Helikopter NASA yang inovatif melakukan penerbangan pertamanya di Mars dalam "The Wright Brothers 'Moment"

Setelah mengatasi Sebelumnya bug dalam programHelikopter Ingenuity senilai $ 80 juta milik NASA memutar baling-baling karbonnya dan diangkat dari permukaan berdebu Mars pada Senin pagi untuk menjadi pesawat pertama yang terbang di planet lain, sebuah “momen Wright Brothers” yang dapat membuka jalan bagi pesawat masa depan antar Planet.

Mengubah skala hanya pada 4 pon – 1,5 pon pada gravitasi rendah Mars – baling-baling Ingenuity 4 kaki yang berputar berlawanan arah, berputar pada lebih dari 2.500 rpm, telah diarahkan untuk mengubah nada mereka, dan “menggigit” lebih dalam ke yang tipis atmosfer Untuk lepas landas dari lantai Danau Kawah Sekitar pukul 03.30 EST.

Helikopter Mars Ingenuity NASA melakukan penerbangan perdananya
Kreativitas helikopter Mars NASA selama penerbangan pertamanya ke planet ini terlihat dalam gambar diam yang diambil dari klip video pada 19 April 2022 ini.

Laboratorium Propulsi NASA / Jet- Institut Teknologi California / Universitas Negeri Arizona

Dengan th Ketekunan Rover Melihat dari jarak yang aman, Ingenuity naik 10 kaki lurus, terbang, berbalik dan kemudian mendarat untuk menyelesaikan uji terbang yang hanya berlangsung selama 40 detik atau lebih.

Ini sudah lebih dari cukup untuk dilakukan Sejarah Luar Angkasa.

“Sekarang kita dapat mengatakan bahwa manusia telah menerbangkan helikopter ke planet lain!” MiMi Aung, manajer proyek kreativitas di Jet Propulsion Laboratory NASA, memberi tahu tim jarak sosialnya. “Kami sudah lama berbicara tentang momen Wright bersaudara di Mars, dan ini dia.

“Kami tidak tahu dari sejarah apa yang Orville dan Wilber lakukan setelah penerbangan pertama mereka yang sukses. Saya membayangkan kedua bersaudara itu saling berpelukan. Nah, saya sebenarnya memeluk Anda sekarang. … Kami terbang bersama di Mars, dan bersama-sama kami memiliki momen Wright saudara kita. “

Data yang mengonfirmasi bahwa penerbangan bersejarah itu tiba di Bumi tiga jam setelah penerbangan, dan dikirim oleh Mars Reconnaissance Orbiter NASA. Sesampai di sana, dibutuhkan data sekitar 16 menit untuk menyeberangi teluk sepanjang 178 juta mil antara Mars dan Bumi.

nasa-ingenuity-mars-Helicopter-shadow.jpg
Helikopter Ingenuity, dengan kamera diarahkan langsung ke bawah, mengambil gambar bayangannya di permukaan Mars, di antara trek dari probe.

NASA / Jet Propulsion Laboratory- California Institute of Technology

Telemetri mulai muncul di layar komputer di Jet Propulsion Laboratory setelah pukul 6:30 pagi. Pertama, tim memastikan bahwa data telah berhasil dikembalikan. Kemudian, seorang pilot Håvard Grip melihat JPL, menatap layar pajangannya dengan saksama, pada hasilnya, mengkonfirmasikan bahwa kreativitas “berputar, lepas landas, memanjat, terbang, turun, mendarat, mendarat, dan berputar ke bawah”.

“Data Altimeter menegaskan bahwa Ingenuity telah melakukan penerbangan pertama dari pesawat bertenaga ke planet lain!” Dia berkata saat para insinyur bersorak dan bertepuk tangan.

Beberapa saat kemudian, foto awal ditampilkan, termasuk video pendek dari Perseverance yang menunjukkan helikopter kecil itu terbang, melayang dan mendarat. Gambar diam hitam-putih yang tajam ditangkap oleh kamera di papan Ingenuity menunjukkan bayangan helikopter di permukaan Mars, dengan orbitnya digambarkan dengan tajam.

Ketika setiap gambar muncul di layar di depan ruang kendali, tim teknik bertepuk tangan dan bertepuk tangan dengan lega.

041921-elation.jpg
Para insinyur JPL bertepuk tangan saat video pertama dari Mars muncul, menunjukkan helikopter kecil terbang melalui atmosfer tipis Mars. Direktur proyek MiMi Aung bertepuk tangan di paling kiri.

NASA

Penerbangan singkat pertama Ebdaa dan penerbangan menanjak mungkin tampak sepele mengingat kinerja drone murah di darat. Tetapi terbang di atmosfer yang sebagian besar mengandung karbon dioksida hanya setebal 1% seperti Bumi di planet yang sangat jauh tidak mungkin untuk dikendalikan langsung oleh manusia dan di mana suhu turun hingga lebih dari 100 derajat di bawah nol setiap malam menimbulkan tantangan teknis yang sangat besar.

Berdasarkan hasil misi Ingenuity, drone yang lebih canggih pada akhirnya dapat dikirim ke Mars dan tempat lain di tata surya untuk mengangkut kamera dan instrumen ilmiah ke tempat-tempat di mana penjelajah atau akhirnya astronot tidak dapat menjangkau.

Kecerdikan dipindahkan ke Mars disematkan di perut The Tenacity Wagon, yang mendarat di Kawah Jezero Pada 18 Februari, penjelajah kemudian menembak jatuh helikopter ke permukaan dan mundur untuk mengamati yang pertama dari lima penerbangan uji terbang pendek.

Helikopter itu dilengkapi dengan dua kamera dan tidak membawa peralatan ilmiah apa pun. Itu ditambahkan ke misi Ketekunan hanya untuk menentukan kelayakan terbang di atmosfer tipis planet merah.

Membasmi masalah perjalanan kreativitas

Penerbangan uji coba awal direncanakan pada 11 April. Namun dua hari lalu, uji rotasi dibatalkan oleh program penerbangan helikopter karena gagal beralih ke mode penerbangan sesuai rencana.

Para insinyur di Jet Propulsion Laboratory meninjau telemetri dan menghasilkan dua solusi. Salah satunya memerlukan beberapa perintah tambahan untuk ditautkan ke perangkat lunak kontrol, sebuah pendekatan yang diharapkan bekerja sekitar 85% dari waktu.

Pilihan lainnya adalah mengganti perangkat lunak penerbangan dengan versi modifikasi yang ditautkan dan disimpan di pesawat Ketekunan. Ini benar-benar akan menghilangkan masalah, tetapi akan membutuhkan beberapa hari lagi untuk menerapkan dan memasukkan setidaknya elemen kecil dari risiko tambahan.

rover-copter1.jpg
Kesan seorang seniman yang menggambarkan ukuran relatif dari rover Perseverance Mars dan helikopter kreativitas yang dibawanya ke Planet Merah.

NASA / Jet Propulsion Laboratory- California Institute of Technology

Setelah analisis terperinci, tim helikopter pergi dengan opsi pertama.

Ong sebelumnya mengatakan dalam sebuah posting blog: “Solusi ini paling tidak mengganggu helikopter, sampai kami mengidentifikasi masalah (waktu baris perintah), itu berperilaku persis seperti yang kami harapkan.” “Itu yang paling jelas, karena kita tidak perlu mengubah komposisinya.”

Hingga empat penerbangan uji lagi direncanakan selama beberapa hari ke depan, mendorong helikopter ke ketinggian yang sedikit lebih tinggi dan penerbangan jarak jauh untuk menempatkan sistem kompaknya pada kecepatannya.

Kemudian, Ketekunan akan melanjutkan misi ilmiah utamanya, meninggalkan helikopter saat penjelajah mulai mencari tanda-tanda kehidupan mikroba sebelumnya di sedimen dasar danau kuno di lantai Kawah Jezero.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

Deteksimalut