Clayton, Dobellier dan Rice mengajukan penawaran untuk Morrisons

Kelompok pengambilalihan tersebut mengkonfirmasi pada hari Sabtu bahwa kelompok ekuitas swasta AS Clayton, Dobellier dan Rice telah mengajukan tawaran untuk mengambil alih jaringan supermarket WM Morrison dalam kesepakatan yang akan menjadikan toko kelontong swasta terbesar keempat di Inggris.

CD&R mengatakan sedang “mempertimbangkan tawaran uang tunai potensial,” meskipun tidak yakin apakah tawaran itu akan dibuat, menurut sebuah pernyataan yang didesak oleh laporan Sky News dan Financial Times.

Dia tidak merinci nilai penawaran, tetapi dua orang yang dekat dengan kesepakatan mengatakan CD&R sedang mendiskusikan penawaran yang akan menghargai saham Morrisons di wilayah 225 pence per saham.

Itu akan mewakili premi 26 persen dari harga penutupan terakhir 178 pence, memberikan nilai pasar £5,4 miliar sebelum termasuk £3,2 miliar utang bersih.

Seseorang yang mengetahui masalah ini mengatakan bahwa dewan direksi Morrisons, yang bekerja dengan konsultan di Rothschild, bertemu pada hari Sabtu untuk membahas manfaat dari pendekatan tersebut. Dia belum berkomentar, tetapi orang lain yang mengikuti situasi tersebut mengatakan kebocoran bunga CD&R telah sangat memperumit prospek kesepakatan.

Orang ketiga yang terlibat menambahkan bahwa CD&R bekerja sama dengan Goldman Sachs di acaranya.

Di bawah aturan pembelian Inggris, perusahaan ekuitas swasta harus mengumumkan niat kuatnya untuk menawar, atau menarik, pada 17 Juli.

Pendekatan ini menyoroti meningkatnya selera ekuitas swasta untuk aset di Inggris, khususnya jaringan supermarket.

Kelompok pembeli telah mengumumkan tawaran untuk setidaknya 12 perusahaan yang terdaftar di Inggris sejak awal tahun ini, karena Brexit dan pandemi membebani harga saham. Angka-angka dari Refinitiv menunjukkan ini adalah langkah tercepat dari upaya pengambilalihan swasta dalam lebih dari dua dekade.

CD&R telah menjadi salah satu perusahaan ekuitas swasta paling aktif di pasar Inggris tahun ini, menyetujui kesepakatan £2,8 miliar untuk membeli grup layanan kesehatan yang terdaftar di Inggris UDG dan £308 juta untuk Wolseley, bisnis pipa ledeng.

Pendekatan CD&R datang ketika regulator persaingan minggu ini menyegel kesepakatan senilai £6,8 miliar oleh pemilik pengecer pompa bensin EG Group, miliarder bersaudara Mohsen dan Zubair Issa dan perusahaan ekuitas swasta TDR Capital, untuk membeli jaringan supermarket terbesar ketiga di kerajaan itu, United Asda.

CD&R Sir Terry Leahy, mantan CEO Tesco, adalah salah satu penasihatnya. Andrew Higginson, presiden Morrisons saat ini, telah bekerja bersama Leahy di Tesco selama bertahun-tahun. Ia juga merupakan investor di SPBU EG Group saingannya Motor Fuel Group.

Tim manajemen di Morrisons, yang dipimpin oleh CEO Dave Potts, telah mencoba mengubah kinerja perusahaan sejak 2015 dengan meningkatkan harga dan membangun bisnis grosir, yang menyediakan toko serba ada dan pompa bensin.

Namun, pasar tidak menghargai mereka. Saham sekarang lebih rendah daripada saat Boots mengambil alih dan turun 6,3 persen selama tahun lalu, dibandingkan dengan kenaikan 11,5 persen dalam indeks FTSE 100 dari perusahaan terbesar di Inggris yang menjadi komponennya sampai awal tahun ini ketika mereka telah jatuh.

Awal bulan ini, 70 persen pemegang saham tidak dapat diterima Pengaturan upah.

Pada tahun hingga akhir Januari, perusahaan melaporkan peningkatan 8 persen dalam penjualan toko yang sama, meskipun total pendapatan tumbuh hanya 0,4 persen menjadi £17,5 miliar karena penurunan tajam dalam penjualan bahan bakar.

Biaya terkait Covid membebani pendapatan, dengan laba bersih naik 0,5 persen menjadi £96 juta. Ini mempekerjakan 118.000 karyawan, menurut Capital IQ.

Analis telah lama berspekulasi bahwa grup tersebut mungkin jatuh ke penawar yang tertarik untuk menghasilkan uang dan, seperti Asda di tempat ketiga, persentase toko hak milik yang tinggi.

Ada juga spekulasi bahwa Amazon mungkin mengakuisisi perusahaan sebagai cara untuk memasuki pasar grosir Inggris dalam skala besar. Morrisons bertindak sebagai pemasok untuk toko Amazon Go dan menjual makanan secara online kepada anggota Amazon Prime.

Grup supermarket Inggris lainnya tidak mungkin melakukan langkah yang menguntungkan grup tersebut, mengingat upaya untuk menggabungkan Sainsbury dan Asda diblokir oleh regulator persaingan negara itu pada 2019.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

Deteksimalut