Deteksimalut

Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News di Indonesia diperbarui dan diterbitkan

Bank Belanda ING mengeluhkan pendanaan kontroversial pembangkit listrik tenaga batu bara. Berita | Bisnis lingkungan

ING, bank multinasional Belanda, menghadapi studi untuk mendanai pembangkit listrik tenaga batu bara baru di Indonesia.

Koalisi Kampanye Lingkungan Indonesia mengeluhkan pinjaman ING yang mendanai pembangkit batubara Sirban 1 dan 2 di Barat Jawa mengklaim kerusakan ekosistem pesisir, hilangnya mata pencaharian sosial, dan pelanggaran hak asasi manusia, Dan korupsi.

Kelompok yang disebut Aliansi Responsive Bank Indonesia ini adalah konsorsium yang beranggotakan 13 orang Fair Finance Asia, Pemegang saham ING pada rapat Senin (26 April) menyimpulkan pengaduan tersebut dan menyampaikannya kepada Menteri Keuangan, Perdagangan Luar Negeri dan Kerjasama Pembangunan Belanda. Dan Parlemen Belanda.

Pembangkit listrik tenaga batubara pertama dibangun pada tahun 2012 di kota pesisir Sreban. Chirpan 2 adalah fasilitas senilai $ 2,2 miliar, 1.000 MW yang dijadwalkan untuk online tahun depan. Proyek ini adalah Suap dan korupsi Termasuk perusahaan konstruksi pabrik Korea dan mantan ketua distrik Sirepan.

Menurut Responsi Bank, ING menyediakan dana $ 592 juta untuk Shirban 2, dan juga menyediakan entitas bisnis Jepang Marubeni untuk pembangunan pinjaman senilai $ 182 juta di Shirban 2. ING juga mensponsori Sirban 1.

Keluhan Respon Bank, diajukan di situs ING, mengutip dampak sosial dan lingkungan dari tanaman. Sejak Sirpan 1 online, para petani garam telah mencatat kerugian produksi, dan para nelayan mengatakan polusi dari pabrik telah memengaruhi mata pencaharian mereka. Tahun 2017, Pengadilan Jawa Barat Dipesan untuk dibatalkan Izin lingkungan untuk Chirpan 2, tetapi izin dikeluarkan kemudian Dirilis ulang.

Anti-spanduk Indonesia melawan ING

Panel meminta ING untuk secara terbuka menjelaskan langkah-langkah yang telah diambil untuk mencegah kerusakan lingkungan dan pelanggaran hak asasi manusia yang mungkin diakibatkan dari pembangkit listrik tenaga batubara. Mereka telah meminta ING untuk menjelaskan bagaimana cara kerjanya untuk mencegah korupsi dan apa yang dilakukan bank tersebut setelah tuduhan korupsi muncul.

READ  CQUniversity menawarkan gelar MBA di Jakarta untuk membangun kehadirannya di Indonesia

“Jika ING tidak ingin atau tidak dapat memberikan jawaban pasti atas pertanyaan-pertanyaan ini, hentikan pendanaan lebih lanjut untuk Chirbon Coal Plant 2,” kata panel tersebut.

ING mengatakan kepada Eco-Business dalam sebuah pernyataan bahwa meninggalkan proyek itu tidak mudah. “Pembiayaan tidak berarti mengirimkan uang setiap hari, tetapi biasanya meminjamkan uang dalam jumlah besar di muka dan kemudian mengembalikannya seiring waktu. Oleh karena itu, ‘menghentikan pendanaan’ untuk sebuah proyek biasanya tidak layak dalam praktiknya, ”katanya.

Pada saat mendanai proyek Chirban, “kami bertindak dengan sangat teliti dan menggunakan potensi kami jika diperlukan dan jika memungkinkan,” tambah ING. “Jadi kami mematuhi pedoman OECD [on coal financing] Tidak ada kerusakan yang terjadi. ”

Ia menambahkan bahwa proyek batu bara terakhir yang sebelumnya didanai oleh Shirban Kebijakan bebas batubara diadopsi pada 2015, Dan total utangnya Untuk pembangkit listrik individu, hanya 1,6 persen yang sekarang terhubung dengan pembangkit listrik tenaga batu bara. “Kami akan menguranginya menjadi mendekati nol pada tahun 2025,” kata bank tersebut.

Pendanaan untuk setiap pembangkit batubara baru dianggap tidak sesuai dengan Perjanjian Paris tentang Perubahan Iklim, menurut kawasan maju seperti Banktrack, organisasi sukarela dan Uni Eropa. Penggerak terbesar emisi karbon di seluruh dunia – harus keluar dari batu bara 2030, Dengan belahan dunia lain pada tahun 2040.