Akhir era di Israel dengan penggulingan Netanyahu

Parlemen Israel telah memilih untuk membentuk pemerintahan baru, mengakhiri 12 tahun cengkeraman kuat Perdana Menteri Benjamin Netanyahu pada kekuasaan setelah empat pemilihan dan dua tahun kelumpuhan politik.

Pemungutan suara menandai perubahan bersejarah dalam kepemimpinan negara Yahudi itu, menggantikan perdana menteri terlama Naftali Bennett, seorang ultra-nasionalis yang partai sayap kanannya hanya menguasai enam kursi di Knesset yang beranggotakan 120 orang.

Bennett akan memulai pekerjaannya Perdana Menteri Pertama Di kepala koalisi delapan partai yang berjalan dari kiri marjinal ke paling kanan dan didukung oleh partai Islam. Ini akan menjadi pertama kalinya dalam sejarah Israel bahwa sebuah partai Arab berbagi kekuasaan dengan pemerintah Zionis. Koalisi memiliki mayoritas satu kursi dan analis politik pesimis tentang kelangsungan hidup jangka panjangnya.

Dalam pidato pembukaannya, Bennett memperingatkan bahwa kampanye lumpur politik Israel telah melemahkan negara itu. “Saya bangga bisa duduk dengan orang-orang yang memiliki pandangan yang sama sekali berbeda dari saya sendiri,” katanya, di tengah ejekan dari sekutu Netanyahu, yang menyebutnya “penjahat” dan “pembohong.” “Melanjutkan seperti ini – lebih banyak pemilihan, lebih banyak kebencian, lebih banyak kekerasan di Facebook – bukanlah pilihan,” tambahnya.

Penggulingan Netanyahu menandai setidaknya jeda dalam pemerintahan sayap kanan Israel berusia 71 tahun, yang telah memimpin Israel selama 15 dari 25 tahun terakhir dan tetap menjadi pemimpin paling populer di negara itu, terlepas dari kegagalannya. membentuk koalisi pemerintahan.

Setelah bertugas di unit elit Sayeret Matkal, dan bertugas di Amerika Serikat, pertama dalam konsultasi dan kemudian di kedutaan Israel, Netanyahu memulai karir politiknya pada tahun 1996 dengan kampanye kemenangan melawan Kesepakatan Oslo. Dia kembali ke kantor pada tahun 2009, bentrok berulang kali dengan Presiden AS Barack Obama, pertama karena masalah Palestina dan akhirnya, atas pembicaraan untuk mengekang ambisi nuklir Iran.

Netanyahu menuai buah dari pencarian 40 tahun hak Israel untuk mendapatkan dukungan dari evangelis Kristen Amerika di bawah Presiden Donald Trump, yang memindahkan kedutaan AS ke Yerusalem, memperkuat klaim negara Yahudi atas kota yang disengketakan, dan pada 2018 merobek kesepakatan nuklir. yang ditandatangani Iran dengan kekuatan dunia tiga tahun lalu.

Netanyahu mengatakan kepada Knesset pada hari Minggu bahwa Iran sedang merayakan “pemerintah lemah dan lemah” Israel, dan memperingatkan bahwa Bennett akan tunduk pada tekanan AS pada berbagai masalah mulai dari pemukiman hingga memperbarui kesepakatan nuklir.

“Publik tidak akan melupakan penipuan besar-besaran ini,” katanya tentang pemerintahan baru dan mengejek Bennett di enam kursi partainya, dengan mengatakan bahwa dia adalah “perdana menteri yang berdiri di atas kepala peniti.”

Tahun-tahun Netanyahu akan ditandai dengan serangan rasisnya terhadap warga Palestina di Israel dan fitnahnya terhadap kaum kiri Israel sebagai pengkhianat terhadap Zionisme. Pemerintahannya disertai dengan ayunan sayap kanan bagi mayoritas orang Israel dan meninggalkan warisan kepahitan yang Bennett janjikan untuk direformasi. Netanyahu menggambarkan rencana “fasis” untuk undang-undang batas masa jabatan yang akan mendiskualifikasi dia dari pencalonan lagi.

Netanyahu memasuki oposisi sebagai tersangka kriminal di tengah persidangan yang sedang berlangsung atas tiga tuduhan korupsi. Dia mengaku tidak bersalah atas semua tuduhan dan menolak persidangan sebagai perburuan penyihir bermotivasi politik yang bertujuan untuk mengakhiri jabatan perdana menteri.

Bennett, seorang jutawan teknologi berusia 49 tahun yang menggambarkan dirinya sebagai sayap kanan lebih dari Netanyahu, akan menjadi perdana menteri selama dua tahun setelah itu ia diperkirakan akan mundur untuk memberi jalan bagi Yair Lapid, mantan pembawa acara televisi yang menjalankan partai Yesh Atid yang berhaluan tengah. Koalisi bersatu untuk menggulingkan Netanyahu. Perdana menteri alternatif meninggalkan pidatonya karena pelecehan.

Bagi warga Israel, yang telah menjalankan empat pemilihan sejak April 2019 – tiga berakhir dengan jalan buntu, sementara satu menghasilkan pemerintahan persatuan nasional yang berumur pendek – pemungutan suara akan menandakan setidaknya jeda singkat dalam kebuntuan politik. Analis politik sudah memperkirakan kehancuran aliansi karena berbagai kontroversi, termasuk hak gay, hak warga Palestina Israel dan bahkan hak orang Yahudi non-Ortodoks untuk menikah secara bebas.

Pembangunan koalisi antara lawan Netanyahu terhenti karena dua minggu konflik sektarian di dalam Israel, disertai dengan 11 hari Pengeboman udara di Jalur Gaza Untuk menahan Gerakan Perlawanan Islam (Hamas) dan pemberontakan skala besar di Tepi Barat yang diduduki.

Para pemimpin oposisi—empat partai yang dijalankan oleh orang-orang yang secara pribadi dipersiapkan oleh Netanyahu, kemudian entah bagaimana dikhianati—mengumpulkan koalisi hanya dengan 38 menit sebelum tenggat waktu yang akan mengarah pada pemilihan baru.

Ini termasuk partai “Ra’im Islam”, yang mewakili suara Islam tradisional di antara dua juta warga Palestina di Israel. Dia bergabung dengan pemerintah dengan imbalan miliaran dolar dalam investasi di salah satu sektor termiskin masyarakat Israel.

We will be happy to hear your thoughts

Leave a reply

Deteksimalut