Deteksimalut

Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News di Indonesia diperbarui dan diterbitkan

ISA – Inforial menjadi produsen bahan bakar bebas karbon pertama di Indonesia

Informal (Jakarta Post)


Senin, 31 Mei 2021

2021-05-31
09.14

c78dad32e3af0945bdb46490a800c371
4
Informal

Gratis

Perubahan iklim, didorong oleh efek rumah kaca, merupakan salah satu masalah utama dunia yang membutuhkan perhatian segera.

Studi telah menemukan bahwa emisi gas rumah kaca dari industri terutama disebabkan oleh pembakaran bahan bakar fosil untuk energi dan oleh emisi gas rumah kaca dari reaksi kimia tertentu yang diperlukan untuk menghasilkan bahan dari bahan mentah.

Sebagai pengambil keputusan, profesional dan warga negara biasa, pemerintah memiliki tanggung jawab untuk mengatasi perubahan iklim.

Pt. Ini menjelaskan mengapa Surya Isa Perkasa DPK (ESSA) berpartisipasi dalam pengurangan emisi untuk mengatasi perubahan iklim.

Dengan produksi amonia di Luke, Sulawesi Tengah, ISA telah memajukan pengembangan amonia biru, bahan bakar bebas karbon yang dapat dibakar di pembangkit listrik tenaga panas tanpa melepaskan emisi karbon.

PT Panca Amara Utama (PAU), anak perusahaan ESSA, telah menandatangani Memorandum of Understanding (MoU) dengan Japan National Oil, Gas and Metals National Corporation untuk melakukan studi kelayakan tentang cara memproduksi blue amonia di pabrik amonia PAU di Luke . Mitsubishi Corporation dan Institut Teknologi Bandung (ITP).

“Sebagai salah satu pabrik amonia terbaru dan pertama yang menerapkan teknologi amonia paling efisien di dunia, Sistem Pertukaran Reformasi KPR dan Teknologi Purification Plus, PAU berada pada posisi yang tepat untuk membantu mencapai tujuan pemerintah dalam mengurangi emisi CO2 sebesar 29 persen pada tahun 2030,” kata CEO ESSA Vinod Loroya.

Pabrik amonia greenfield pertama di dunia yang menggunakan sistem transmisi reformer KPR dan teknologi pemurnian. (./.)

Hingga saat ini, meski sebagian besar amonia yang diproduksi di Indonesia digunakan sebagai bahan baku pupuk, plastik, dan bahan kimia, harapan akan peran amonia sebagai bahan bakar bebas karbon di masa depan telah tumbuh secara signifikan karena terbukti sebagai hidrogen yang aman. pembawa, pemancar CO2 dan logistik pasokan selama pembakaran nol.

READ  Patung di dalam candi Hindu Indonesia dikatakan telah digali di dekat perbatasan Turki-Suriah

PAU diharapkan dapat menjadi produsen pertama bahan bakar bebas karbon ini di Asia Tenggara, khususnya Indonesia, dengan dukungan teknologi carbon capture, utilization and storage (CCUS), yang mampu mengkonversi seluruh kapasitas 700.000 ton per tahun.

Selain itu, mengingat konsumsi LPG Indonesia sangat bergantung pada impor, pemerintah memutuskan untuk mengurangi impor LPG secara signifikan pada tahun 2030 untuk mengurangi defisit perdagangan dan yang lebih penting, mewujudkan kemandirian energi nasional. ESSA berada dalam posisi yang sangat baik untuk membantu pemerintah dalam mewujudkan kebijakan tersebut.

“Dengan ESSA menjadi pabrik LPG milik swasta terbesar di Indonesia dan pabrik amonia berteknologi maju, kami berharap perusahaan kami akan membuka jalan bagi Indonesia untuk memainkan peran kunci dalam menyediakan bahan bakar masa depan melalui proyek Amonia Biru sambil mendukung kebijakan pemerintah.”