Deteksimalut

Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News di Indonesia diperbarui dan diterbitkan

French Open 2021: Novak Djokovic menang setelah fans Paris mengumumkan jam malam jam 11 malam

French Open 2021: Novak Djokovic menang setelah fans Paris mengumumkan jam malam jam 11 malam

Djokovic mencapai semi-final Prancis Terbuka No. 11 ketika ia menyelesaikannya dengan kemenangan di lapangan kosong Philippe Chatrier

Novak Djokovic mencapai semifinal Prancis Terbuka bersama Rafael Nadal dengan mengalahkan petenis Italia Matteo Berrettini dalam pertandingan yang dihentikan untuk memastikan para penggemar bisa pergi sebelum jam malam pukul 11 ​​malam di Paris.

Petenis Serbia Djokovic memenangkan dua set pembukaan, meninggalkan dia dalam perjalanan untuk menyelesaikan kemenangan di depan 5.000 penggemar yang diizinkan untuk menonton sesi malam.

Berrettini memenangkan tie-break set ketiga, memaksa eksodus massal yang dicemooh.

Ketika para pemain kembali, Djokovic selesai 6-3, 6-2, 6-7 (5-7) 7-5.

Tahap akhir pertandingan dimainkan dalam keheningan yang menakutkan, seperti pertandingan malam sebelumnya di turnamen, setelah awalnya diadakan di depan banyak orang.

Namun, keheningan itu terpotong oleh selebrasi gila Djokovic saat ia meraih match point ketiganya. Dengan mata terbelalak dan tinjunya meninju dadanya, petenis nomor satu dunia itu bersorak gembira atas kedatangannya.

Kemenangan tersebut memastikan bahwa Djokovic akan memperbaharui persaingannya dengan Nadal, yang mengincar gelar ke-14 di Roland Garros.

Pasangan ini bertemu untuk ke-58 kalinya dalam karir terkenal mereka, dengan unggulan kelima Yunani Stefanos Tsitsipas atau unggulan keenam Jerman Alexander Zverev saling berhadapan di final hari Minggu.

Nadal, 35, masih dianggap sebagai favorit untuk memenangkan gelar, yang akan menjadi kemenangan Grand Slam ke-21 dan menjauh dari Roger Federer untuk pertama kalinya oleh sebagian besar tim putra.

Djokovic, 34, berada di urutan kedua setelah Nadal dan Federer setelah memenangkan 18 grand slam di Australia Terbuka pada Februari.

Mengapa para penggemar harus pergi?

Matahari terbenam di atas Stadion Philippe Chatrier saat Novak Djokovic menghadapi Matteo Berrettini
Kemenangan Djokovic atas Brittany adalah satu-satunya pertandingan turnamen malam yang memiliki penggemar di turnamen tahun ini – sampai mereka dihentikan pada pukul 11 ​​malam waktu setempat.

Seperti yang terjadi pada pertandingan Nadal pada Rabu sore, ada suasana yang berkembang di Chatrier ketika Djokovic bertemu Berrettini di sesi malam pertama Roland Garros di mana ada penggemar.

Semua pertandingan sebelumnya yang dimainkan di bawah lampu sorot semuanya dimainkan secara tertutup karena jam malam pukul 9 malam yang diberlakukan oleh pembatasan virus corona Prancis.

Aturan dilonggarkan pada hari Rabu, memungkinkan lebih banyak penggemar – hingga 5.000 – untuk menonton di Chatrier daripada sebelumnya sepanjang turnamen.

Namun, tak lama setelah Berrettini mempersembahkan kompetisi itu kepada Djokovic lagi dan dengan cermat mengatur set keempat, para pemain meninggalkan lapangan saat penonton diusir untuk memenuhi jam malam yang diperpanjang baru-baru ini.

“Saya tidak keberatan meninggalkan lapangan karena saya merasa perlu istirahat dan reset,” kata Djokovic.

“Sangat disayangkan untuk turnamen dan para penggemar bahwa ada jam malam. Tapi kami tahu itu sebelum pertandingan.”

Muncul pertanyaan mengapa Federasi Tenis Prancis memutuskan untuk memulai pertandingan tidak lebih awal dari pukul 8 malam waktu setempat (19:00 GMT), ketika ada jeda hampir dua jam setelah kemenangan Nadal atas Diego Schwartzman berakhir.

“Saya ingin tahu mengapa mereka memulai pertandingan begitu terlambat,” kata mantan pemain nomor satu Inggris Annabelle Croft kepada BBC 5 Live Sports Extra.

“Itu tidak cocok untuk siapa pun. Nah, itu aneh – kebalikan dari atmosfer yang dimainkan keduanya. Berrettini, khususnya, memicu energi penonton.”

Sebuah pesan di layar lebar memberitahu penggemar untuk pergi
Pertandingan ditunda selama 15 menit karena Stadion Philippe Chatrier dievakuasi

Djokovic menempatkan penundaan di belakangnya untuk mengamankan kemenangan

Pada awalnya, ada suasana heboh ketika juara 2016 Djokovic mencoba mengikuti Nadal dengan sekali lagi menegaskan kembali dominasinya atas lawan yang lebih muda.

Berrettini, 25, tidak bermain sejak Sabtu – mengingat posisinya setelah juara 20 kali Federer mengundurkan diri untuk melindungi cedera lututnya – dan mencoba memulai dengan cepat dalam upaya untuk mengganggu ketenangan Djokovic.

Pada hari Senin, Djokovic tertinggal dua set dalam pertandingan putaran keempatnya melawan pembalap Italia Lorenzo Musseti, sebelum memimpin pada set kelima ketika anak muda itu mengundurkan diri.

Berrettini membuat break point untuk Djokovic dalam dua pertandingan pertamanya, tetapi setelah petenis Serbia itu menangkisnya dan mematahkannya untuk memimpin 3-1, peluang untuk mengulanginya menjadi kecil.

Djokovic menyelamatkan break point lain dalam perjalanannya untuk memimpin 5-2 di pertandingan pembukaan, dan terus bermain dengan presisi dan efisiensi saat ia mengambil keuntungan dalam dua set.

Set ketiga berlangsung lebih ketat karena kedua pemain relatif tidak terganggu saat melakukan servis, menambah hiburan penonton Paris dengan menciptakan ombak Meksiko dan meneriakkan nama Italia.

Djokovic menggambarkan atmosfer sebagai “Davis Cup”.

Dia berkata, “Banyak penggemar yang terlibat, setiap poin bersorak, berteriak. Hanya suasana elektrik di sana.”

“Saya senang saya memiliki pengalaman bermain di depan penonton di sesi malam.”

Setelah berjuang melawan break point yang akan mengirim Djokovic ke pertandingan, ketabahan Brittini dihargai dengan tiebreak yang akan memutuskan apakah pertandingan berakhir sebelum jam malam 11 malam.

Petenis Italia itu sepertinya tidak mematahkan servis Djokovic tetapi memastikan ada set keempat dengan bantuan dua kesalahan yang tidak biasa dari petenis Serbia itu ketika dia mengambil dua poin servis untuk pertandingan itu.

Berakhirnya kelompok pada pukul 22:30 menyebabkan peringatan dari penyiar stadion tentang jam malam yang akan datang, menyebabkan ejekan keras dari kerumunan, meskipun beberapa tampak terburu-buru untuk pergi.

Orang yang tidak ingin mereka pergi adalah Berrettini. Dukungan penonton membantunya membuat sebuah kemunduran, dan setelah dia kehilangan servisnya di pertandingan terakhir, dia mengatakan bahwa “memalukan” bagi mereka untuk pergi.

“Itu adalah sesuatu yang saya tidak suka. Saya merasakan momentumnya. Saya bermain bagus.”

“Hiatus bukanlah hal terbaik yang saya pikirkan dalam tenis, tetapi saya harus menerimanya. Saya juga berpikir tubuh saya tidak membantu saya. Saya kembali ke lapangan dan merasa tidak enak.”

Novak Djokovic melawan Matteo Berrettini di perempat final Prancis Terbuka 2021
Djokovic, yang memenangkan satu-satunya gelar Prancis Terbuka pada 2016, berusaha menjadi pria pertama di era terbuka yang memenangkan masing-masing dari empat Grand Slam dua kali.