Deteksimalut

Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News di Indonesia diperbarui dan diterbitkan

Garuda Konfirmasi Strategi Pemulihan Indonesia, Hills Whistleblower

Pasar saham Indonesia telah menuntut lebih banyak informasi tentang kesehatan keuangan Indonesia menyusul kebocoran kepada staf oleh CEO maskapai Irfan Chettiaputra. Dalam obrolan online itu, Chettiaputra mengatakan bahwa maskapai berbendera Indonesia itu berada dalam konflik yang signifikan.

Bursa Efek Indonesia Garuda meminta Indonesia menjelaskan pandangan Dirutnya. Foto: Getty Images

“Kita harus melalui perombakan yang komprehensif, secara keseluruhan,” Simple Flying sebelumnya telah melaporkan bahwa Mr Chettiaputra mengatakan pertemuan bergaya townhall dengan staf Garuda pada pertengahan Mei.“Perusahaan akan ditutup secara tiba-tiba jika gagal melaksanakan rencana restrukturisasi.”

Dirut Garuda Indonesia menegaskan apa yang diketahui secara luas

Bukan rahasia lagi bahwa Garuda Indonesia berada dalam kondisi mengenaskan. Garuda Indonesia saat ini memiliki utang sekitar US$ 4,9 miliar. Hutang itu meningkat sebesar $ 70 juta per bulan. Maskapai ini belum merilis hasil keuangan untuk kalender 2020, tetapi mengumumkan kerugian $ 1,07 miliar selama sembilan bulan hingga 30 September 2020.

Data perangkat keras terbaru yang tersedia mencakup bulan Februari. Garuda Indonesia menerbangkan 856.165 penumpang pada Februari, turun 57% dari angka lalu lintas Februari 2020. Ada 13.824 penerbangan Garuda Indonesia pada Februari, naik dari 16.426 pada Februari 2020. Rata-rata beban penumpang Garuda Indonesia Group pada Februari mencapai 30%, naik 64% dibandingkan dua belas bulan sebelumnya.

Menurut database penerbangan ch- Transportasi udara, Garuda 85 (atau 59,9%) dari 142 penerbangan Indonesia tidak terbang.

Pekan lalu, Yenni Wahid, putri Komisaris (Direktur) Garuda Indonesia dan putri mantan Presiden Indonesia Abdurrahman Wahid, mengatakan hal ini tentang Garuda Indonesia.

“Saat ini kami sedang berjuang agar Garuda tidak bangkrut, ” Ms Wahid diposting online. Dari kasus korupsi hingga pengeluaran yang tidak efisien, masalah Garuda sangat besar. Itu harus diselamatkan. ”

Yenni Wahid meminta “pikiran dan doa” untuk membantu menyelamatkan Garuda Indonesia. Pasar saham Indonesia (ISE) mungkin menginginkan sesuatu yang lebih kuat dari itu. ISE Garuda mendekati Indonesia untuk “penjelasan” atas komentar Mr Chettiaputra. ISE untuk mengawasi perusahaan yang terdaftar di Indonesia Meski mayoritas saham Garuda Indonesia milik negara, sekitar 40% maskapai berada di tangan swasta.

READ  Indeks Harga Konsumen (IHK) Indonesia; Inflasi lebih tinggi dari yang diharapkan pada Mei 2021
garuda-indonesia-financial-problem-cartridge
Irfan Chettiaputra, Direktur Utama Garuda Indonesia. Foto: Getty Images

Bursa Efek Indonesia Garuda meminta Indonesia untuk menjelaskan

Pada 24 Mei, ISE Garuda menulis surat kepada Indonesia untuk meminta klarifikasi atas laporan bahwa maskapai akan mengurangi separuh armadanya dan mulai memensiunkan staf lebih awal. Dalam obrolan pertengahan Mei lalu, ISE meminta Garuda memastikan bahwa komentar Irfan Chettiaputra “valid”.

Garuda Indonesia mengatakan komentar Chediaputra hanya ditujukan kepada pramugari dan tidak beredar di publik. Irfan Chettiaputra berusaha memberikan “pandangan luas” kepada staf tentang keadaan pesawat saat ini. Garuda Indonesia telah membocorkan pidato CEO mereka, yang kini memburu pelakunya, mengatakan mereka sedang menyelidiki pendaftaran dan distribusi yang tidak sah.

garuda-indonesia-financial-problem-cartridge
ISE ingin tahu apakah komentar Irfan Chettiaputra itu benar. Foto: Getty Images

Garuda menegaskan bahwa Indonesia mengambil langkah-langkah untuk menyelamatkan maskapai

Tetapi Garuda telah mengkonfirmasi bahwa Indonesia akan mulai menawarkan PHK pada bulan Juli dan bekerja untuk “menyesuaikan penawaran dan permintaan.” Fokus baru adalah pada kargo untuk meningkatkan pendapatan kargo menjadi sekitar 12,5% hingga 40% dari pendapatan Caroda Airlines Group. Maskapai juga mengkonfirmasi bahwa mereka sedang dalam pembicaraan dengan penyewa atas sewa maskapai. Maskapai ini menyewa 128 pesawat, termasuk 25 dari Nordic Aviation. Hook juga sedang dalam pembicaraan dengan bank pemberi pinjaman dan lembaga keuangan.

Maskapai mengatakan ada tiga opsi yang mungkin: restrukturisasi utang, bailout pemerintah atau likuidasi. Opsi pertama adalah pilihan opsional. Opsi terakhir itu sangat diinginkan dan para pengusaha garuda berusaha menghindarinya.