Dinosaurus terbesar di Australia "Cooper" adalah titanosaurus berlantai dua dengan lapangan basket yang panjang

Kerangka fosil, dijuluki ‘Cooper’, ditemukan di barat daya Queensland pada 2007, di Copper Creek di Eromanga Basin. Tetapi kerangka itu tetap menjadi misteri selama bertahun-tahun, hanya dijelaskan dan dinamai secara ilmiah oleh ahli paleontologi.

Para peneliti di Museum Sejarah Alam Eromanga (ENHM) dan Museum Queensland menerbitkan temuan mereka di jurnal ilmiah PeerJ pada hari Senin.

Diperkirakan Cooper, yang nama ilmiahnya Australotitan coprensis, berjalan di Bumi lebih dari 90 juta tahun yang lalu. Itu adalah titanosaurus – spesies pemakan tumbuhan milik keluarga sauropoda berleher panjang, dinosaurus terbesar.

Dinosaurus ini diperkirakan memiliki tinggi 5 hingga 6,5 ​​meter (16,4 hingga 21,3 kaki) di pinggul, dan panjang 25 hingga 30 meter (82 hingga 98,4 kaki). gedung, kata ENHM.

Dengan leher dan ekornya yang panjang, mungkin menyerupai Brachiosaurus paling terkenal.

Robin McKenzie, salah satu pendiri Museum Sejarah Alam di Eromanga, mengatakan tim ahli paleontologi dengan cepat dapat menentukan seberapa besar fragmen tulang milik spesies besar.

“Potongannya besar dan tebal,” katanya. “Kami mampu mengukur tulang dan membandingkannya dengan spesies lain di Australia dan seluruh dunia.”

Beberapa potongan besar, termasuk tulang bahu dinosaurus dan tulang panggul dan anggota badan, sebagian besar masih utuh. Namun, para peneliti mengalami keterlambatan dalam mengidentifikasi spesies karena tantangan dalam mengelola tulangnya yang besar dan rapuh.

Robyn Mackenzie, salah satu pendiri Museum Sejarah Alam Eromanga, di samping kerangka fosil dinosaurus.

Ukuran tulang yang tipis berarti bahwa mereka disimpan di museum seringkali ratusan mil dari satu sama lain.

Jadi tim menggunakan teknologi 3D untuk memindai setiap tulang titanosaurus, memungkinkan mereka untuk membandingkan secara digital tulang dengan spesies serupa.

Australotitan telah ditemukan berkerabat dekat dengan tiga sauropoda Australia lainnya yang ditemukan lebih jauh ke utara di kota Winton.

Studi ini juga menunjuk ke buku terbuka untuk lebih banyak lagi penemuan dinosaurus yang mungkin dibuat di Australia.
“Hasilnya menempatkan Australia di peta,” kata MacKenzie, dan memungkinkan Australia untuk bergabung dengan negara-negara lain membuat langkah dalam paleontologi. Jenis “raksasa dinosaurus” ini sangat banyak Ditemukan di Amerika Selatan Namun – yang membuat penemuan ini semakin langka.

“Ini hanyalah puncak gunung es dari penemuan di Australia,” katanya. “Ini membuka perbatasan baru bagi dinosaurus.”

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

Deteksimalut