Badan pengatur mengungkapkan Greensall memperoleh pinjaman Covid tanpa pemeriksaan terperinci | Greensell

perusahaan keuangan runtuh Greensell Pengawas pengeluaran Whitehall telah menemukan bahwa ibukota diberikan akses ke skema pinjaman yang didukung pemerintah tanpa menjalani pemeriksaan rinci, meninggalkan pembayar pajak Inggris menghadapi kerugian sebesar £ 335m.

Kantor Audit Nasional mengatakan Bank Bisnis Inggris milik pemerintah [BBB] Lakukan uji tuntas terbatas atas permintaan Perusahaan sebelum memberikan izin untuk mengakses Virus corona Program Pinjaman Interupsi Bisnis Besar (CLBILS).

Dalam sebuah laporan yang dirilis Rabu, pejabat bank mengatakan mereka juga terkena tingkat minat “luar biasa” dari Departemen Strategi Bisnis, Energi dan Industri. [BEIS] Selama proses adopsi, para menteri berharap pinjaman Greensell dapat menghentikan runtuhnya Kekaisaran Baja Sanjay Gotpa.

Laporan tersebut mengungkapkan bahwa bank menangguhkan akses Greensell ke skema pinjaman setelah menemukan bahwa enam dari tujuh pinjaman yang dibuat oleh Greensell Capital pergi ke perusahaan Gupta pada hari yang sama.

Greensill Capital runtuh ke dalam manajemen pada bulan Maret, menempatkan ribuan pekerjaan dalam risiko dan memicu skandal politik dan keuangan internasional.

Perusahaan keuangan rantai pasokan itu menjadi fokus investigasi Whitehall setelah terungkap bahwa penasihat dan pemegang sahamnya, mantan Perdana Menteri David Cameron, telah menekan para menteri saat ini, termasuk Kanselir Rishi Sunak, untuk mengakses skema pinjaman lain yang didukung pemerintah.

Auditor meneliti keputusan bank untuk mengizinkan akses Grecelle ke skema dukungan bisnis, yang dibentuk untuk memberi perusahaan yang tertekan akses cepat ke bantuan keuangan selama krisis Covid-19.

Panduan cepat

Apa itu skandal tekanan Gresell?

menunjukkan

Apa itu Greensill Capital?

Didirikan oleh pemodal Australia Lex Greensill, perusahaan mengkhususkan diri dalam keuangan rantai pasokan, yang menghapus faktur bisnis di tempat dengan biaya tertentu, membantu masalah keterlambatan pembayaran. Greensell mulai bekerja dengan NHS sebagai bagian dari Citibank pada 2012, tetapi kemudian mendirikan perusahaannya sendiri. Ini runtuh di bulan Maret.

Bagaimana David Cameron berpartisipasi dan apa yang dia lakukan?

Cameron adalah perdana menteri ketika Greensell Pencarian pekerjaan pemerintah dimulai, meskipun Jeremy Heywood, yang merupakan menteri kabinet pada saat itu, yang pertama kali membawa orang Australia itu masuk. Tetapi pada tahun 2016, setelah meninggalkan kantor, Cameron menjadi penasihat untuk Greensell Modal. Dia diberi opsi saham senilai puluhan juta pound.

Tahun lalu dia mengirim “beberapa” teks ke Rishi Sunak, menteri keuangan, dan “secara informal” menghubungi menteri Keuangan lainnya, meminta Greensell Capital untuk mendapatkan alokasi terbesar dari Pinjaman yang didukung pemerintah di bawah Fasilitas Keuangan Korporat Covid, atau CCFF. Dia juga menekan asisten nomor 10-nya, dan pada 2019 Greensell mengambil alih untuk “minuman khusus” Dengan Matt Hancock, Sekretaris Kesehatan.

Apa tanggapan pemerintah?

Tanggapan teks dari Sunak pada tahun 2019, yang dikeluarkan setelah permintaan Kebebasan Informasi, menunjukkan bahwa pada bulan April tahun lalu Kanselir memberi tahu Cameron Dia telah “membayar tim” di Departemen Keuangan untuk melihat apakah dia dapat mengatur akses penuh ke pinjaman CCFF. Dokumen lain yang dirilis menunjukkan bahwa pejabat Departemen Keuangan mengadakan serangkaian pertemuan dengan Greensill Capital tetapi akhirnya menolak akses ke CCFF. Perusahaan kemudian disetujui untuk Program Pinjaman Interupsi Bisnis Besar Coronavirus (CLBILS), memberikannya kemampuan untuk memberikan pinjaman yang didukung pemerintah hingga £50 juta.

Apa yang juga terjadi?

Greensell telah menjadi bagian integral dari Cameron Downing Street. dia punya Nomor kartu nama 10 Dia digambarkan sebagai “penasihat senior” dan dinominasikan oleh Haywood ke Bank Sentral Mesir.

Kepala pejabat komersial pemerintah, Bill Crothers, mulai bekerja sebagai penasihat Greensill Capital pada 2015 – saat masih bekerja sebagai pegawai negeri. Hebatnya, ia menerima persetujuan resmi untuk melakukannya. Boris Johnson menolak untuk mengesampingkan kemungkinan bahwa lebih banyak pejabat akan dikaitkan dengan perusahaan.

Apa kekhawatirannya?

Ada pertanyaan mengapa pemerintah yang tidak memiliki masalah arus kas perlu menggunakan pembiayaan rantai pasok.

Peran Cameron sangat diperhatikan. Tampaknya dia menggunakan kontak pribadi untuk mendapatkan perlakuan istimewa bagi perusahaan tempat dia memiliki saham keuangan.

Sumpah Sunak bahwa ia “mendorong tim” untuk membantu juga mengangkat alis.

Akhirnya, peran ganda Crothers telah menimbulkan kekhawatiran baru tentang pintu putar antara Whitehall dan perusahaan swasta yang kemudian mendapat untung dari kontrak pemerintah.

Peter Walker reporter politik

Terima kasih atas tanggapan Anda.

Dalam proses yang disederhanakan untuk mempercepat injeksi uang ke dalam ekonomi yang dilanda krisis, bank hanya melakukan “uji tuntas dalam jumlah terbatas” pada aplikasi, kata laporan itu. Dengan cek minimal, dia memberi izin kepada Greensell untuk meminjamkan hingga £400 juta di bawah skema pinjaman komersial besar.

“Bank memberi tahu kami bahwa itu setuju dengan keakuratan informasi dasar yang diberikan oleh pemohon, termasuk Greensell. Misalnya, merujuk silang ke akun Greensell yang diaudit, tetapi tidak menguji secara rinci klaim Greensell tentang di mana ia akan meminjamkan.”

Sebagai tanda dari tekanan pejabat bank di bawah untuk menyetujui Greensell untuk rencana pinjaman, pejabat BEIS telah menunjukkan tingkat minat yang “luar biasa” dalam mengadopsi Greensell, kata auditor.

“Departemen membuat delapan email pertanyaan ke bank selama 19 minggu tentang status persetujuan Greensell dan apakah akan disetujui untuk meminjamkan lebih dari £50 juta untuk setiap peminjam,” kata laporan itu.

Dalam email tertanggal 9 Juni 2020, seorang pejabat BEIS menulis bahwa “Sayangnya, Spads [politically appointed special advisers] Mereka menolak dan menginginkan informasi tentang kapan Grecelle akan disetujui untuk memberikan pinjaman hingga £200 juta.”

Laporan itu mengatakan bank telah menetapkan batas pinjaman untuk Grensell sebesar 50 juta pound per kelompok peminjam, tetapi menangguhkan partisipasi perusahaan hanya empat bulan setelah permohonannya disetujui.

Bank menuduh Grensell melanggar kesepakatan dengan memberikan enam pinjaman senilai £ 240 juta ke berbagai bagian kerajaan bisnis Gupta pada hari yang sama.

Dalam pertemuan dengan bank, pejabat Greensell mengklaim bahwa mereka tidak melanggar aturan apa pun dan bersikeras bahwa pinjaman kepada perusahaan terkait Gupta didukung oleh tokoh politik yang tidak disebutkan namanya.

“Greensell mengatakan telah menerima ‘nasihat politik’ bahwa dukungannya untuk industri baja disambut baik,” kata laporan itu.

Buruh mengatakan laporan OIA harus mendorong pemeriksaan lebih lanjut mengapa pejabat dan penasihat menteri tertarik pada Grensell, dan menuntut untuk mengetahui apakah para menteri berada di balik minat “tidak biasa” mereka di bank.

Seema Malhotra, Menteri Bisnis Bayangan, mengatakan: “Penting bagi kita untuk mendapatkan kebenaran tentang keputusan untuk mengadopsi program pinjaman CLBILS Greensell dan hubungan perusahaan dengan Aliansi GFG. Keputusan ini berarti ratusan juta pound uang pembayar pajak berada di resiko. Pemerintah harus berterus terang”.

Berlangganan email harian Business Today

Menanggapi laporan tersebut, Meg Heller MP, ketua Komite Akun Publik, mengatakan: “Sayangnya, jelas bahwa beberapa kekacauan ini dapat dihindari dengan uji tuntas yang lebih menyeluruh pada Greensell di depan.

“Seperti banyak keputusan yang dibuat selama pandemi, ada pelajaran penting bagi pemerintah tentang keseimbangan antara kecepatan dan ketepatan dalam tanggap daruratnya.”

Catherine Lewis La Torre, kepala eksekutif British Business Bank, mengakui bahwa menerapkan proses yang kurang efisien mungkin telah membuat bank mempertanyakan permintaan Greensell lebih lanjut.

“Proses persetujuan yang kurang efisien lebih lama, yang berarti lebih sedikit pemberi pinjaman yang disetujui yang dapat disetujui, dan lebih sedikit bisnis yang akan menerima dana yang diperlukan yang mereka butuhkan,” katanya.

Seorang juru bicara BEIS mengatakan: “Seperti yang dijelaskan oleh laporan NAO, pejabat BEIS telah meminta pembaruan pada proses sertifikasi Greensill sehingga departemen dapat menilai apakah pekerjaan berisiko di Liberty Steel dan rantai pasokannya. Ini sepenuhnya normal—dan benar— bagi pemerintah untuk mengumpulkan semua informasi yang relevan saat memanggil uang pembayar pajak untuk mendukung bisnis.

Sama sekali tidak ada indikasi bahwa menteri atau pejabat BEIS telah berusaha untuk mempengaruhi keputusan Bank Bisnis Inggris. Semua keputusan yang dibuat oleh bank diambil secara independen dari pemerintah.”

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

Deteksimalut