Deteksimalut

Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News di Indonesia diperbarui dan diterbitkan

Bisakah dumping menyelamatkan terumbu karang? CSIRO menemukan kemungkinan untuk memutar balik waktu pada efek pembakaran bahan bakar fosil | Karang Penghalang yang hebat

Batuan yang dihancurkan secara terus-menerus dibuang dari pengangkut curah di sepanjang Karang Penghalang yang hebat Sebuah rute pelayaran dapat menetralkan pengasaman laut yang disebabkan oleh pembakaran bahan bakar fosil, tetapi dapat membawa efek samping yang tidak diketahui terhadap lingkungan laut dan terumbu karang, menurut sebuah studi oleh Australian Science Agency.

Dalam apa yang digambarkan sebagai “evaluasi kelas satu”, para sarjana di CSIRO Dia menemukan bahwa secara teoritis mungkin untuk memutar kembali waktu mengenai dampak pembakaran bahan bakar fosil selama beberapa dekade, tetapi langkah drastis datang dengan “risiko yang belum teridentifikasi”.

Selain menyebabkan atmosfer dan lautan menghangat, peningkatan kadar karbon dioksida di atmosfer dari pembakaran bahan bakar fosil telah mengubah pH lautan, sehingga lebih sulit bagi karang untuk membentuk kerangka mereka — sebuah proses yang dikenal sebagai pengapuran.

Ilmuwan utama studi tersebut, Dr. Matthew Mongin, mengatakan para peneliti sekarang dipaksa untuk mempertimbangkan kelayakan intervensi drastis untuk menyelamatkan terumbu karang karena kurangnya tindakan global terhadap krisis iklim.

Salah satu pakar terumbu karang, Profesor Terry Hughes, menggambarkan konsep penambahan zat ke perairan Great Barrier Reef, sebagaimana diuraikan dalam penelitian tersebut, sebagai “sembrono”.

Ilmuwan terumbu karang sedang menjajaki kemungkinan berbagai intervensi lokal untuk mencoba mengulur waktu bagi sistem terumbu terbesar di dunia.

Sebuah Uji coba sistem pengiriman sudah dilakukan Untuk menyemprotkan triliunan kristal garam laut berukuran nano untuk menerangi awan, yang dapat digunakan untuk mendinginkan karang selama periode musim panas ketika karang berisiko mengalami pemutihan.

Studi baru yang diterbitkan Selasa di jurnal Surat Penelitian Lingkungan, memunculkan konsep penggunaan jalur pengisian arus untuk mendifusikan zat basa yang dapat menaikkan tingkat pH air, sehingga kurang asam.

Penelitian ini menggunakan pengukuran pH aktual yang diambil dari sensor di kapal milik Rio Tinto yang menempuh rute Weipa ke Gladstone – perjalanan yang biasanya memakan waktu empat hari.

Mungin dan rekannya menggunakan pengukuran tersebut untuk menguji dan mengkalibrasi model komputer mereka yang mensimulasikan material yang dilepaskan selama dua tahun menggunakan kondisi laut dan atmosfer antara Januari 2014 dan Desember 2015.

Mongin, ahli kimia karbon dan peserta pameran di CSIRODia berkata, “Karena kurangnya tindakan terhadap perubahan iklim dan pengurangan emisi, ini memaksa kami untuk mengeksplorasi intervensi ini.

“Kita harus menjelajahi semua peringatan dan ini harus dilakukan dengan rekan ilmiah dan manajer terumbu karang kita.”

Studi ini melihat efek potensial dari penambahan larutan olefin tanah – mineral umum – pada tingkat 90.000 ton selama tiga hari. Kemudian arus laut menyebarkan solusi di atas terumbu.

Mungin mengatakan bahwa pemodelan menunjukkan bahwa zat tersebut perlu terus ditambahkan ke air laut untuk mempertahankan tingkat pH yang tinggi.

“Pada hari Anda berhenti, dalam tiga bulan Anda kembali ke tempat Anda sebelumnya,” katanya.

Model ini mengusulkan pelepasan material secara terus menerus setiap tiga hari selama satu tahun di sepanjang terumbu untuk mengimbangi empat tahun pengasaman laut yang disebabkan oleh emisi karbon dioksida saat ini.

“Kami tidak menganjurkan intervensi ini,” kata Mungin. “Kami sedang berhadapan dengan kondisi Great Barrier Reef saat ini. Kami melihat ini datang dan kami tidak melihat tindakan apa pun dan sulit bagi kami untuk berpikir tentang melakukan intervensi ini.

“Tetapi tugas saya adalah mengujinya sehingga publik menyadari apa yang mungkin terjadi jika kita tidak bertindak sekarang. Kita melangkah keluar dari zona nyaman kita, tetapi kita harus melakukannya.”

Ilmuwan memiliki Sudah melakukan percobaan skala kecil pada terumbu karang di bagian selatan Great Barrier Reef, menunjukkan bahwa menambahkan larutan alkali ke dalam air meningkatkan laju pembentukan terumbu kerangka.

Profesor Hughes, dari Pusat Studi Terumbu Karang Universitas James Cook, mengatakan konsep menambahkan 90.000 ton minyak zaitun “setiap tiga hari selama satu abad atau lebih” adalah “sembrono”.

Dia berkata: “Studi ini tidak melihat efek lingkungan dari memanipulasi kimia air dalam skala besar, selain mengakui bahwa tingkat cahaya akan turun.

Pemerintah Australia telah menghabiskan ratusan juta dolar dalam beberapa tahun terakhir untuk mengurangi polusi air di terumbu pantai. Dengan sengaja mengurangi tingkat cahaya di seluruh GBR akan memiliki efek buruk yang besar pada karang, lamun, dan spesies kunci lainnya yang menggunakan sinar matahari untuk fotosintesis.”

Dr Kennedy Wolf, ahli biologi kelautan di University of Queensland yang membantu menerapkan Pengalaman pengasaman laut sebelumnyaPenting untuk memahami potensi kelayakan tindakan konservasi skala besar, katanya.

Namun dia mengatakan penelitian itu menunjukkan “kelemahan besar” dalam pendekatan itu adalah kebutuhan untuk terus menambahkan bahan ke laut.

Dia berkata, “Seperti yang ditunjukkan oleh penelitian, kimia air laut akan segera kembali ke tingkat pra-intervensi jika injeksi alkalinitas dihentikan. Apakah ini berarti bahwa 90.000 ton sumber alkalinitas harus ditambahkan ke GBR setiap tiga hari untuk selamanya?”

“Faktanya, kita mungkin perlu menambahkan lebih banyak dan lebih banyak alkalinitas ke sistem untuk melawan intensifikasi lanjutan pengasaman laut karena emisi global, kecuali emisi secara signifikan dibatasi bersama dengan injeksi alkalinitas.”

Secara global, pH rata-rata lautan dunia adalah Pada level terendah dalam sekitar 800.000 tahun.

Sementara tingkat pH air secara alami berfluktuasi bolak-balik setiap hari dan sepanjang musim, Saya menemukan satu studi Tingkat karbon dioksida tertinggi yang terpapar pada karang di Great Barrier Reef pada 1960-an sekarang mewakili tingkat terendah.

Dr Katharina Fabricius, Peneliti Utama Senior di Institut Oseanografi Australia, mengatakan: “Secara keseluruhan jelas bahwa pengapuran karang telah menurun.

“GBR telah menjadi 6% lebih asam dalam 10 tahun terakhir. Kami benar-benar mengikuti tren [of CO2 levels] di atmosfer.”

Sementara beberapa spesies laut mungkin dapat bergerak untuk menghindari suhu yang lebih hangat, “pengasaman laut tidak bisa dihindari,” katanya.

READ  Apakah Kapitalisme Benar-benar Datang Untuk Menyelamatkan Demokrasi Amerika? | Hak Suara Amerika