Deteksimalut

Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News di Indonesia diperbarui dan diterbitkan

Disney tidak meminta maaf karena penghargaan Mulan karena berterima kasih kepada PKC | Perusahaan Walt Disney

Disney mengklaim bahwa pihaknya tidak bertanggung jawab untuk berterima kasih kepada Partai Komunis China atas kredit di akhir film Mulan, Mengatakan keputusan itu dibuat oleh kontraktor lokal.

Dalam sebuah surat kepada Business Select Committee in Commons, perusahaan film tersebut tidak meminta maaf atas penolakannya untuk menerima permintaan untuk bersaksi secara langsung kepada panitia.

Disney juga mengatakan diharuskan untuk selalu mematuhi hukum China.

Disney telah banyak dikritik oleh politisi Inggris karena menggambarkan bagian Mulan di provinsi Xinjiang di mana klaim tersebar luas, termasuk oleh Pemerintah Inggris, Bahwa pelanggaran hak asasi manusia yang dilakukan terhadap orang-orang Uyghur oleh Partai Komunis Tiongkok.

“Peraturan China melarang produsen asing beroperasi secara independen dan mengharuskan mereka menjalin kemitraan dengan perusahaan produksi China,” kata surat itu, yang dikirim oleh Shaun Bailey, presiden Walt Disney Animation Studios.

Ini menjelaskan bahwa Disney menyewa Beijing Shadow Times Culture, sebuah perusahaan swasta yang dikatakan telah bekerja dengannya, “untuk menyediakan layanan terkait produksi di China.”

Yang disebutkan dalam kredit film untuk ucapan terima kasih termasuk bagian publisitas BPK Xinjiang Komisi Wilayah Otonomi Uyghur dan Kantor Polisi di Turpan, sebuah kota kuno di Jalur Sutra Timur Xinjiang Yang memiliki jumlah Uyghur yang besar.

Bailey menulis: “Ini adalah praktik standar dalam industri film di seluruh dunia untuk mengakui dalam kredit film kerja sama, persetujuan, dan bantuan yang diberikan oleh berbagai entitas dan personel Disney selama produksi film.”

Dalam hal ini, perusahaan produksi Beijing Shadow Times memberi tim produksi kami daftar ucapan terima kasih dan penghargaan untuk dimasukkan dalam kredit Mulan. Perusahaan Walt Disney Ia tidak memiliki hubungan terpisah, independen, atau berkelanjutan dengan otoritas pemerintah di Provinsi Otonomi Xinjiang. “

Perusahaan menambahkan bahwa syuting di Xinjiang hanya berlangsung empat hari.

Perusahaan memotret sebagian besar Mulan Di Selandia Baru, tetapi karena alasan keaslian, 20 situs telah digunakan di seluruh China, termasuk Gurun Kumtag di Xinjiang, rumah bagi koridor penting di sepanjang Jalur Sutra.

“Keputusan untuk mengambil gambar di masing-masing lokasi ini dibuat oleh produser film demi keasliannya, dan sama sekali tidak diisi atau dipengaruhi oleh pemerintah China atau pejabat lokal,” kata Disney.

China dengan keras menolak A. Genosida Bohong, meski pekan ini Menteri Luar Negeri Nigel Adams mengatakan itu adalah langkah maju bagi China untuk mengakui keberadaan kamp konsentrasi.

READ  Vladimir Putin: Partai Hijau Jerman mengatakan "NEIN" Ukraina memiliki keanggotaan NATO untuk menyenangkan Rusia | Dunia | Berita