Deteksimalut

Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News di Indonesia diperbarui dan diterbitkan

Anggota Parlemen Eropa mendukung tindakan terhadap Komisi Eropa atas Polandia dan Hongaria | H Uni Eropa

Anggota Parlemen Eropa mendukung tindakan hukum yang diambil oleh Parlemen Eropa terhadap Komisi Eropa karena gagal menjatuhkan sanksi keuangan pada Polandia dan Hongaria untuk melemahkan supremasi hukum.

Layanan hukum parlemen sekarang diharapkan untuk mempersiapkan kasus untuk Pengadilan Eropa akhir tahun ini, mengadu dua lembaga Uni Eropa terhadap satu sama lain di pengadilan tertinggi Uni Eropa, dengan hanya persetujuan formal oleh komite utama kamar diperlukan.

Resolusi yang diusulkan oleh Partai Hijau disahkan oleh 506 anggota parlemen, 150 menentang, dan 28 abstain dari pemungutan suara pada hari Kamis.

Dalam resolusi mereka, anggota parlemen setuju bahwa mekanisme aturan hukum baru Uni Eropa, yang menghubungkan pendanaan dari anggaran blok untuk perlindungan aturan dasar demokrasi, seharusnya sudah dipicu terhadap Polandia dan Hungaria.

Pada bulan Februari, Komisi meluncurkan gugatan atas kegagalan Hongaria untuk menegakkan keputusan oleh Pengadilan Eropa bahwa undang-undang untuk membatasi pendanaan asing untuk LSM bertentangan dengan aturan Uni Eropa.

Bulan lalu, pembela umum Pengadilan Kehakiman Eropa memberi tahu para hakim bahwa reformasi sistem hukum Polandia telah menghilangkan “pengamanan minimum yang diperlukan untuk memastikan pemisahan kekuasaan yang sangat diperlukan antara cabang eksekutif dan yudikatif”.

Anggota parlemen mengatakan mekanisme pemotongan pembayaran anggaran, yang mulai berlaku pada 1 Januari setelah negosiasi internal yang berliku-liku, harus dilihat efektif.

Komisi mengatakan itu tidak dapat diaktifkan, bagaimanapun, sampai panduan terperinci diterbitkan. Para pemimpin kelompok politik utama di DPR mengklaim bahwa ini hanya alasan untuk tidak bertindak.

Tahun lalu, pemerintah Budapest dan Warsawa mengancam akan memveto anggaran blok 1,8 triliun euro (£ 1,6 triliun) dan rencana pemulihan virus corona atas upaya untuk menghubungkan pendanaan dengan menghormati norma-norma demokrasi.

READ  Pejabat Prancis bingung tentang batangan emas dan koin yang ditemukan tersembunyi di sebuah rumah tua Perancis

Tanpa kesepakatan di antara 27 negara anggota, proyek yang didanai dari anggaran tujuh tahun blok itu tidak akan didanai dan Paket 750 miliar euro Membangun kembali ekonomi Eropa yang hancur tidak akan dilakukan.

Parlemen Eropa khawatir bahwa kedua negara hanya memenangkan dukungan anggaran melalui janji di belakang layar bahwa tidak akan ada sanksi keuangan yang dikeluarkan lebih awal.

Sebagai akibat dari kelambanan komisi, anggota parlemen memberikan suara pada bulan Maret untuk memberikan komisi tenggat waktu 1 Juni untuk mengadopsi pedoman yang mereka klaim diperlukan. Tetapi cabang eksekutif Uni Eropa belum melakukannya. Resolusi yang disahkan pada hari Kamis menyoroti “kegagalan” komisi berdasarkan Pasal 265 perjanjian UE.

“Uni Eropa membutuhkan fondasi yang kuat di mana kita semua dapat berdiri, seperti yang dikatakan dalam perjanjian: demokrasi, supremasi hukum dan hak-hak dasar. Tapi ini sedang diserang dan sedang dibongkar saat kita berbicara,” kata Terry Rentke, MEP.

Alih-alih membela nilai-nilai Eropa, Komisi memantau, menulis laporan, dan duduk di tangannya. Negara hukum harus bertindak sekarang. Sayangnya, jelas dari debat kemarin di Parlemen bahwa Komite tampaknya tidak merasakan urgensi yang sama untuk bertindak.”