IMF memangkas prospek pertumbuhan global untuk 2022, pemulihan AS dan China berkurang

Stempel Dana Moneter Internasional terlihat di dekat kantor pusat Bank Dunia (kanan) di Washington, DC pada 10 Januari 2022.

Stefani Reynolds | AFP | Gambar Getty

Dana Moneter Internasional telah menurunkan perkiraan pertumbuhan global untuk tahun ini karena meningkatnya kasus Covid-19, gangguan rantai pasokan, dan inflasi yang lebih tinggi menghambat pemulihan ekonomi.

Dalam laporan World Economic Outlook yang tertunda, yang diterbitkan Selasa, IMF mengatakan pihaknya memperkirakan produk domestik bruto global melemah dari 5,9% pada 2021 menjadi 4,4% pada 2022 — dengan angka tahun ini menjadi setengah poin persentase lebih rendah. dari perkiraan sebelumnya.

“Ekonomi global memasuki tahun 2022 dalam posisi yang lebih lemah dari yang diperkirakan sebelumnya,” laporan itu mencatat, menyoroti “kejutan sisi bawah” seperti munculnya varian omicron Covid, dan volatilitas pasar berikutnya, sejak perkiraan Oktober.

Prospek yang direvisi dipimpin oleh penurunan pertumbuhan di dua ekonomi terbesar dunia; AS dan Cina.

AS diperkirakan akan tumbuh 4,0% pada tahun 2022, 1,2 poin persentase lebih rendah dari perkiraan sebelumnya karena Federal Reserve bergerak untuk menarik stimulus moneternya, bahkan ketika gangguan rantai pasokan membebani ekonomi. Prospek yang diperbarui juga menghapus paket kebijakan fiskal Build Back Better yang ditandatangani oleh Presiden Biden dari proyeksi dasarnya setelah gagal meloloskan RUU asli.

China, sementara itu, diperkirakan tumbuh 4,8% tahun ini, turun 0,8 poin persentase dari perkiraan sebelumnya di tengah gangguan yang disebabkan oleh kebijakan nol-Covid, serta “proyeksi tekanan keuangan” di antara pengembang propertinya.

Inflasi dalam fokus

Di tempat lain, masih melonjaknya kasus Covid ditambah dengan kenaikan inflasi dan harga energi yang lebih tinggi membebani perkiraan pertumbuhan secara global, terutama di Brasil, Kanada, dan Meksiko.

IMF mengatakan inflasi yang lebih tinggi akan bertahan lebih lama dari yang diantisipasi sebelumnya, tetapi menambahkan bahwa itu akan mereda akhir tahun ini, “karena ketidakseimbangan penawaran-permintaan berkurang pada 2022 dan kebijakan moneter di negara-negara besar merespons.”

Ke depan, laporan tersebut meningkatkan perkiraan pertumbuhan 2023 sebesar 0,2 poin persentase menjadi 3,8%. Namun, ia memperingatkan bahwa perkiraan tersebut menghalangi munculnya varian Covid baru, dan mengatakan setiap pengambilan akan tergantung pada akses global yang adil ke vaksin dan perawatan kesehatan.

“Perkiraan itu bergantung pada hasil kesehatan yang merugikan yang menurun ke tingkat rendah di sebagian besar negara pada akhir 2022, dengan asumsi tingkat vaksinasi meningkat di seluruh dunia dan terapi menjadi lebih efektif,” katanya.

“Penekanan pada strategi kesehatan global yang efektif lebih menonjol dari sebelumnya,” tambahnya.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

DETEKSIMALUT.COM PARTICIPE AU PROGRAMME ASSOCIÉ D'AMAZON SERVICES LLC, UN PROGRAMME DE PUBLICITÉ AFFILIÉ CONÇU POUR FOURNIR AUX SITES UN MOYEN POUR GAGNER DES FRAIS DE PUBLICITÉ DANS ET EN RELATION AVEC AMAZON.IT. AMAZON, LE LOGO AMAZON, AMAZONSUPPLY ET LE LOGO AMAZONSUPPLY SONT DES MARQUES COMMERCIALES D'AMAZON.IT, INC. OU SES FILIALES. EN TANT QU'ASSOCIÉ D'AMAZON, NOUS OBTENONS DES COMMISSIONS D'AFFILIATION SUR LES ACHATS ÉLIGIBLES. MERCI AMAZON DE NOUS AIDER À PAYER LES FRAIS DE NOTRE SITE ! TOUTES LES IMAGES DE PRODUITS SONT LA PROPRIÉTÉ D'AMAZON.IT ET DE SES VENDEURS.
Deteksimalut