Horizon Spesial: Ulasan Vaksin – Temui pahlawan super yang menyelamatkan planet | televisi

TInilah skala yang mencengangkan yang diberikan oleh Horizon’s special dalam vaksin virus corona. Di satu sisi, Anda memiliki patogen – terlalu kecil untuk dilihat dengan mata telanjang bahkan saat ia melipatgandakan jutaan yang mematikan di dalam inang, meskipun kerusakan yang ditimbulkannya cukup jelas. Oleh karena itu Anda memiliki persatuan ilmuwan di seluruh benua, masing-masing dengan dunia pengetahuan untuk ditawarkan untuk melawan musuh mikroskopis. Kekaguman terhadapnya, pemanfaatan kekuatan intelektual, logistik, dan komitmen yang diperlukan untuk menyingkat apa yang bisa dengan mudah memakan waktu satu dekade menjadi beberapa bulan semuanya dipicu oleh film Horizon berdurasi 90 menit. Vaksin (BBC Dua). Ditambah lagi, dia melakukan semuanya tanpa menghalangi sains, fakta, atau cerita itu sendiri.

Dan apa cerita. Horizon dimulai dengan Dr. George Fu Zhao dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China, yang pertama kali membaca pada 30 Desember 2019 bahwa ada sesuatu yang terjadi di Wuhan. Ini memperoleh sampel dari pasien, menggunakan teknologi pengurutan generasi berikutnya untuk mengidentifikasi patogen baru di balik penyakit baru dalam hitungan hari, dan merilis informasi secara global sehingga ahli virologi dari lima benua itu dapat bekerja. “Saya sedang berjalan-jalan di komputer saya dengan piyama saya, merancang vaksin,” kenang Dr. Teresa Lampe dari Universitas Oxford. Itu pada 1 Januari 2020.

Oxford pergi dengan vaksin virus vektor. Dr Keith Chappelle dari University of Queensland dan timnya memutuskan untuk mendapatkan vaksin protein (“jenis yang lebih sederhana,” katanya, dengan santai, sebelum menguraikan cara menggabungkan virus, bahan kimia, dan “penjepit molekuler” dari sebagian kecil HIV untuk menjaga semuanya stabil). China telah mengikuti jalur virus yang tidak aktif karena mereka memiliki bahan aktif di sekitarnya. Dan di AS, Institut Kesehatan Nasional, yang dipimpin oleh Dr. Barney Graham dan Dr. Kismekia Corbett, dan raksasa farmasi Pfizer, yang dipimpin oleh Dr. Katherine Janssen dengan Dr. Ugur Sahin dari BioNTech, memutuskan untuk menggunakan metode yang sama sekali baru – mRNA, belum pernah terlihat sebelumnya. Dilisensikan untuk digunakan pada manusia.

Chappelle ingat betapa cepatnya segalanya berubah dari “berpikir: ‘Kita bisa berpura-pura menyelamatkan dunia!” Kepada: “Ya Tuhan—itulah yang sebenarnya.” Film ini tidak secara langsung mengungkapkan maksudnya, tetapi menampilkan karakter nasional dengan setiap pilihan sesuai dengan stereotip (pilihan kuat kami, kepraktisan Cina yang kejam, semangat AS yang kuat, Australia yang menyenangkan stoicism) Bahwa Anda harus membiarkan diri Anda tersenyum.

Keahlian Horizon dalam membuat para ahli dapat dimengerti dan konsep-konsep yang tersedia tidak pernah sebaik ini. Saya bukan satu-satunya penonton yang buta huruf secara ilmiah yang memahami mekanisme di balik pengembangan vaksin lebih baik daripada sebelumnya – dan, pada kenyataannya, lebih baik dari yang dia harapkan. Penjelasannya ringan tetapi terperinci, tetapi tidak menjelaskan banyak pertimbangan lain yang harus dihadapi oleh mereka yang bekerja tentang cara membuat dan memberikan vaksinasi dan keamanan kepada tujuh miliar orang di seluruh dunia.

Sekali lagi, perbedaan ukuran membuat saya bingung. Di satu sisi adalah peralatan — material senilai $300 juta untuk memperluas kapasitas produksi Pfizer, pabrik yang digunakan kembali, freezer penyimpanan besar yang dibawa oleh puluhan orang ke gudang yang baru dibangun. Di sisi lain, individu membungkuk di atas pipet, tabung reaksi, dan titik data di layar dan melakukan tes laboratorium setelah tes laboratorium, setiap hari mendorong diri mereka sendiri hingga kelelahan dan kemudian mengemudi sendiri sedikit. Rekaman kontemporer menunjukkan beberapa abu-abu karena kelelahan. Ibu Profesor Katie Ewer meninggal ketika putrinya sedang mengerjakan penelitian sel-T yang diperlukan untuk mendukung vaksin Oxford. Tampaknya jelas, dia mungkin tidak punya waktu untuk berduka.

Kemudian uji coba kecil, uji coba yang lebih besar, masing-masing negara membuat penyesuaian sendiri untuk menyeimbangkan kebutuhan akan kecepatan terhadap risiko bahaya saat virus Covid menyebar ke seluruh dunia. Kadang-kadang, masalah sosiokultural tertentu telah mengganggu apa yang seharusnya menjadi jalur ilmiah yang mulus—ketidakpercayaan historis terhadap dokter di antara komunitas kulit hitam di Amerika Serikat, misalnya, mempersulit perekrutan sukarelawan untuk uji klinis dan program pendidikan dan dorongan diluncurkan. . Hasil eksperimen hampir di mana-mana, bagaimanapun juga, luar biasa dalam cara yang terbaik. Hanya Australia yang tidak dapat melewati garis finis (sarannya tampaknya adalah bahwa investor, termasuk pemerintah, takut akan beberapa hasil negatif – atau mungkin hanya reaksi publik yang potensial terhadap mereka – dan menarik uang mereka sebelum solusi alternatif ada) .

Film ini mencakup area yang luas tanpa kehilangan momentum. Saya menyinggung secara singkat di bagian akhir tentang perlunya menghindari rasa berpuas diri, yang akan membatalkan karya menakjubkan rakyatnya. Mengudarakannya dalam seminggu di mana para pemimpin kita kembali terbukti gagal dalam kebutuhan ini memberikannya resonansi yang tidak diinginkan. Ada begitu banyak film tentang tindakan banyak orang, yang tentu saja masih harus dibuat.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

Deteksimalut