Gedung Miami runtuh: pencarian korban dihentikan setelah dua minggu karena pihak berwenang mengatakan 'tidak ada kesempatan untuk hidup' | berita AS

Pihak berwenang telah membatalkan pencarian korban selamat di bawah reruntuhan gedung apartemen yang runtuh di Florida, dengan mengatakan “tidak ada kesempatan untuk hidup”.

Pekerja darurat mengubah upaya mereka untuk pemulihan Kamis setelah dua minggu mencari reruntuhan Chaplain South Towers, di Surfside, Miami.

Sebanyak 54 mayat telah ditemukan dari reruntuhan pada Rabu malam, tetapi para pejabat mengatakan 86 orang masih hilang ketika penyelidik bekerja untuk memverifikasi apakah mereka yang terdaftar hilang di gedung apartemen pada saat keruntuhannya.

Harap gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang dapat diakses

Petugas penyelamat tetap diam pada para korban apartemen Miami

“Kami meminta keajaiban kepada Tuhan, jadi keputusan untuk beralih dari penyelamatan ke pemulihan adalah keputusan yang sangat sulit,” kata Wali Kota Miami-Dade Daniela Levine Cava pada konferensi pers.

Para kru menggunakan sejumlah strategi selama 14 hari pencarian mereka untuk para penyintas termasuk penggunaan sonar, kamera, anjing dan alat berat, tetapi tidak ada yang dibawa keluar hidup-hidup sejak dini hari setelah bangunan itu runtuh.

“Mereka memindahkan lebih dari tujuh juta pon beton dan puing-puing dari bukit,” lanjut walikota.

“Mereka mencari ruang kosong dan mencari korban. Mereka menabrak sebuah bangunan yang menurut mereka akan runtuh, dan mereka menerjang api, asap, hujan lebat dan angin kencang dengan harapan menemukan orang yang masih hidup.”

Harap gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang dapat diakses

Kru mencari reruntuhan Miami saat badai mendekat

Itu adalah bagian besar dari gedung apartemen 12 lantai Itu berubah menjadi tumpukan puing pada dini hari tanggal 24 JuniPejabat kota telah meminta sisa dari mereka untuk dihancurkan untuk membantu dalam operasi pencarian dan penyelamatan, setelah khawatir mereka akan runtuh dengan sendirinya.

Asisten Kepala Pemadam Kebakaran Miami-Dade Ryde Gadallah mengatakan kepada keluarga dalam sebuah pengarahan pribadi: “Kami telah memperhatikan tekanan, tekanan dari dinding dan lantai, sekali lagi hampir tidak ada kesempatan untuk hidup.

Satu-satunya tanggung jawab kami saat ini adalah mencapai kesimpulan.”

Anggota tim pencarian dan penyelamatan pergi setelah bekerja di bidang puing-puing apartemen tepi laut 12 lantai mereka, Champlain South Towers di Surfside pada Rabu, 7 Juli 2021.
gambar:
Pencarian korban dihentikan setelah dua minggu. foto: AP
Surfside, Florida, 7 Juli 2021 - Pejabat Kabupaten Mimai-Dade dan anggota tim SAR dan Penyelamatan Kebakaran Miami-Dade, bersama dengan polisi dan pekerja yang bekerja di lokasi runtuh, berkumpul untuk berdoa dan mengheningkan cipta sejenak.  Di depan puing-puing di lokasi keruntuhan
gambar:
Para pejabat dan kru darurat berkumpul untuk berdoa dan mengheningkan cipta. foto: AP

Beberapa jam sebelum transisi resmi dari misi penyelamatan ke misi pemulihan, pekerja darurat bergabung dengan pejabat setempat, rabi dan imam untuk mengheningkan cipta.

Gambar para korban, surat dan bunga ditempatkan di pagar terdekat oleh keluarga dan simpatisan, bersama dengan tanda bertuliskan “Penyelamatan Kebakaran Miami-Dade Berduka Dengan Anda.”

Harap gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang dapat diakses

Pembongkaran sisa bangunan Miami

Para pejabat berjanji untuk melanjutkan upaya pemulihan sampai sisa-sisa yang hilang ditemukan, yang diperkirakan akan memakan waktu beberapa minggu lagi.

Harapan untuk menemukan yang selamat kembali segera setelah itu Pekerja menghancurkan sisa bangunan, memungkinkan penyelamat untuk mencapai lebih banyak daerah, tetapi tidak ada yang ditemukan hidup.

Sebaliknya, tim menemukan lebih dari selusin korban tambahan, banyak di antaranya ditemukan tewas di tempat tidur mereka.

Seorang pekerja melewati puing-puing dan puing-puing di apartemen Champlain Towers South di Surfside, Florida pada Selasa, 6 Juli 2021. Puing-puing yang ditampilkan di sini berasal dari depan menara apartemen, yang dihancurkan 11 hari kemudian dari belakang.  Bagian dari menara runtuh dengan orang-orang di dalamnya.
gambar:
Reruntuhan yang ditampilkan di sini berasal dari bagian depan menara apartemen, yang dihancurkan 11 hari setelah keruntuhan awal. foto: AP

Pihak berwenang telah meluncurkan penyelidikan oleh dewan juri untuk membongkar dan setidaknya enam tuntutan hukum telah diajukan oleh keluarga Champlain Towers.

Pekan lalu, terungkap bahwa bangunan itu runtuh hanya beberapa hari sebelum pemilik apartemen mulai membayar untuk perbaikan yang ditugaskan tiga tahun lalu karena “kerusakan struktural yang signifikan”.

Dibangun pada tahun 1981, menara ini terdiri dari lebih dari 130 apartemen, sekitar 80 di antaranya telah ditempati.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

Deteksimalut