Deteksimalut

Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News di Indonesia diperbarui dan diterbitkan

Etika dan komitmen untuk menyelamatkan dunia dari epidemi

Zaman kita hidup dengan banyak kejahatan mulai dari COVID-19 hingga korupsi. Dibutuhkan “integritas moral dan komitmen” untuk memainkan peran utama dalam masyarakat

21 April 2021

Ditulis oleh Matthias Hariyadi
Diikuti oleh tiga anggota kunci dunia budaya, ekonomi dan sosial Indonesia – Yanuvar Nukroho, Augustinus Preciandoko dan Renault Kasali
Seminar Virus Corona berlangsung Sabtu lalu di bawah kepemimpinan Koalisi pada saat novel. Acara ini diselenggarakan oleh Yayasan Bhumiksara (Yayasan Bhumiksara), sebuah badan amal Katolik Indonesia.

Tiga masalah berbeda diangkat. Kepemimpinan berdasarkan “integritas moral dan komitmen” harus bertujuan untuk melayani komunitas, yang diilhami oleh teladan St. Ignatius dan praktik spiritualnya. Epidemi COVID-19 harus memberikan kesempatan untuk “mengatur ulang” masyarakat dan cara hidup kita dengan konsekuensi kesehatan dan ekonomi yang parah. Di lautan informasi, seringkali palsu, perlu mengembangkan kemampuan untuk mendeteksi.

Seminar dihadiri oleh para uskup, pastor, jenderal dan santo, cendekiawan, akademisi dan Anggota kelompok masyarakat sipil menunjukkan nilai dan pentingnya kesukarelaan dalam masyarakat Indonesia. Berikut adalah ringkasan dari apa yang dikatakan ketiganya.

Yanuvar Nukroho

Ilmuwan dan dosen dengan pengalaman 12 tahun di Universitas Manchester

Presiden Djokovic Wakil Presiden Djokovic Widodo selama masa jabatan pertamanya

Menjadi pemimpin, terutama dari perspektif Katolik, menandakan kesatuan moral dan komitmen untuk kebaikan orang lain. Secara spiritual, kami menyebut layanan ini yang ingin kami ikuti berdasarkan keadilan sosial.

Selalu ada ketegangan besar dalam apa yang kita sebut kesatuan moral dan kepentingan politik dalam hal kebijakan publik yang menguntungkan masyarakat. Tembakau adalah contohnya. Sebagai seorang pendidik dan ilmuwan, saya telah mendukung persetujuan konferensi internasional tentang tembakau. Ketika masalah ini diajukan ke Kabinet, jelas terlihat bahwa Indonesia tidak akan pernah mengakui konferensi karena alasan “teknis dan sosial”. Jutaan orang akan kehilangan pekerjaan, termasuk petani dan pekerja industri. Padahal, Indonesia telah menjadi produsen rokok terkemuka dunia.

READ  Kapal selam Indonesia dipecah menjadi 3 bagian; 53 Dikonfirmasi meninggal | Suara Amerika

Sebagai anggota puncak Kantor Personalia Kepresidenan (KSP), selama masa jabatan saya, saya melepaskan banyak keuntungan, termasuk mobil mewah dan mengemudi. Ketika saya menyadari bahwa kantor adalah kokain sederhana dalam mesin politik, saya berkata pada diri saya sendiri sudah waktunya untuk pergi. Mengikuti teladan St. Ignatius dan praktik spiritualnya tentang ‘doktrin dan fondasi’, komitmen dan integritas moral tidak tiba-tiba turun dari surga.

Augustine Precantonto

Ekonom

Dekan Universitas Katolik Atma Jaya, Indonesia, Jakarta

COVID-19 dianggap oleh banyak orang di dunia epidemi sebagai waktu yang tepat untuk “mengatur ulang” gaya hidup kita, tidak hanya di tingkat individu, tetapi juga di masyarakat. Apa yang telah terjadi adalah karena kesalahan beberapa manusia, dan kita semua perlu mengambil keputusan untuk konsekuensi kesehatan yang serius sekarang. Kami masih belum tahu kapan ini akan berakhir.

Studi dan analisis model ekonomi global yang diedarkan oleh badan resmi seperti Forum Ekonomi Dunia dan Dana Moneter Internasional (IMF) di Davos menunjukkan bahwa paradigma baru kehidupan sosial yang seharusnya jauh lebih hijau daripada di masa lalu sedang muncul.

Sebagai kepala Gereja Katolik, dia menulis ensiklopedia luar biasa seperti Paus Francis Dihormati Dan Semua saudara, Yang mengacu pada situs yang perlu mengatur ulang dunia.

Renault Kasali

Dosen Universitas Indonesia

Mantan penerima Skema Beasiswa Bhumiksara Foundation

Komunitas kami “kewalahan” oleh informasi yang valid tetapi belum dikonfirmasi atau tidak dikonfirmasi karena tidak aktif atau tidak mungkin. Kita hidup di zaman ketika masyarakat tidak dikenal.

Di dunia yang aneh ini, terkadang sulit untuk menemukan informasi yang dapat dipercaya karena melimpah. Inilah mengapa sangat penting bagi kita untuk mengutarakan “hati nurani moral” kita. Namun, yang terakhir terkadang bisa salah, itulah sebabnya kita perlu mempersiapkan diri dengan pengalaman yang mempromosikan kebijaksanaan dan pengambilan keputusan setiap hari. Integritas moral adalah “alat batin” kita yang memungkinkan kita untuk mengetahui.––Berita Asia

READ  Penembakan Durday atas Paspor Haji yang Dikeluarkan untuk Warga Negara Indonesia - Berita Benar