Haruskah orang yang divaksinasi lengkap terus memakai masker? Para ahli menimbang.

Lebih dari 156 juta orang di Amerika Serikat telah divaksinasi lengkap. Tetapi meskipun vaksin Covid-19 sangat efektif melawan semua varian virus corona yang diketahui, termasuk Variabel delta yang sangat portabel Yang menyebar dengan cepat, beberapa komunitas dan dokter mendesak untuk kembali menggunakan masker.

Kamis , St. Louis County dan departemen kesehatan masyarakat kota Dia mengeluarkan peringatan tentang penyebaran varian delta dan menyarankan agar masker dikembalikan ke rumah, meskipun sudah divaksinasi. Awal minggu ini, itu Departemen Kesehatan Masyarakat Kabupaten Los Angeles Dan dia mengumumkan bahwa dia “sangat merekomendasikan” agar semua orang memakai moncong di dalam ruangan, setelah peningkatan kasus.

Namun terlepas dari perlambatan dalam tingkat vaksinasi dan Peningkatan kasus Covid-19 baru-baru ini Di Amerika Serikat, tidak ada indikasi bahwa Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit akan kembali merekomendasikan masker untuk individu yang divaksinasi penuh untuk negara secara keseluruhan.

“Jika Anda divaksinasi, Anda memiliki Tingkat perlindungan yang sangat tinggi Dari semua varian yang kami ketahui beredar di Amerika Serikat, Dr. Rochelle Wallinsky, direktur CDC, mengatakan kepada NBC News.

Kapan masker dibutuhkan?

Walinsky mengatakan kembalinya ke masker di dalam ruangan, bahkan untuk orang yang divaksinasi, mungkin tepat di daerah di mana penyerapan vaksin lebih rendah. Secara nasional, sedikit lagi 55 persen orang Amerika yang memenuhi syarat untuk vaksin Covid-19 telah divaksinasi sepenuhnya.

Lakukan apapun agar Covid hilang.

“Jika Anda berada di komunitas dengan tingkat penyakit yang tinggi dan kurang dari sepertiga populasi Anda telah divaksinasi, orang harus mempertimbangkan apakah kebijakan tersebut harus berupa masker,” kata Walinsky. Penyembunyian adalah “lebih banyak tentang melindungi dua pertiga masyarakat yang tidak divaksinasi.”

Saat ini hampir 1000 kabupaten di Amerika Serikat Cakupan vaksinasinya kurang dari 30 persen, katanya.

Liputan penuh wabah virus corona

Di Wyoming, misalnya, lebih dari 31 persen populasi divaksinasi penuh, menurut negara bagian. Departemen Kesehatan. Ini berarti bahwa sebagian besar populasi – 69 persen – tetap rentan terhadap Covid-19. Itu sebabnya Dr. Andy Dunn, dokter keluarga dan kepala staf di Wyoming Medical Center di Casper, ingin orang yang divaksinasi untuk terus memakai masker.

“Variabel-variabel ini akan menemukan cara” untuk bertahan, kata Dunn.

“Lakukan apa pun agar Covid hilang,” tambahnya. “Jika saya harus melompat dengan kaki kiri saya lima kali sehari, saya akan melakukannya.”

Bisakah Anda tertular Covid-19 jika Anda divaksinasi lengkap?

Tidak ada vaksin yang menghentikan semua penularan virus. Meskipun jarang terjadi, namun orang yang telah divaksinasi lengkap dapat tertular Covid-19. Wabah kasus Covid-19 baru-baru ini terkait dengan varian delta di Israel termasuk banyak yang divaksinasi penuh, misalnya.

Infeksi ini disebut superinfeksi, dan biasanya ringan.

Bisakah orang yang divaksinasi lengkap menularkan Covid-19 ke orang lain?

Tebakan ilmiah terbaik saya saat ini adalah “mungkin”.

“Tidak ada penelitian yang mengamati orang yang divaksinasi dan tingkat kehamilan tanpa gejala mereka dengan varian delta,” kata Dr. Hugh Cassier, direktur layanan perawatan kritis di Rumah Sakit Jantung Sandra Atlas Bass di Rumah Sakit Universitas North Shore, di Long Island, New York. York.

“Itulah bagian yang menakutkan,” kata Cassier. “Delta memiliki tingkat infeksi yang tinggi.”

Sementara individu yang divaksinasi secara pribadi dapat dilindungi, masker melindungi mereka yang berisiko, termasuk mereka yang belum divaksinasi, dan orang-orang dengan sistem kekebalan tubuh lemah Dan Anak di bawah 12 tahun.

“Masker mengurangi cedera pada diri sendiri dan cedera pada Anda. Ini dua arah,” kata Cameron Wolf, MD, ahli penyakit menular dan profesor kedokteran di Duke University School of Medicine.

Masker sangat efektif dalam memperlambat penyebaran dari virus musim gugur yang lalu, tapi itu sebelum meluasnya vaksinasi.

Namun, “jika kita berurusan dengan sesuatu yang lebih menular,” kata Wolf, mengacu pada varian delta, “Saya pikir Anda ingin lebih banyak perlindungan.”

Para ahli mengatakan mungkin sudah waktunya untuk memakai masker kembali normal untuk kepentingan semua.

“Orang-orang penting dalam mengenakan masker adalah mereka yang tid
ak divaksinasi,” kata Dr. Maribeth Sexton, profesor penyakit menular di Emory University School of Medicine. “Tapi kadang-kadang saya pikir mungkin perlu bagi semua orang untuk menyamar untuk mewujudkannya.”

Unduh Aplikasi Berita NBC Untuk liputan penuh wabah virus corona

Beberapa dokter yang merawat kasus Covid-19 yang parah juga menganjurkan penggunaan masker selimut tidak harus untuk pertemuan di luar ruangan yang kurang berisiko, seperti barbekyu 4 Juli dan pesta biliar, tetapi di area dalam ruangan yang lebih ramai, di mana pelanggan mungkin tidak tahu dengan siapa mereka berada. berbagi ruang, seperti Bioskop.

Ini adalah “situasi berisiko tinggi,” kata Dr. Russell Vinick, kepala petugas medis untuk operasi medis di Universitas Kesehatan Utah di Salt Lake City. “Dengan begitu banyak yang tidak diketahui sekarang, adalah bijaksana untuk memakai topeng. Saya pasti melakukannya.”

Juga tidak ada indikasi bahwa memakai masker menyebabkan kerusakan fisik.

“Kami melakukannya 12 bulan lalu dengan banyak kekuatan,” kata Wolff. “Tidak sesulit itu.”

Mengikuti Kesehatan NBC Di Indonesia & Situs jejaring sosial Facebook.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

Deteksimalut