saja tidak semuanya sama. Ada sampanye: disajikan kepada sekelompok penumpang bermata misterius yang menunggu di gerbang keberangkatan, dan kru berita yang mengejar gang.

Sebagian besar, penumpang di pesawat Jetstar JQ281 mengambil semua ini dengan acuh tak acuh. Ketika pesawat meninggalkan Sydney, jurnalis lain di dalam pesawat tampak bertekad untuk memberikan tepuk tangan untuk merayakan kesempatan tersebut. Tidak benar-benar lepas landas.

Jelas, sejauh yang festival mungkin coba ceritakan, perjalanan di awal pembukaan gelembung Trans-Tasman ini adalah tentang tujuan, bukan perjalanan.

READ  Gedung Putih Mengumumkan Vaksinasi Semua 100 Juta Orang Dewasa Amerika - Kebijakan AS Live | Berita AS