‘Jangan menyerah tanpa perlawanan’: Upaya Demokrat Texas untuk memblokir pembatasan pemungutan suara menggerutu | politik AS

Upaya terakhir untuk menghentikan Partai Republik Texas dari meloloskan undang-undang pemungutan suara yang luas efektif berakhir pada Kamis malam setelah cukup banyak Demokrat kembali ke ibukota negara bagian di Austin untuk memungkinkan anggota parlemen melanjutkan undang-undang.

Ini adalah coda yang datang sedikit lebih dari sebulan setelah Demokrat di dewan perwakilan negara bagian secara dramatis meninggalkan ibukota negara bagian, menyangkal kuorum Partai Republik untuk melakukan bisnis legislatif. Ketika Partai Republik mengancam mereka yang melarikan diri dengan penangkapan, upaya itu dialiri listrik Demokrat, di Texas dan di seluruh negeri, pada saat Partai Republik mampu menerobos pembatasan pemungutan suara baru di ibukota negara bagian di seluruh negeri.

Dengan kuorum yang sekarang utuh, Texas Republik diharapkan untuk segera menyetujui undang-undang yang akan melarang praktik yang diadopsi oleh pejabat pemilihan lokal untuk mempermudah pemungutan suara pada tahun 2020, termasuk pemungutan suara drive-thru dan 24 jam. Tindakan itu juga akan memberi lebih banyak wewenang kepada pemantau pemungutan suara partisan, melarang pejabat mengirim formulir permintaan surat suara yang tidak diminta, dan memberikan aturan baru, dan kemungkinan hukuman pidana, bagi mereka yang membantu orang lain dalam memberikan suara – sebuah langkah yang dapat mempersulit pemilihan. penyandang disabilitas dan lainnya untuk mendapatkan bantuan voting.

Demokrat Texas selalu mengakui bahwa Partai Republik akan dapat meloloskan undang-undang tersebut. Tetapi dengan menolak kuorum, mereka berharap untuk mengulur waktu bagi Demokrat di Kongres untuk meloloskan undang-undang pemungutan suara federal yang baru untuk menumpulkan tindakan itu. Texas. Mereka menghabiskan sebagian besar dari enam minggu terakhir di Washington, melobi Demokrat untuk melakukan hal itu.

Demokrat di Kongres telah berjanji mereka akan segera bergerak maju dengan dua undang-undang hak suara yang signifikan, termasuk satu yang akan mengharuskan Texas, di antara negara bagian lain, untuk memiliki undang-undang pemungutan suara yang disetujui oleh pemerintah federal sebelum berlaku.

Tiga Demokrat yang kembali pada hari Kamis menunjuk ke kemungkinan tindakan federal sebagai pembenaran untuk kembali. Tetapi orang lain di kaukus terus menjauh dari gedung DPR dan secara terbuka mengkritik rekan-rekan mereka karena kembali, mengatakan itu sama saja dengan mengabaikan upaya tersebut.

“Itu mengecewakan pada banyak tingkat yang berbeda,” kata Jasmine Crockett, perwakilan negara bagian Demokrat dari Dallas yang mengatakan dia tidak punya rencana untuk kembali ke Austin dalam waktu dekat. “Kita seharusnya menjadi keluarga.”

Crockett juga termasuk di antara hampir tiga lusin Demokrat yang merilis pernyataan pada hari Jumat yang mengatakan bahwa mereka “dikhianati dan patah hati” karena rekan-rekan mereka telah kembali ke gedung DPR. “Tekad kami kuat dan pertarungan ini belum berakhir,” kata mereka.

Kaukus secara luas dibagi menjadi tiga kubu dalam hal strategi, menurut Rafael Anchía, seorang Demokrat Dallas yang memimpin Kaukus Legislatif Amerika Meksiko. Satu kelompok merasa strategi terbaik adalah kembali ke Austin dan mencoba bernegosiasi dengan Partai Republik di legislatif, sementara yang lain ingin mempertahankan pengaruh dengan menjauh dari gedung DPR dan bernegosiasi. Sebuah perangkap untuk kedua strategi, Anchía mengakui, adalah bahwa Partai Republik di legislatif tidak menunjukkan minat untuk bernegosiasi. Kelompok ketiga, katanya, tidak tertarik untuk kembali ke gedung DPR dalam kondisi apa pun.

“Tidak pernah ada perselisihan tentang tujuan akhir,” katanya. Ketika ada ketidaksepakatan, dia menambahkan, “itu selalu taktis.”

Dade Phelan, pembicara dari rumah Texas, minggu lalu surat perintah yang ditandatangani memberi wewenang kepada sersan bersenjata untuk menangkap Demokrat yang menolak kuorum dan membawa mereka ke gedung DPR. Tapi saat penegakan hukum mengunjungi rumah-rumah dari beberapa anggota parlemen, menurut Texas Tribune, tidak ada yang ditangkap. Beberapa Demokrat yang kembali ke negara bagian tidak terpengaruh oleh kemungkinan dibawa ke gedung DPR.

Celia Israel, seorang Demokrat yang mewakili wilayah Austin, mengatakan dia kembali ke Texas baru-baru ini untuk menangani masalah medis. Dia mengatakan minggu lalu dia sebagian besar bekerja dari rumah. Sementara dia mengatakan itu “mengganggu” untuk memiliki surat perintah penangkapannya, dia tidak akan membiarkan penegak hukum di rumahnya jika mereka muncul.

“Mereka dapat mencium Texas saya di belakang sebelum saya berjalan ke lantai rumah itu dan memberi mereka kuorum atas tagihan mengerikan yang telah mereka antre,” katanya. “Saya tidak melakukan kejahatan. Departemen keamanan publik tidak bisa masuk ke rumah saya dan menangkap saya.”

Crockett, Demokrat Dallas, juga berpraktik sebagai pengacara pembela kriminal. Dia mengatakan dia telah ke gedung pengadilan setempat dalam beberapa hari terakhir, dan meskipun itu dipenuhi dengan penegak hukum yang tahu siapa dia, tidak ada yang mencoba menahannya.

Sementara Demokrat di rumah tetap jauh dari ibukota, Carol Alvarado, seorang senator negara bagian dari Houston, juga mencoba memperlambat upaya Partai Republik. Pekan lalu, dia mengadakan rapat senat negara bagian selama 15 jam, mengajukan RUU pemungutan suara Partai Republik.

Berlari hanya dengan tidur beberapa jam dari malam sebelumnya, Alvarado mengenakan kateter – dia dilarang istirahat di kamar mandi – serta penyangga punggung dan sepatu lari yang nyaman saat dia berbicara di lantai. Begitu dia mengakhiri filibuster, Partai Republik cepat melewati tagihan.

“RUU ini pada akhirnya akan disahkan, tidak peduli apa yang kita lakukan atau katakan, itu akan berlalu,” katanya dalam sebuah wawancara. “Tetapi, hanya karena kita tidak memiliki angka-angka itu tidak berarti bahwa kita tidak dapat melawan dan menarik perhatian ke sana jika memungkinkan, jika memungkinkan, untuk memastikan orang tahu apa yang terjadi di negara bagian kita.”

Dia juga berharap Demokrat Texas akan “berfungsi sebagai motivasi, energizer, untuk badan legislatif lainnya, bahwa bahkan jika Anda kalah jumlah, jangan turun tanpa perlawanan”.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

Deteksimalut