Gigi hiu prasejarah ditemukan di situs berusia 2.900 tahun di Kota David

Para ilmuwan telah menemukan tembolok gigi hiu yang “tidak dapat dijelaskan” di situs berusia 2.900 tahun di Kota Daud Yerusalem.

Kelompok misterius, yang terdiri dari 29 gigi secara total, berasal dari 80 juta tahun yang lalu – menjadikannya setua dinosaurus akhir.

Para peneliti mengatakan mereka ditemukan setidaknya 50 mil (80 km) dari tempat barang-barang seperti itu diharapkan – di padang pasir – dan mungkin telah dibawa ke kota sebagai barang kolektor pada saat itu, sebelum kelahiran Yesus Kristus.

Itu diambil dari sebuah rumah tua, yang disebut “Kolam Potong Batu”, bersama dengan tulang ikan yang dibuang sebagai sisa makanan dan pengisi lainnya termasuk tembikar.

Secara keseluruhan, 29 gigi hiu, yang kemungkinan diperdagangkan sebagai barang kolektor 2.900 tahun yang lalu, telah ditemukan di rumah kuno Kota Daud. Tidak ada bukti konklusif mengapa cache dikelompokkan, tetapi gigi mungkin menjadi bagian dari grup

Di mana gigi itu ditemukan?

Sebuah cache dari 29 gigi ditemukan di sebuah bangunan bernama Rock Cut Pool, dekat Mata Air Gihon, Kota Daud, Yerusalem.

Rock Cut Pool bukanlah kolam renang seperti namanya, melainkan sebuah rumah.

Situs ini terletak setidaknya 50 mil (80 km) dari tempat fosil-fosil ini diperkirakan akan ditemukan.

Semua 29 gigi hiu yang ditemukan di Kota Daud adalah fosil dari periode Kapur Akhir – sezaman dengan dinosaurus.

Para peneliti menggunakan teknik penanggalan strontium dan isotop oksigen, serta difraksi sinar-X dan analisis elemen jejak, untuk menentukan usia dan kemungkinan asal gigi fosil.

Sementara usia mereka telah ditentukan, keadaan akses mereka ke Rock Cut Pool mungkin selamanya tetap menjadi misteri.

“Fosil-fosil ini tidak berada di lokasi aslinya, jadi mereka telah dipindahkan.” Peneliti utama Dr. Thomas Totkin di University of Mainz di Jerman mengatakan.

Mereka mungkin berharga bagi seseorang, kami tidak tahu mengapa, atau mengapa barang serupa ditemukan di lebih dari satu tempat di Israel.

Mereka tidak hanya dilubangi dari bebatuan di bawah situs, tetapi mungkin dibawa dari jauh, mungkin dari Negev, setidaknya 80 km jauhnya, di mana fosil serupa ditemukan.

Gigi ditemukan terkubur dalam bahan yang digunakan untuk mengisi ruang bawah tanah sebelum dikonversi ke Rock Cut Pool, rumah Zaman Besi yang besar.

Rumah itu sendiri terletak di Kota Daud, salah satu bagian tertua Yerusalem, sekarang di desa Silwan yang didominasi warga Palestina.

Tembolok fosil hiu yang tidak dapat dijelaskan diambil dari situs berusia 2.900 tahun di Kota Daud di Yerusalem

Tembolok fosil hiu yang tidak dapat dijelaskan diambil dari situs berusia 2.900 tahun di Kota Daud di Yerusalem

Menariknya, itu juga ditemukan dengan ratusan gelembung – item yang digunakan untuk menyegel surat dan paket rahasia – menunjukkan kemungkinan hubungan dengan kelas administrasi atau penguasa di beberapa titik.

Gigi hiu telah diidentifikasi dari beberapa spesies, termasuk dari kelompok Squalicorax Kapur akhir yang telah punah.

Squalicorax, yang tumbuh antara 6,5 ​​dan 16 kaki (2 dan 5 meter) hanya hidup selama periode Kapur Akhir – fakta yang menegaskan hasil teknik penanggalan.

Biasanya, bahan arkeologi diberi tanggal sesuai dengan kondisi di mana mereka ditemukan, sehingga pada awalnya diasumsikan bahwa gigi itu sezaman dengan sisa penemuan.

“Kami awalnya berhipotesis bahwa gigi hiu adalah sisa-sisa makanan hampir 3.000 tahun yang lalu,” kata Dr. Totkin.

Gigi hiu yang teridentifikasi berasal dari beberapa spesies, termasuk dari kelompok Squalicorax Kapur akhir yang telah punah.  Digambarkan, kesan seorang seniman tentang hiu Squalicorax

Gigi hiu yang teridentifikasi berasal dari beberapa spesies, termasuk dari kelompok Squalicorax Kapur akhir yang telah punah. Digambarkan, kesan seorang seniman tentang hiu Squalicorax

Tetapi ketika kami mengajukan makalah untuk publikasi, seorang pengulas menyarankan bahwa gigi hanya mungkin berasal dari hiu Kapur akhir yang telah punah setidaknya selama 66 juta tahun.

Itu membawa kita kembali ke sampel, di mana pengukuran bahan organik, komposisi unsur dan kristal gigi menegaskan bahwa semua gigi hiu memang fosil.

Komposisi isotop strontium mereka menunjukkan usia sekitar 80 juta tahun. Ini menegaskan bahwa semua 29 gigi hiu yang ditemukan di Kota Daud adalah fosil
dari periode Kapur Akhir – sezaman dengan dinosaurus.

Tim yang sama sekarang telah membuat penemuan serupa yang tidak dapat dijelaskan di bagian lain Yudea kuno.

Ditemukan di sebuah rumah tua, anehnya disebut

Ditemukan di sebuah rumah tua, anehnya disebut “Rock Cut Pool”. The Rock Cut Pool (dalam ruangan, kanan) bukanlah kolam renang, seperti namanya, tapi sebuah rumah

Sejak penemuan pertama, tim telah menemukan fosil gigi hiu lainnya di tempat lain di Israel, di situs Marisha dan Makna. Mungkin juga gigi ini digali dan dipindahkan dari posisi aslinya.

“Hipotesis kerja kami adalah bahwa gigi disatukan oleh pengumpul gigi, tetapi kami tidak memiliki apa pun untuk mengonfirmasi hal ini,” kata Dr. Totkin.

Tidak ada tanda-tanda keausan yang menunjukkan bahwa itu digunakan sebagai alat, dan tidak ada lubang yang dibor untuk menunjukkan bahwa itu mungkin perhiasan.

Kita tahu ada pasar untuk gigi hiu bahkan sampai hari ini, jadi mungkin ada tren di Zaman Besi untuk mengumpulkan barang-barang seperti itu.

Ini adalah periode keberuntungan di pengadilan Yudea. Namun, sangat mudah untuk menggabungkan dua dan dua untuk mendapatkan lima. Kita mungkin tidak akan pernah benar-benar yakin.

Studi ini diterbitkan dalam jurnal peer-review Perbatasan dalam ekologi dan evolusi.

Sebuah lampu minyak langka berusia 2000 tahun ditemukan di Tower Road di kota David

Sebuah lampu minyak langka berusia 2.000 tahun ditemukan di rute ziarah Yerusalem di Kota Daud.

Lampu minyak langka, dalam bentuk wajah yang mengerikan, terbuat dari perunggu dan masih termasuk sumbu linen asli.

Para ahli percaya bahwa lampu itu awalnya menempel pada benda datar atau dinding di dalam kuil suci, yang dinyalakan selama upacara doa.

Israel Antiquities Authority (IAA) mengatakan diperkirakan dari abad pertama hingga awal abad kedua Masehi.

Karya tersebut dihiasi dengan motif seni Romawi umum yang menyerupai topeng teater.

Baca selengkapnya: Lampu minyak berusia 2.000 tahun ‘berbentuk seperti wajah mengerikan’ ditemukan

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

Deteksimalut