Coelacanth hidup selama manusia

SebuahN Desember 23rd 1938 Marjorie Courtenay Latimer, kurator East London Museum, di Afrika Selatan, mampir ke pasar ikan lokal. Saat berada di sana, dia menemukan ikan terindah yang pernah dia lihat. Warnanya ungu pucat, panjangnya sekitar dua meter, dan memiliki tanda perak. Meskipun dia tidak tahu pada saat itu, ternyata mereka adalah bagian dari kelompok yang disebut coelacanth, dan sejauh ini diyakini telah punah bersama dengan dinosaurus.

Dengarkan cerita ini

Nikmati lebih banyak audio dan podcast iOS atau Android.

Penemuan ini disebut Latimeria Chalumni Untuk menghormati Courtenay Latimer, coelacanth ditampilkan masih hidup. Itu dipuji sebagai penemuan hewan paling penting abad ini. Sekarang, karyanya baru saja diterbitkan di biologi saat ini Oleh Kélig Mahé dari Laboratorium Perikanan di Boulogne, Prancis, ia menunjukkan bahwa selain kegigihan kolektif mereka selama lebih dari 400 juta tahun, coelacanth juga bergaul untuk waktu yang lama sebagai individu. Studi Dr Mahi menunjukkan bahwa mereka memiliki umur yang mirip dengan manusia, menjadikannya salah satu vertebrata dengan umur terpanjang di dunia.

kegembiraan dalam LatimeriaPenemuannya bukan hanya karena rasa ingin tahu untuk bertahan hidup. Coelacanth juga termasuk dalam kelompok dengan sirip lobus dari jenis yang dianggap sebagai pendahulu tetrapoda terestrial. Oleh karena itu, banyak ahli berusaha untuk mempelajari Latimeria Lebih dekat. Namun, ini sulit. Latimeria Penyendiri, nokturnal, hidup di kedalaman kurang dari 100 m, hanya diketahui dari barat daya Samudra Hindia dan dari kelompok penghuni kedua yang lebih kecil, L. menadoensisDekat pulau Manado Toa di Indonesia.

Secara khusus, Dr. Mahi ingin tahu berapa lama Latimeria roh. Pekerjaan sebelumnya, yang melihat cincin pertumbuhan tahunan dalam skala mereka, menyarankan maksimal 20 tahun. Ini tidak konsisten dengan metabolisme hewan yang lambat dan fekunditas yang rendah, yang keduanya merupakan ciri khas spesies berumur panjang.

Alih-alih menggunakan mikroskop standar, ia dan rekan-rekannya menggunakan cahaya terpolarisasi untuk mempelajari timbangan. Ini mengungkapkan lingkaran pertumbuhan tambahan yang sangat tipis sehingga pekerjaan sebelumnya telah melewatkannya. Dari 27 orang yang diteliti, enam ditemukan berusia 60-an dan satu berusia 84 tahun.

Ini adalah temuan yang telah diprediksi oleh Dr. Mahe dan rekan-rekannya lebih dari setengahnya. Yang benar-benar mengejutkan mereka adalah penemuan yang dibuat dengan melihat dua anak kecil yang belum lahir terlambatSeekor betina membawa kehidupan mudanya alih-alih bertelur. Sisik janin menunjukkan bahwa dia berusia lima tahun, periode kehamilan yang sangat lama mengingat rekor vertebrata tiga setengah tahun sebelumnya yang disimpan oleh hiu laut dalam.

Meskipun penemuan Dr Mahi menarik, dalam beberapa hal itu adalah berita buruk. Memang, hewan langka yang tumbuh lambat dengan periode kehamilan setengah dekade memiliki ciri kepunahan paling banyak yang bisa dibayangkan. Latimeria Dilindungi secara hukum, sejauh menyangkut perlindungan ini di laut, dan bukan merupakan sasaran pribadi bagi nelayan. Tapi itu sudah diklasifikasikan sebagai terancam punah oleh Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam. Ini akan menjadi paradoks dan tragis, setelah selamat dari dampak asteroid 66 juta tahun yang lalu yang terjadi pada dinosaurus, bagi coelacanth untuk menghilang secara permanen di hadapan umat manusia.

Artikel ini muncul di rubrik Sains dan Teknologi edisi cetak dengan tajuk “Penasaran dan Penasaran Saya”

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

Deteksimalut