Deteksimalut

Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News di Indonesia diperbarui dan diterbitkan

COVID: Lebih dari 200 pemimpin mendesak G7 untuk membantu memvaksinasi orang termiskin di dunia | G7

Lebih dari 100 mantan perdana menteri, presiden dan menteri luar negeri termasuk di antara 230 tokoh terkemuka yang menyerukan pemimpin yang kuat strong G7 Negara-negara harus membayar dua pertiga dari $66 miliar (£ 46,6 miliar) yang dibutuhkan untuk memvaksinasi negara-negara berpenghasilan rendah terhadap Covid.

Sebuah pesan yang dilihat oleh surat kabar Guardian sebelum KTT G7 akan menjadi tuan rumah Boris Johnson Dia memperingatkan di Cornwall bahwa para pemimpin Inggris, Amerika Serikat, Prancis, Jerman, Italia, Jepang, dan Kanada harus menjadikan 2021 sebagai “titik balik dalam kerja sama global”. Kurang dari 2% orang di Afrika sub-Sahara telah divaksinasi terhadap Covid, sementara Inggris kini telah memvaksinasi 70% populasinya dengan setidaknya satu dosis.

Panggilan itu datang saat Johnson menghadapi A pemberontakan Dari puluhan wakilnya karena pemotongan anggaran bantuan luar negeri, yang merugikan negara-negara miskin dan Proyek penelitian virus corona.

Johnson mengatakan pada hari Minggu bahwa dia akan meminta rekan-rekannya di KTT G7 “untuk menghadapi tantangan terbesar di era pasca-perang” dengan “memvaksinasi dunia pada akhir tahun depan” tetapi tidak merinci pendanaan atau pembagian dosisnya.

Di antara penandatangan surat vaksinasi Gordon Brown dan Tony Blair, dengan dua mantan perdana menteri mengesampingkan perbedaan masa lalu untuk bergabung dalam upaya menekan G7. Brown mengatakan tawaran itu akan menelan biaya 30p per orang per minggu di Inggris untuk “polis asuransi terbaik di dunia”.

Penandatangan penting surat itu termasuk mantan Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon, mantan Presiden Irlandia Mary Robinson, Tawisach Bertie Ahern, dan 15 mantan pemimpin Afrika, termasuk Presiden Nigeria Olusegun Obasanjo, John Mahama dari Ghana, F.W.

Penandatangan lainnya termasuk mantan Menteri Pembangunan Luar Negeri Inggris Linda Chalker, pendiri Virgin Sir Richard Branson, Presiden Wellcome Trust, Sir Jeremy Farrar, pemenang Hadiah Nobel di bidang ekonomi Bengt Holmstrom, dan ekonom Lord O’Neill.

READ  Remaja 17 tahun yang mendorong beruang dari dinding untuk menyelamatkan anjing peliharaannya berbagi luka-lukanya

Mereka berpendapat bahwa investasi tersebut terjangkau dan penting untuk menghentikan penyebaran varian virus corona baru yang dapat merusak vaksin yang ada. 2020 melihat kegagalan kerja sama global, tetapi 2021 bisa membuka era baru. Tidak seorang pun di mana pun aman dari Covid-19 sampai semua orang aman di mana-mana.

“Dukungan dari Kelompok Tujuh dan Kelompok Dua Puluh untuk membuat vaksin dapat diakses oleh negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah bukanlah tindakan amal, tetapi merupakan kepentingan strategis masing-masing negara, seperti yang dijelaskan oleh Dana Moneter Internasional. [International Monetary Fund] Ini adalah “investasi publik terbaik dalam sejarah”.

Penandatangan surat itu mengatakan pemungutan suara menunjukkan dukungan publik untuk mereka. Sebuah survei yang dilakukan oleh Save the Children menemukan bahwa 79% orang di Inggris yang menganut pandangan tersebut percaya bahwa G7 harus membayar untuk membuat dunia aman. Di lima negara – AS, Prancis, Jerman, Kanada, dan Inggris – kecuali untuk “Saya tidak tahu”, lebih dari 70% berpikir negara mereka harus membayar bagiannya.

Orang-orang dari berbagai usia, di berbagai negara dan latar belakang yang berbeda bersatu tentang perlunya akses yang adil ke vaksin, kata Kirsty McNeill, direktur eksekutif Save the Children, anggota koalisi 75 organisasi yang mewakili 12 juta orang bernama Crack. krisis. Mereka menginginkan aksi global terhadap Covid dan perubahan iklim serta dukungan untuk komunitas yang sedang berjuang.

Mereka ingin G7 membuat dunia kembali aman. Dia mengatakan penggemar mereka tidak akan menerima apa pun selain rencana serius dan didanai penuh untuk memecahkan krisis global Covid.

Diperkirakan $66 miliar dibutuhkan selama dua tahun untuk upaya vaksin global. Para pemimpin sebelumnya mengatakan G7 harus membayar dua pertiga dari biaya, tergantung pada ukuran ekonomi mereka.

READ  Pejabat Prancis bingung tentang batangan emas dan koin yang ditemukan tersembunyi di sebuah rumah tua Perancis

“Mendorong G-7 bukanlah amal, itu perlindungan diri untuk menghentikan penyebaran penyakit dan transformasi dan pengulangan yang mengancam kita semua,” kata Brown. “Biayanya hanya 30p per orang per minggu di Inggris, yang merupakan harga kecil untuk membayar polis asuransi terbaik di dunia. Penghematan dari vaksinasi akan mencapai sekitar $9 triliun pada tahun 2025.”

Langkah pertama, kata mereka, adalah agar negara-negara G7 menjanjikan 67% dari dana yang dibutuhkan untuk program PBB untuk vaksin, tes dan perawatan, yang disebut Akses ke Covid-19 Toolkit Accelerator (ACT-A). Brown mengatakan bahwa alokasi SDR sebesar $650 miliar ke negara-negara berpenghasilan rendah oleh Dana Moneter Internasional dapat memungkinkan mereka untuk membayar bagian mereka.

“Saya telah melihat pertanyaan tentang bagaimana kami membayar semua formula pembagian beban ini. Orang akan mengatakan kami tidak punya cukup uang,” katanya kepada The Guardian. Setiap negara akan mendapatkan hibah ini, uang ini dari IMF. Mereka akan menerima $21 miliar dari Dana Moneter Internasional. Ini akan memungkinkan mereka untuk membayar itu dan membayar bagian mereka dari segala sesuatu yang lain.”

Surat itu mengatakan G7 harus memimpin dalam pembagian dosis, perjanjian lisensi sukarela, dan pengecualian paten sementara untuk memungkinkan pembuatan vaksin dimulai di setiap benua. Ini akan membutuhkan perusahaan farmasi untuk berbagi pengetahuan dan keterampilan teknologi untuk membuat vaksin serta formula.

“Penyelarasan kebijakan ekonomi global sangat penting. Kami beruntung, selama setahun terakhir, pada fase awal pemulihan virus corona, dengan sebagian besar negara mengejar kebijakan serupa, menghasilkan tingkat penyelarasan kebijakan yang dapat diterima. Apa yang kami butuhkan sekarang, dalam hal ini fase berikutnya, Ini adalah rencana pertumbuhan global yang disepakati dengan intervensi moneter dan fiskal yang terkoordinasi untuk mencegah pemulihan yang tidak seimbang dan tidak seimbang – dan untuk memastikan masa depan yang lebih inklusif, adil, dan lebih hijau.”

READ  Greta Thunberg menanggapi media pemerintah China yang "memfitnah" | berita Dunia